POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saham Nike berkontribusi pada penurunan Wall Street setelah reli tajam selama dua hari

(Untuk blog Reuters langsung tentang pasar saham di AS, Inggris, dan Eropa, klik LIVE atau ketik LIVE/ di jendela berita.)

* Nike turun setelah menurunkan perkiraan penjualan setahun penuh

* Perusahaan Cryptocurrency jatuh karena tindakan keras China meningkat

* Indeks turun: Dow 0,08%, S&P 0,06%, Nasdaq 0,40% (tambahkan komentar, detail; update harga)

oleh Devik Jain

24 September (Reuters) – Indeks saham AS jatuh pada hari Jumat setelah reli dua hari, terseret oleh saham teknologi dan perawatan kesehatan, sementara prospek penjualan yang buruk dari Nike semakin mengurangi sentimen.

Saham pembuat pakaian olahraga turun 6,7% membebani indeks Dow dan S&P 500 setelah juga memperingatkan penundaan selama musim belanja liburan, menyalahkan krisis rantai pasokan.

Saham pengecer alas kaki Foot Locker turun 5,7%.

“Ada risiko nyata bahwa perusahaan akan kehilangan perkiraan laba meskipun ada permintaan yang kuat untuk produk dan layanan mereka,” kata Ross Mold, kepala investasi di AJ Bell.

“Tekanan biaya sangat jelas sehingga pemotongan margin keuntungan yang meluas tampaknya tak terhindarkan dalam beberapa bulan mendatang.”

Enam dari 11 sektor utama Indeks Standard & Poor’s jatuh.

Nama-nama Microsoft Corp, Amazon.com Inc, Apple Inc, Amgen Inc, Moderna Inc dan pembuat chip Nvidia Corp turun antara 0,8% dan 2,5%.

Namun, kenaikan saham energi dan saham keuangan dan industri yang sensitif terhadap ekonomi membatasi kerugian di Dow Jones Premier Index dan S&P 500.

Sektor energi S&P telah melonjak sekitar 4,8% sejauh minggu ini, sebagian besar di antara semua sektor utama.

S&P 500 naik hampir 0,7% minggu ini, melampaui mitra teknologi beratnya, dan berada di jalur untuk memecahkan penurunan beruntun tiga minggu.

READ  Cara Memperbaiki 7 Cacat Pengembangan Profesional Teknis yang Fatal

Indeks utama Wall Street bulan ini terbebani oleh kekhawatiran penurunan Fed yang lebih cepat dari perkiraan dan krisis di Evergrande, yang pada hari Kamis melewatkan tenggat waktu pembayaran bunga dan memasuki masa tenggang 30 hari.

S&P 500 sekarang berada di jalur untuk kenaikan tujuh bulan.

Indeks, bagaimanapun, hampir datar selama seminggu, karena investor mengevaluasi sinyal Fed tentang pengurangan pembelian obligasi bulanan pada awal November dan mencari kemajuan pada pengeluaran dan anggaran tagihan Presiden Joe Biden.

“Bukan hal yang aneh untuk membuat hari Jumat setelah dua pergerakan kuat berturut-turut ke atas, untuk melihat kemunduran dan reposisi moderat,” kata Art Hogan, kepala strategi pasar di National Securities di New York.

“Kekhawatiran tentang Washington, DC telah mengemuka – akankah kita dapat mempertahankan pemerintahan, apakah kita akan menaikkan pagu utang dan mendapatkan tagihan infrastruktur, apakah akan ada pajak baru – dan ini kemungkinan akan mendominasi psikologi investor minggu depan. .

Pada 11:52 ET, Dow Jones Industrial Average turun 27,71 poin, atau 0,08%, menjadi 34737,11, S&P 500 turun 2,88 poin, atau 0,06%, menjadi 4.446,10, dan Nasdaq Composite turun 60,08 poin, atau 0,40 . %, pada 14.992,16.

Saham perusahaan terkait crypto Coinbase Global, MicroStrategy Inc, Riot Blockchain dan Marathon Patent Group turun antara 1,8% dan 5,1% setelah bank sentral China memberlakukan larangan perdagangan dan penambangan cryptocurrency.

Isu yang menurun melebihi jumlah saham maju dengan 1,24 banding 1 di Bursa Efek New York dan 1,45 banding 1 di Nasdaq.

S&P mencatat 16 tertinggi baru 52-minggu dan lima terendah baru, sedangkan Nasdaq mencatat 54 tertinggi baru dan 47 terendah baru. (Laporan oleh Devik Jain di Bengaluru; Disunting oleh Maju Samuel)

READ  FOOD Tech Startup Yo-Kai Express memperluas kemitraan dengan Jepang, chef terkenal