POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saat penguncian China berlanjut dan gaji naik, industri sepatu pindah ke Vietnam

Industri sepatu di Vietnam adalah sektor ekspor terbesar ketiga di negara itu. Industri ini terus berkembang selama dekade terakhir – kecuali selama pandemi – dan diperkirakan akan meningkat dua kali lipat pada tahun 2031. Seiring dengan meningkatnya permintaan global untuk sepatu, industri alas kaki Vietnam kemungkinan akan diuntungkan karena produsen meninggalkan China untuk mencari produk yang lebih sedikit. lapangan kerja dan peningkatan akses ke pasar internasional.


Vietnam pangkat Tempat kedua di dunia dalam hal ekspor kulit dan alas kaki setelah China, dengan satu miliar pasang sepatu diekspor ke negara-negara di seluruh dunia setiap tahun. Proporsi terbesar ekspor alas kaki negara itu ke Uni Eropa. Pada akhir tahun 2021, ada sekitar 2.200 perusahaan yang memproduksi sepatu di Vietnam, terutama terkonsentrasi di daerah sekitar Kota Ho Chi Minh. Negara ini menghasilkan sekitar US$20,78 miliar dalam ekspor kulit dan alas kaki pada tahun 2021.

China – produsen sepatu terbesar di dunia – juga Beranda Untuk pemboros sepatu terbesar di dunia. Sementara daratan menghabiskan lebih sedikit untuk sepatu, orang-orang di Hong Kong menghabiskan bagian terbesar untuk sepatu secara global, dengan $372 per kapita pada tahun 2021.

Namun, di tengah lingkungan geopolitik saat ini, kenaikan gaji di China, dan gejolak yang disebabkan oleh Covid, produsen sepatu semakin mengalihkan operasinya dari negara berpenduduk terpadat di dunia itu. Akibatnya, Vietnam – tetangga Cina di selatan – akan diuntungkan.

China kehilangan pesonanya

Investor menjadi semakin khawatir tentang kebijakan non-proliferasi China dan dampaknya terhadap kegiatan ekonomi, khususnya di sektor manufaktur. Dalam insiden besar pada September 2021, Tiongkok terkunci Menyusuri pusat pembuatan sepatu di Putian setelah hanya 139 kasus. Ada lebih dari 500.000 pekerja dan 4.200 pabrik sepatu untuk merek internasional dan domestik di Putian dan kota ini memproduksi lebih dari 1,3 miliar pasang sepatu setiap tahun.

READ  Informasi gempa: Rata-rata mag. 4.6 gempa

Lockdown di tempat-tempat seperti Shanghai berdampak besar pada rantai pasokan sepatu. Kata produsen sepatu dengan fasilitas produksi di Vietnam dan Indonesia Tirai Mereka terkena imbas dari kelangkaan bahan baku dari China. Selain menjadi pusat produksi produk alas kaki jadi, China memproduksi bahan mentah dan sintetis yang digunakan dalam produksi sepatu di tempat lain di dunia.

Perlu dicatat bahwa Vietnam memiliki Penerbitan Penutupan serupa, juga berimbas pada produsen sepatu. Beberapa pabrik terpaksa tutup selama berbulan-bulan pada tahun 2021, dan itu berdampak besar pada rantai pasokan. Namun, Vietnam sekarang mengambil pendekatan yang lebih ramah bisnis. Pada 16 Maret 2022, pemerintah mengumumkan Peraturan karantina untuk memasuki Vietnam telah dihapuskan.

Namun, bukan hanya epidemi dan respons China yang mendorong produsen untuk mengubah fasilitas produksi. Biaya tenaga kerja adalah faktor besar. data dan menyarankan Biaya tenaga kerja di Vietnam adalah setengah dari Cina pada $2,99 ​​(VND 68,000) per jam dibandingkan dengan $6,50 (VND 148,000) per jam, masing-masing. Negara-negara lain, khususnya di ASEAN, saat ini juga menarik bagi produsen di luar China, dengan upah komparatif sebagai faktor pengaruh utama.

Industri sepatu yang sedang booming di Vietnam

Vietnam mungkin tidak memiliki permintaan domestik dari China, tetapi industri sepatu sedang booming, mengekspor satu miliar pasang sepatu setiap tahun. Analitik dan menyarankan Negara ini akan terus diuntungkan karena produsen sepatu memindahkan fasilitas produksi dari China ke tetangga selatannya.

data dari Observatorium Kompleksitas Ekonomi Organization for Economic Cooperation (OEC) menyoroti bahwa alas kaki merupakan ekspor terbesar ketiga Vietnam pada tahun 2020. Tujuan utama ekspor alas kaki Vietnam adalah Amerika Serikat (US$6,43 miliar), China (US$2,24 miliar), dan Jerman (US$1,03). miliar).), dan Jepang (AS). $953 juta), dan Korea Selatan ($730 juta).

READ  Cina melaporkan tingkat reaksi merugikan yang "sangat rendah" terhadap vaksin

Organisasi Kerjasama Ekonomi menunjukkan bahwa pasar ekspor alas kaki dengan pertumbuhan tercepat di Vietnam antara 2019 dan 2020 adalah China ($272 juta), Polandia ($25,6 juta), dan Taiwan ($22,6 juta). Pertumbuhan pasar ekspor ke China mungkin merupakan indikasi pergeseran produksi dari China.

Merek-merek besar seperti Nike dan Adidas telah memilih untuk menempatkan fasilitas manufaktur utama di Vietnam. Nike memiliki lebih dari 100 pemasok di Vietnam, dengan 96 pabrik terkonsentrasi di wilayah selatan. Adidas juga punya Pilihan Vietnam sebagai wilayah produksi utamanya – Laporan tahunan untuk tahun 2020 menyoroti bahwa sekitar 40 persen dari total produksi alas kaki berasal dari Vietnam pada tahun 2019.

Selain biaya tenaga kerja yang lebih rendah dibandingkan dengan China, Vietnam juga telah menandatangani perjanjian perdagangan dengan Uni Eropa dan Amerika Serikat, yang telah menurunkan tarif dan hambatan perdagangan untuk pasar-pasar utama. Perjanjian Komprehensif dan Lanjutan untuk Kemitraan Trans-Pasifik (CPTPP) – Piagam Komersial Muncul Dari Australia, Brunei, Kanada, Chili, Jepang, Malaysia, Meksiko, Selandia Baru, Peru, Singapura dan Vietnam – juga terlihat ekspor sepatu dari Vietnam naik ke Kanada dan Meksiko.

Namun, data dari Riset dan Pasar Ini menyoroti bahwa perusahaan sepatu lokal tetap lemah, di tengah tantangan pendanaan dan peningkatan. Kelompok itu mengatakan perusahaan asing mendominasi sektor ini.

Lebih banyak perkiraan pertumbuhan

analisis dari Riset dan Pasar Disebutkan, produksi dan ekspor sepatu di Vietnam diperkirakan akan berlanjut pada 2022-2031. Kelompok ini mengharapkan tingkat pertumbuhan tahunan gabungan sebesar 8,1 persen selama sembilan tahun ke depan. Pada tahun 2031, Research and Markets memperkirakan pasar alas kaki Vietnam bernilai $38,7 miliar – dua kali lipat dari perkiraan tahun 2022 sebesar $19,1 miliar.

READ  Mitra dagang terbesar Amerika Serikat dan Rusia

Sebagian besar pertumbuhan di Vietnam kemungkinan akan terjadi ketika perusahaan pindah dari China. Perusahaan seperti Nike memiliki disorot Niat mereka untuk meningkatkan produksi lebih banyak lagi di Vietnam. Faktor lain, termasuk ketersediaan tenaga kerja muda yang termotivasi, juga dapat mempengaruhi perusahaan untuk memindahkan operasi mereka dari China ke Vietnam.

Namun, para pemimpin industri dalam negeri lancip bahwa industri masih pulih pada akhir 2021. Meskipun mungkin ada volume pesanan yang kuat, seorang pemimpin bisnis mengatakan hanya 80 persen pekerja yang kembali setelah pandemi, dan ini menghambat produksi.

Sementara itu, akan ada persaingan bisnis dari negara berkembang ASEAN lainnya, seperti Indonesia dan Malaysia – kedua negara memiliki tenaga kerja muda dengan upah lebih rendah dibandingkan dengan China.


informasi tentang kami

Pengarahan ASEAN diproduksi oleh Dezan Shera & Co. Perusahaan membantu investor asing di seluruh Asia dan memiliki kantor di seluruh ASEAN, termasuk di SingapuraDan HanoiDan Kota Ho Chi MinhDan Da Nang di Vietnam, MunichDan Adalah n Di Jerman, BostonDan Kota Danau Garam di Amerika Serikat, MilanDan conglianoDan Udine Di Italia, selain JakartaDan Batam di Indonesia. Kami juga memiliki perusahaan mitra di MalaysiaDan BangladeshThe filipinaDan Thailand Selain praktik kami di Cina Dan India. Silahkan hubungi kami di [email protected] atau kunjungi website kami di www.dezshira.com.