POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rupiah Indonesia telah berkinerja lebih baik daripada rupiah di Asia

Rupiah Indonesia telah berkinerja lebih baik daripada rupiah di Asia

  • Efek dari riak perang Rusia di Ukraina telah mempengaruhi mata uang negara-negara pasar berkembang.
  • Pekan lalu, rupee menyentuh level tertinggi 79 terhadap dolar AS meskipun ada upaya lanjutan dari Reserve Bank of India untuk mencegahnya jatuh lebih jauh.
  • Para ahli percaya yang terburuk belum datang, karena rupee diperkirakan akan jatuh lebih jauh ke 82.

Sementara volatilitas tajam dalam pergerakan rupee telah membuat pasar gelisah, Menteri Keuangan Nirmala Sitharaman merasa bahwa mata uang India berada dalam posisi yang relatif lebih baik daripada mata uang global lainnya terhadap dolar.

“Kami berada dalam posisi yang relatif lebih baik. Kami bukan ekonomi tertutup. Kami adalah bagian dari dunia yang terglobalisasi. Oleh karena itu, kami akan terpengaruh (dengan perkembangan global),” Menteri Keuangan mengatakan pada sebuah acara.

Menurut data, penurunan INR serupa dengan penurunan mata uang China, Thailand, dan Malaysia. Sementara peso Filipina dan won Korea bernasib lebih buruk, hanya rupiah india yang lebih baik daripada mata uang India.

China dan lainnya terpengaruh meskipun transaksi berjalan surplus
Menurut laporan Motilal Oswal, mata uang Asia ini terpengaruh meskipun transaksi berjalan surplus dan bank sentral mereka tidak seketat Reserve Bank of India di India mengenai kebijakan moneter mereka.

India menjadi korban “inflasi impor” setelah perang Rusia-Ukraina mengubah dinamika mata uang di seluruh negara, memukul rantai pasokan, cadangan pangan, dan kebijakan ekspor-impor.

“Selama periode penghindaran risiko, seperti yang kita alami saat ini, dolar AS cenderung menguat, sementara mata uang pasar berkembang cenderung melemah. Jelas bahwa sentimen ini akan tercermin dalam aliran masuk modal asing juga.” Motilal Oswal , seorang analis di Motilal Oswal mengatakan: Uang rendah di ekonomi pasar berkembang selama periode ketidakpastian akan mempengaruhi neraca pembayaran (BOP), sehingga melemahkan mata uang mereka.”

READ  Inilah harapan Indonesia untuk mengisi kembali perekonomian

Inilah kinerja mata uang India dibandingkan dengan mata uang Asia lainnya:

Paruh pertama 2022 Mata uang terhadap dolar AS
Rupee India 6%
renminbi Cina 5-5.5%
ringgit malaysia 5-5.5%
baht Thailand 5-5.5%
Peso Filipina 8-9%
Orang Korea telah menang 8-9%
rupiah indonesia 4%

Satu tahun lagi rasa sakit yang hebat
Kalender keuangan harus berubah sebelum nilai rupee stabil, lapor Motilal Oswal. Pada tahun fiskal 24, rupee diperkirakan akan berada di sekitar 77, yang menunjukkan rasa sakit dalam waktu dekat hingga jangka panjang.

Pada awal tahun, rupee melayang di sekitar 74-75 terhadap dolar AS dan telah jatuh sejak itu – menyentuh 79 dan melayang sejak saat itu.

“Sejumlah faktor telah menyebabkan penurunan INR – harga minyak mentah yang lebih tinggi, defisit perdagangan barang yang melebar (dan dengan demikian dolar Kanada), defisit neraca pembayaran (BOP) yang diharapkan, dan ketidakpastian global, antara lain,” katanya. ditambahkan. Laporan.

Pekan lalu, rupee mencapai dua posisi terendah baru meskipun ada upaya dari Reserve Bank of India untuk mencegahnya jatuh lebih jauh. Para ahli percaya yang terburuk belum datang, karena rupee diperkirakan akan jatuh lebih jauh ke 82 karena penjualan FII berubah menjadi agresif dari hari ke hari.

Sebagian besar berkaitan dengan kenaikan harga minyak mentah – impor terbesar India, dan arus keluar asing dari pasar India yang memakan likuiditas dan mempengaruhi neraca pembayaran.

FII menyerap 0,22 crore dari pasar India termasuk ekuitas, utang, dan aset hibrida dibandingkan dengan 50.000 crore arus masuk pada tahun 2021.

Semua faktor ini juga akan mempengaruhi tingkat pertumbuhan yang diharapkan dari India. Terutama setelah kenaikan suku bunga tajam oleh Reserve Bank of India sejak Mei. Lebih mengejutkan lagi bahwa bank sentral tidak membuat perubahan pada perkiraan PDB-nya, meskipun ada kenaikan suku bunga yang tidak terduga, kata laporan itu.

READ  PT. Animus Bersama Cermerlang dan Virtual Internet Pte. Singapura mengimplementasikan Virtual 5G untuk mendukung PT. Boom Desa Indonesia

“Terlepas dari pengetatan moneter yang tajam dan kekhawatiran yang berkembang mengenai lingkungan global, yang mengejutkan adalah bahwa Reserve Bank of India mempertahankan perkiraan pertumbuhan PDB riilnya untuk TA 23 tidak berubah pada 7,2% dalam kebijakan moneter Juni 2022, seperti konsensus pasar. kontras, kami mengaitkan pertumbuhan PDB riil untuk FY23 di 6,3%, sedikit lebih rendah dari 6,4% yang diproyeksikan sebelumnya, ”kata laporan itu.

Lihat juga: Startup ini menghasilkan air “hijau” dari udara dan menjualnya dengan harga $4 per liter
Keamanan SpiceJet bukan satu-satunya masalah, pembatalan dan keluhan juga tinggi