POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perang Rusia di Ukraina membayangi pemulihan ekonomi G-20 setelah pandemi

Perang Rusia di Ukraina membayangi pemulihan ekonomi G-20 setelah pandemi

Agresi Rusia terhadap Ukraina menjadi agenda utama saat Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken bertemu dengan menteri luar negeri lainnya dari ekonomi terbesar Kelompok Dua Puluh, atau G20, akhir pekan ini di Bali, Indonesia.

Blinken berangkat pada hari Rabu untuk pertemuan tingkat menteri G20 yang akan diadakan di Bali dari 7-8 Juli, di mana ia juga akan mengadakan pertemuan sampingan dengan Menteri Luar Negeri China Wang Yi di Bali.

Selain menghadiri pertemuan terkait G20, Menlu akan melakukan pertemuan bilateral dengan Menlu RI Retno Marsudi. Di antara keterlibatan bilateral lainnya, Menteri Blinken akan bertemu dengan Republik Rakyat Tiongkok [PRC] “Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi berada di sela-sela G20,” kata Kementerian Luar Negeri dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa.

Sumber diplomatik mengatakan Blinken akan mengadakan dua pertemuan panjang dengan Wang, dengan sesi pertama kemungkinan akan fokus pada hubungan bilateral dan yang kedua pada masalah internasional.

Blinken akan melakukan perjalanan ke Bangkok setelah pertemuan tingkat menteri G20. Kementerian luar negeri mengatakan memperluas kerja sama di bidang kesehatan dan iklim, serta upaya untuk meredakan krisis kemanusiaan di Myanmar setelah kudeta militer tahun lalu, termasuk di antara item agenda.

Sementara Ukraina bukan anggota G20, menteri luar negerinya, Dmitro Kuleba, diundang ke konferensi tingkat menteri minggu ini setelah Ukraina menjadi negara calon anggota Uni Eropa. Kuleba mengatakan dia mengoordinasikan posisi negaranya dengan kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa, Josep Borrell, sebelum pertemuan tingkat menteri.

“Kami berdua sepakat tentang perlunya Paket Sanksi UE ke-7 di Rusia dan kami sedang mengerjakannya,” kata Kuleba dalam sebuah tweet.

READ  Di bank-bank Indonesia, kebangkitan tren keagamaan konservatif bergejolak di berbagai sektor

Para pejabat AS mengatakan perang Rusia di Ukraina telah menyebabkan ketidakstabilan ekonomi global dan bahwa Washington tidak akan mengurangi tekanan terhadap Kremlin sampai Rusia mengakhiri serangan militernya.

Tidak ada jadwal pertemuan resmi antara Blinkin dan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov di Bali.

Amerika Serikat dan Cina

Pertemuan Blinken dengan menteri luar negeri China akan menjadi pertemuan langsung pertama mereka sejak diplomat tinggi AS, pada akhir Mei, mengungkapkan strategi pemerintahan Biden untuk mengakali Republik Rakyat China.

Dalam sambutannya, Blinken mengatakan bahwa Amerika Serikat tidak berusaha untuk memisahkan diri dari China dan bahwa hubungan antara dua ekonomi terbesar di dunia bukanlah permainan zero-sum.

Selama beberapa bulan, pejabat senior Departemen Luar Negeri mengatakan mereka tidak melihat China memberikan dukungan material kepada Rusia dalam perangnya melawan Ukraina, memperingatkan “konsekuensi” jika pemerintah Beijing melakukannya.

Pekan lalu, Departemen Perdagangan AS menambahkan lima perusahaan di China ke daftar hitam perdagangannya karena diduga mendukung pangkalan industri militer dan pertahanan Rusia.

Beberapa anggota parlemen dari Partai Republik AS mengatakan tindakan pemerintahan Biden tidak cukup.

“Konsep lemah pemerintahan (Biden) tentang ‘konsekuensi’ tidak akan banyak membantu menghalangi dukungan PKC untuk kejahatan perang (Presiden Rusia Vladimir) Putin,” kata Ketua Komite Urusan Luar Negeri DPR dari Partai Republik Michael McCaul pada 29 Juni. McCall mengatakan harus ada “hukuman yang signifikan bagi perusahaan-perusahaan yang tidak mematuhi.”

Divisi Dua Puluh pada perang Rusia di Ukraina

Partisipasi Rusia dalam acara G-20 telah menjadi sumber ketegangan di dalam kelompok yang terdiri dari ekonomi industri terkemuka Kelompok Tujuh, atau Kelompok Tujuh, dan ekonomi berkembang besar lainnya.

Banyak anggota, terutama Kelompok Tujuh, mengutuk keras invasi Rusia dan mendukung sanksi ekonomi yang serius. Anggota seperti China dan India abstain dari pemungutan suara pada berbagai resolusi PBB dan menahan diri dari mengutuk Rusia secara terbuka.

READ  China membeli batu bara Rusia dengan diskon besar-besaran saat perang di Ukraina berlanjut

Presiden AS Joe Biden telah mengatakan bahwa Rusia tidak boleh tetap menjadi anggota G20, tetapi China, Brasil, dan Afrika Selatan telah menyuarakan penentangan agar Rusia dikeluarkan dari kelompok itu. Negara-negara ini juga merupakan anggota dari lima negara berkembang besar yang dikenal sebagai BRICS dan menganggap diri mereka sebagai alternatif dari tatanan global yang dipimpin AS.

Beberapa anggota G20 mengatakan perpecahan yang melebar akibat perang Rusia di Ukraina seharusnya tidak membayangi pemulihan ekonomi tahun ini setelah pandemi virus corona.

Indonesia, yang memegang jabatan presiden bergilir Kelompok 20, mengatakan pihaknya mempertahankan kebijakan luar negeri yang independen dan tidak memihak kekuatan dunia. Keengganan Indonesia untuk mengeluarkan Presiden Rusia Vladimir Putin dari KTT G20 mencerminkan keinginannya untuk tidak terlihat sebagai pihak yang memilih dan untuk diskusi G20 tahun ini untuk fokus pada pemulihan ekonomi setelah COVID-19.

Pekan lalu, Presiden Indonesia Joko Widodo menjadi pemimpin Asia pertama yang mengunjungi Ukraina dan Rusia, setelah itu dia mengatakan Putin telah setuju untuk “memberikan jaminan keamanan pasokan makanan dan pupuk dari Rusia dan Ukraina” di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang krisis pangan global. .

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen baru-baru ini mengatakan kepada penyiar Jerman ZDF bahwa potensi kehadiran Putin di KTT G20 pada bulan November seharusnya tidak menjadi alasan bagi para pemimpin Barat untuk memboikot pertemuan atau “melumpuhkan seluruh G-20”.

“Menurut pendapat saya, G-20 sangat penting, juga untuk negara berkembang, untuk negara berkembang, sehingga kita harus membiarkan Putin menghancurkan badan ini.”

Pertemuan tingkat menteri minggu ini tidak akan menghasilkan dokumen atau pernyataan resmi, menurut Diane Triansyah Dajani dari G-20.

READ  Gelombang inflasi mencapai Asia dengan tanda-tanda bahwa yang terburuk belum datang

Amerika Serikat dan Thailand

Di Bangkok, Thailand, Menteri Blinken akan bertemu Perdana Menteri Prayut Chan-o-cha dan Wakil Perdana Menteri dan Menteri Luar Negeri Don Pramodwinai. Dia mengatakan dia berharap untuk membahas berbagai masalah, termasuk membangun keberhasilan Agenda APEC 2022 di Thailand selama 2023 menjadi tuan rumah Forum Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik.

Thailand adalah sekutu keamanan utama Amerika Serikat di Asia. Kedua negara menandatangani perjanjian pertukaran informasi penting pada Juni, menyusul dialog strategis dan pertahanan bersama AS-Thailand pertama pada Mei, di mana kedua negara sepakat untuk memperluas kerja sama dalam keamanan siber dan pemulihan ekonomi setelah COVID-19.

Pada tahun 2022, Amerika Serikat tetap menjadi mitra keamanan utama Thailand meskipun munculnya Cina sebagai pesaing serius. “Thailand mencari keseimbangan dalam kerja sama keamanan antara kedua kekuatan,” kata Paul Chambers, penasihat urusan internasional di Sekolah Studi Komunitas ASEAN di Universitas Naresuan yang berbasis di Thailand.

Chambers mengatakan kepada VOA bahwa Angkatan Udara Thailand sedang berusaha untuk membeli delapan F-35 dari Amerika Serikat, tetapi Washington khawatir bahwa teknologi canggih F-35 dapat terancam oleh hubungan militer yang erat antara Thailand dan Beijing.

Kunjungan diplomat top itu ke Bangkok dijadwal ulang dari Desember lalu setelah hasil tes positif COVID-19 yang mencakup anggota awak pesawat Blinken dan satu reporter perjalanan.