POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rusia meluncurkan Luna-25 ke Bulan: bagaimana dan kapan harus menonton

Rusia meluncurkan Luna-25 ke Bulan: bagaimana dan kapan harus menonton

Rusia juga akan kembali ke bulan.

Untuk pertama kalinya sejak perebutan bulan dengan Amerika Serikat pada 1960-an dan 1970-an, Rusia bersiap meluncurkan robot pendarat berukuran sedang, Luna-25, yang akan menuju wilayah kutub selatan bulan. Misi tersebut telah dikembangkan selama bertahun-tahun sebelum Rusia menginvasi Ukraina, tetapi itu juga terjadi ketika Presiden Vladimir Putin melihat ke luar angkasa sebagai cara untuk memberi sinyal kembalinya Rusia ke status negara adidaya.

Peluncuran dijadwalkan pada hari Kamis pukul 19:10 ET dari Vostochny, sebuah kosmodrom di timur jauh Rusia. (Ini akan menjadi Jumat pagi di Rusia, 09:10 di Vostochny dan 02:10 di Moskow.)

Ini akan menjadi jaringan televisi Rusia RT Liputan siaran langsung peluncuran Mulai pukul 6 malam ET, begitu pula Roscosmos, badan antariksa Rusia Saluran Youtube.

Setelah keberhasilan pendaratan NASA Apollo di bulan dari tahun 1969 hingga 1972, sebagian besar badan antariksa global kehilangan minat terhadap Bulan. Rusia menyelesaikan beberapa pendaratan robot setelah program Apollo berakhir, diakhiri dengan misi Luna-24 pada tahun 1976.

Dalam beberapa dekade berikutnya, perhatian beralih ke tujuan yang lebih jauh di tata surya. Namun penemuan es air di kawah gelap di daerah kutub bulan memicu minat.

Rusia telah mencoba untuk menghidupkan kembali program bulannya selama seperempat abad terakhir, dan pejabat Rusia telah berbicara tentang pengiriman kosmonot Rusia ke sana juga.

kata Anatoly Zak, yang menerbitkan RusiaSpaceWeb.com, yang melacak aktivitas luar angkasa Rusia dengan cermat.

Namun, ini adalah versi mini “yang memanfaatkan beberapa kemajuan teknologi baru-baru ini,” kata Zak. “Ketika mereka memutuskan untuk menamainya Luna-25, itu cukup adil, karena ini sebenarnya merupakan kelanjutan dari warisan Soviet.”

READ  SpaceX meluncurkan kapsul kargo Naga ke stasiun luar angkasa, roket darat di laut

Namun, program luar angkasa Rusia terhambat oleh dana yang terbatas, sanksi ekonomi yang diberlakukan setelah invasi Ukraina dan keterbatasan teknologi, terutama untuk elektronik. Beberapa orang Rusia bahkan menyatakan keraguan tentang prospek program eksplorasi bulan Rusia.

“Pemerintah Rusia sedang mencari ‘kemenangan’ untuk menunjukkan betapa mereka tidak peduli dengan sanksi,” kata Denis Shiryaev, seorang blogger Rusia yang menulis tentang teknologi. Dia menambahkan, “Kemungkinan besar berita itu tersiar untuk itu, bukan untuk peluncuran yang sebenarnya.”

Luna-25 akan diluncurkan di atas roket Soyuz yang akan membawanya ke orbit Bumi. Tahap atas roket kemudian akan diluncurkan, mendorong pendarat dalam perjalanan kira-kira lima hari ke Bulan.

Begitu pendarat Luna-25 mencapai bulan, ia akan memasuki orbit melingkar 60 mil di atas permukaan. Probe akan menghabiskan waktu sekitar tujuh hari untuk mendorong dirinya sendiri ke orbit elips yang jatuh dalam jarak puluhan mil dari permukaan. Roscosmos belum mengumumkan tanggal pendaratan yang direncanakan.

Jika Luna-25 berhasil mendarat, itu akan beroperasi setidaknya selama satu tahun. Target pendaratan utama adalah di utara Kawah Boguslavsky, yang terletak sekitar 70 derajat lintang selatan. Eksperimen yang direncanakan meliputi pengerukan tanah dan analisis komposisi tanah. Itu dapat menggali beberapa es air di bawah permukaan.

Pendarat dari beberapa negara telah mengirimkan pesawat ruang angkasa robotik ke Bulan dalam beberapa tahun terakhir. Hanya Cina yang berhasil, mengambil tiga lawan tiga.

Semua upaya pendaratan lainnya, termasuk upaya Ispace Jepang pada bulan April, gagal.

Bulan lalu, India meluncurkan misi bulan terbarunya, Chandrayaan 3. Dengan lintasan tidak langsung yang hemat energi, Chandrayaan 3 memasuki orbit bulan pada 5 Agustus dan dijadwalkan melakukan upaya pendaratannya, di sebuah lokasi di kawasan Antartika. Pada tanggal 23 Agustus – kira-kira bersamaan dengan Luna-25.

READ  Pecahkan misteri kosmik berusia 65 tahun

Luna-25 dijadwalkan menjadi yang pertama dari serangkaian misi robot yang semakin ambisius menuju ke Bulan. Luna-26 akan menjadi pengorbit, sedangkan Luna-27 adalah pendarat yang lebih besar dan lebih mampu.

Kerja sama Rusia dengan NASA berlanjut di Stasiun Luar Angkasa Internasional, tetapi Rusia menolak untuk bergabung dengan program Artemis NASA yang bertujuan mengembalikan astronot ke bulan. Sebaliknya, mereka mengumumkan bahwa mereka bekerja sama dengan China untuk membangun pangkalan bulan pada tahun 2030-an.

Invasi Rusia ke Ukraina mendorong Badan Antariksa Eropa untuk mengakhiri kerjasamanya dengan Roscosmos dalam misi planet. Kamera navigasi eksperimental buatan Eropa telah dihapus dari Luna-25. Badan Antariksa Eropa juga mengakhiri kerja sama dalam misi ExoMars; Penjelajah Rosalind Franklin-nya akan diluncurkan dengan roket Rusia dan kemudian diangkut ke permukaan Mars melalui sistem pendaratan Rusia.

Anton TroyanovskyDan Alina Lobzin Dan Milan Mazeva Berkontribusi dalam penyusunan laporan.