POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saham perusahaan teknologi pendidikan 2U turun hampir 60%

Saham perusahaan teknologi pendidikan 2U turun hampir 60%

Saham perusahaan pendidikan online 2U turun sekitar 60% pada hari Jumat, jatuh di bawah $1, setelah perkiraan bermasalah dan indikasi bahwa beberapa universitas mengakhiri kontrak mereka.

2U, yang membantu perusahaan menyampaikan program digital kepada siswa, melaporkan kerugian bersih sebesar $47,4 juta untuk kuartal ketiga. Kerugian yang disesuaikan sebesar 15 sen per saham lebih besar dari perkiraan analis sebesar 13 sen, menurut LSEG, yang sebelumnya dikenal sebagai Refinitiv. Untuk setahun penuh, 2U memperkirakan pendapatannya berkisar antara $965 juta hingga $990 juta, turun dari panduan sebelumnya sebesar $985 juta hingga $990 juta.

“Hasil ini tidak memenuhi harapan kami mengingat lemahnya permintaan di bootcamp pengkodean kami dan terus lemahnya pendaftaran di beberapa program sertifikat kami yang berharga lebih tinggi,” kata CEO Christopher Pawczyk pada awal panggilan analis hari Kamis. “Kami juga tahu bahwa kami perlu memperkuat neraca kami dan kami bekerja keras untuk itu.”

Kekhawatiran terbesar mengenai perkiraan ini adalah bahwa perkiraan tersebut mencakup pendapatan yang akan dibayarkan kepada perusahaan untuk menghentikan penggunaan perangkat lunaknya. Misalnya, 2U mengatakan USC membayar $40 juta untuk mengakhiri hubungan.

“Kami berterima kasih kepada USC atas peran yang dimainkannya dalam membantu kami membangun perusahaan kami,” kata Pawczyk melalui telepon. “Namun pada akhirnya, program yang kami sepakati untuk dihentikan tidak lagi sejalan dengan strategi platform kami.”

Analis di Cantor Fitzgerald menurunkan peringkat saham mereka menjadi ‘netral’ dari ‘overweight’, menyebut tindakan 2U sebagai ‘short sell agar tetap bertahan’.

Laporan pendapatan perusahaan menunjukkan mereka sangat bergantung pada pembayaran satu kali dari universitas dan bahwa “bisnis inti sedang memburuk,” tulis para analis. Perusahaan juga memberhentikan 12% karyawannya selama kuartal tersebut dan memiliki beban utang yang mengkhawatirkan, dengan utang jangka panjang sekitar $880 juta.

READ  Red8® telah diakui dalam daftar CRN Tech Elite 250 2024

Jalan 2U menuju profitabilitas dibangun di atas gagasan bahwa lebih banyak gelar di platform akan menghasilkan “keuntungan yang berarti,” tulis analis Cantor.

2U tidak segera menanggapi permintaan komentar CNBC.

Saham 2U memulai debutnya di Nasdaq pada tahun 2014. Saham tersebut mencapai puncaknya pada Mei 2018 dengan harga lebih dari $98 per saham, memberikan nilai pasar perusahaan lebih dari $5 miliar. Pada hari Jumat, valuasinya turun menjadi $77 juta.

Jika suatu saham diperdagangkan di Nasdaq dengan harga kurang dari $1 selama 30 hari berturut-turut, bursa dapat memulai proses penghapusan pencatatan. Beberapa perusahaan melakukan reverse stock split untuk meningkatkan harga saham di atas $1, meskipun hal tersebut tidak memperbaiki masalah keuangan mereka.

Perusahaan skuter Bird dihapuskan dari Bursa Efek New York pada bulan September setelah gagal mempertahankan kapitalisasi pasarnya di atas $15 juta selama 30 hari berturut-turut. Itu terjadi setelah melakukan reverse split 1-untuk-25 untuk mendapatkan saham di atas $1. Perusahaan berbagi kantor WeWork mengajukan kebangkrutan minggu ini, setelah mengumumkan reverse split 1-untuk-40 pada bulan Agustus yang bertujuan untuk mencoba mempertahankan pencatatannya di Bursa Efek New York.

Saham 2U turun 59% menjadi 99 sen pada Jumat sore.

Dia menonton: Momen pergeseran paradigma sekolah menengah