POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saham Asia melihat arus masuk asing untuk pertama kalinya tahun ini

(Reuters) – Investor asing menjadi pembeli bersih saham Asia pada bulan April untuk pertama kalinya tahun ini, dibantu oleh tanda-tanda pemulihan ekonomi, karena kawasan itu membukukan rebound yang kuat dalam aktivitas manufaktur dan ekspor.

File foto: Pedagang mata uang berjalan melewati papan elektronik yang menunjukkan Indeks Harga Saham Gabungan Korea (KOSPI) di ruang transaksi bank di Seoul, Korea Selatan, 13 Maret 2020. Reuters / Kim Hongji / File Photo

Namun, arus masuk tidak terlalu besar karena investor tetap berhati-hati di tengah risiko yang ditimbulkan oleh pandemi virus corona.

Data dari bursa saham menunjukkan bahwa orang asing adalah pembeli bersih dengan total $ 367 juta di saham Korea Selatan, Taiwan, Filipina, Thailand, Vietnam, Indonesia dan India bulan lalu. Ini sebanding dengan aliran bulanan rata-rata $ 3,7 miliar pada paruh kedua tahun lalu.

(Grafik: Investasi Asing di Ekuitas Asia -)

Korea Selatan, Taiwan, Indonesia, dan Vietnam menunjukkan peningkatan aktivitas industri mereka pada bulan April, didukung oleh meningkatnya permintaan eksternal untuk barang-barang mereka, karena negara-negara maju pulih dengan cepat dari dampak epidemi.

Saham Taiwan memimpin kawasan itu, dengan arus masuk $ 1,9 miliar pada bulan April, karena ekonomi mencatat pertumbuhan kuartalan tertinggi dalam lebih dari satu dekade karena permintaan untuk ekspor teknologinya melonjak.

“Arus masuk Taiwan dapat dikaitkan dengan beberapa faktor, termasuk melemahnya dolar AS, permintaan ekspor yang kuat dan pertumbuhan produksi industri,” kata Margaret Yang, ahli strategi di DailyFX.

Indonesia dan Korea Selatan menerima $ 90 juta dan $ 65 juta masuk bulan lalu.

Namun, saham India menghadapi arus keluar $ 1,3 miliar, karena negara itu menghadapi peningkatan kasus virus korona terbesar di dunia.

READ  Bagaimana krisis COVID-19 memengaruhi Ramadhan, Idols of Vitry dan Modec pada 2021? Bagaimana ini akan mempengaruhi perekonomian Indonesia?

Kasus infeksi harian di India naik ke rekor tertinggi 382.315, dan jumlah kematian menyentuh level tertinggi 3.780 pada hari Rabu, meningkatkan tekanan pada pemerintahnya untuk memberlakukan penguncian nasional.

Di sisi lain, orang asing juga menjual saham Filipina selama delapan belas bulan berturut-turut di bulan April, karena penguncian selama dua minggu di Manila dan beberapa provinsi lain memengaruhi aktivitas ekonominya.

“Prospek (arus keluar) tetap tidak pasti di tengah gelombang virus lain yang melanda India dan negara-negara tetangganya,” kata Yang dari surat kabar Daily Forex.

Dilindungi oleh Baturaja Murugabobathy dan Gaurav Dogra di Bengaluru; Diedit oleh Sherry Jacob Phillips