POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Russell hanya menganggap dirinya bertanggung jawab atas hari terakhir yang “mengerikan”.

Russell hanya menganggap dirinya bertanggung jawab atas hari terakhir yang “mengerikan”.

“Saya telah menyelesaikan 20 balapan sekarang, dan saya ingin menyelesaikan musim ini” adalah pandangan mengecewakan George Russell tentang kampanye Formula 1 2023 menjelang pertarungannya dengan Max Verstappen di Grand Prix Las Vegas, menambah pandangannya tentang tahun yang “mengerikan”.

Sesampainya di Las Vegas, Russell ingin menyelesaikan musim kedua dengan Mercedes, sangat kontras dengan tahun pertamanya.

Tahun lalu ia mengungguli sesama juara dunia tujuh kali Lewis Hamilton pada saat pertama kali diminta (meskipun Hamilton sedikit lebih kuat) dan mengamankan satu-satunya kemenangan grand prix Mercedes tahun ini.

Namun pada tahun 2023, Russell mencetak 72 poin lebih sedikit dari Hamilton, dan satu-satunya podiumnya tahun ini terjadi di Grand Prix Spanyol, lebih dari lima bulan lalu.

Dia melewatkan peluang bagus untuk memperkecil jarak dengan tim di Vegas ketika dia melakukan kesalahan pengemudi yang merugikan – tidak menyadari bahwa Red Bull milik Verstappen telah berhenti di sampingnya sebelum dia berbelok di tikungan.

“Cukup jelas sampai kejadian dengan Max,” kata Russell.

“Saya tidak begitu melihatnya di titik buta. Saya tidak menyangka akan menyalip. Saya tidak benar-benar melawannya karena kami tahu Max bukan balapan kami.

“Kami hanya harus menjaga ban tetap hidup. Platform nyaman itu diambil lagi. Jadi, musim ini benar-benar mengecewakan. Sangat mengecewakan.”

Russell menerima penalti lima detik yang dia terima, penalti yang menjatuhkannya dari posisi keempat ke kedelapan, dan menambahkan bahwa “dengan musim ini secara keseluruhan, saya tidak dapat istirahat,” sebuah sentimen yang dia ungkapkan beberapa kali tahun ini. , paling tidak pada hari Rabu sebelum GP Las Vegas.

“Ini merupakan tahun yang sangat buruk dalam hal hasil karena banyak alasan berbeda,” kata Russell saat itu.

READ  7 fitur AI hadir di Monday Night Football di Prime Video

“Segala sesuatunya mungkin akan dimulai dengan baik setelah Melbourne. Jika segala sesuatunya berjalan sesuai keinginan kami, saya yakin kami bisa memenangkan perlombaan itu. Itu mungkin akan membalikkan segalanya,” tambahnya.

“Tetapi terkadang Anda menemukan diri Anda terjebak dalam siklus hasil yang buruk. Hal sebaliknya terjadi pada tahun lalu di mana hasil yang baik di setiap balapan dan hasil yang datang dengan cepat dan cepat.

Fakta bahwa Melbourne – di mana masalah mesin minimal menyebabkan Russell naik podium jika bukan kemenangan – terjadi tujuh bulan sebelumnya tetapi masih ada dalam pikiran Russell menjelang putaran kedua terakhir musim ini, merupakan indikasi ketidakpuasan Russell terhadap jalannya musim. berakhir meskipun Dari “Feeling Like a Better Driver” tahun ini,

Ia juga mengakui bahwa kesalahan pengemudi telah merugikannya – ia kehilangan sejumlah besar poin dalam kecelakaan yang mengakhiri balapan di Montreal dan Singapura – serta dua kali kegagalan mobil dan strategi yang keliru, namun ia merasa kecepatan mobilnya telah menurun. Tidak membantu juga.

“Saat mobil melaju kencang, keberuntungan sepertinya selalu berpihak pada Anda,” katanya usai balapan di Vegas. “Dan jika mobilnya tidak ada, Anda sepertinya tidak pernah beruntung.

“Pada akhirnya, langkah yang diambil tidak cukup cepat. Sejumlah masalah ini muncul karena tidak cukup cepat. Tidak banyak yang bisa dikatakan.”


kata Ras

Scott Mitchell-Malm merasa Russell seharusnya melihat Verstappen sebelum pertandingan mereka, tetapi dia dapat memahami rasa frustrasi Russell dengan musimnya.

“Bukannya Max memulai entah dari mana, seolah-olah Russell seharusnya tahu bahwa Verstappen setidaknya sudah dekat dan kemungkinan besar akan mencobanya,” kata Mitchell-Malm di The Race F1 Podcast.

“Saya bisa mengerti mengapa hal itu terjadi seperti itu – kontak dengan gerakan semacam itu dan tempat di seberang sana. Tapi pada akhirnya itu adalah kesalahan penilaian di pihak George.

READ  Liga Premier 2023-24: Trippier akan melewatkan dua pertandingan karena cedera, kata pelatih Newcastle Howe

“Jadi ini adalah contoh yang benar-benar berbeda namun sangat mirip dengan apa yang terjadi di Singapura atau bahkan Kanada di mana ia mengalami hambatan yang sangat parah, dapat melaju namun terus melaju di tengah kemacetan yang kemudian berkontribusi pada masalah sekunder yang merusak balapannya.

“Apa yang salah dengan dia musim ini? Dengan segala macam hal, dia mengalami salah satu musim di mana banyak faktor berbeda bersatu dan banyak hal buruk terjadi sekaligus.

“Jika Anda menghilangkan kesalahannya dari musim ini, musim ini terlihat jauh lebih baik. Jika Anda menghilangkan dua kesalahan strategisnya dari musim ini, musimnya terlihat sedikit lebih baik. Jika Anda menghilangkan kegagalan mesin yang tidak menguntungkan di Melbourne musim ini, tampaknya a sedikit lebih baik.”

“Anda dapat menghilangkan kombinasi apa pun – keandalan, kinerja tim, kesalahan Russell – dan membuat perbedaan yang masuk akal dalam cara Anda memandang musimnya.

“Tetapi jika Anda menggabungkan ketiganya dan itu menjadi mimpi buruk. Itu sebabnya dia jauh di belakang Hamilton, itulah mengapa beberapa hasil terlihat seburuk yang terlihat.”

Ed Straw setuju, berpikir bahwa Russell “tampaknya seperti seseorang yang sedikit frustrasi dengan semua ini karena dia mengalami akhir pekan yang padat di sini dan mungkin dia berpikir saya bisa bertahan dan kemudian semuanya menjadi tidak beres.

“Sepertinya hal ini sering terjadi padanya.”


Fokus utama Russell adalah memastikan tahun sulitnya tidak membuat Mercedes kehilangan posisi kedua di Kejuaraan Konstruktor di Abu Dhabi, di mana keunggulannya atas Ferrari kini hanya tinggal empat poin.

Lebih penting lagi, Russell akan menggunakan musim dingin sebagai semacam penyetelan ulang untuk mencari tahu mengapa musim 2023 salah dan bagaimana ia bisa menantang Hamilton pada tahun 2024.

READ  Australia menghancurkan Inggris dengan 275 di Ashes Test kedua untuk maju 2-0 dalam seri | Abu