POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Roket Bahabali, dengan tingkat keberhasilan 100%, untuk mengirim Chandrayaan-3 ke Bulan

Roket Baahubali, dengan tingkat keberhasilan 100%, untuk mengirim Chandrayaan-3 ke bulan

Chandrayaan-3 adalah misi ketiga India ke Bulan.

New Delhi:

Roket ‘Baahubali’ India berdiri tegak di pantai Teluk Benggala di Sriharikota, negara bagian Andhra Pradesh, menunggu untuk mengangkat satelit Chandrayaan-3 India menuju bulan. Ini adalah eksperimen penting untuk menguasai pendaratan lunak pada benda langit, dan jika semuanya berjalan lancar, penerbangan bulan ketiga India akan dimulai pada hari Jumat (14 Juli) pukul 14.35.

Dalam cerita rakyat India, bulan sering disebut sebagai “Chanda mama– Paman Pengasih Dalam budaya lain, Artemis adalah personifikasi Bulan sebagai dewi wanita. Misi Chandrayaan adalah upaya asli India untuk mencapai bulan, program Artemis adalah upaya Amerika untuk kembali ke bulan pada abad ke-21. Ini mungkin mengejutkan, tetapi Chandrayaan-1 India pada tahun 2008 tampaknya telah memindahkan Amerika Serikat dari hampir lima puluh tahun ke bulan, dan program Artemis yang ambisius pada tahun 2018 lahir.

Chandrayaan-3 adalah misi ketiga India ke bulan, dan satelit seberat 3.921 kilogram akan diangkat dalam perjalanan sepanjang hampir empat kilometer. Roket Baahubali yang ditingkatkan, sekarang berganti nama menjadi kendaraan peluncuran Mark 3 (LM-3), berbobot 642 ton, yang setara dengan berat gabungan sekitar 130 gajah Asia dewasa. Ini adalah rudal raksasa berukuran tinggi 43,5 meter, lebih dari setengah ketinggian Qutub Minar setinggi 72 meter.

Ini akan menjadi penerbangan keenam rudal yang mencapai tingkat keberhasilan 100 persen hingga saat ini. Oleh karena itu, harapan tinggi tentang keberhasilan lepas landas dari pelabuhan antariksa India.

Chandrayaan-3 pada dasarnya adalah misi sains yang berani yang bertujuan untuk berhasil mendemonstrasikan pendaratan lunak di dekat kutub selatan bulan. Turut membawa tujuh instrumen ilmiah, Mr. S. Sumanath, Ketua Indian Space Research Organization (ISRO), mengatakan jika India berhasil, maka akan menjadi negara keempat setelah Rusia, Amerika Serikat dan China yang mendarat di bulan.

READ  Repetisi lambat atau repetisi cepat untuk pertumbuhan otot – mana yang lebih baik? – Batu Kotak

Satelit berukuran SUV pada dasarnya adalah unit dorong besar yang akan mendorong Vikram Lander dan Pragyaan Rover ke orbit bulan. Jika semuanya berjalan sesuai rencana, upaya terdekat untuk mendarat di Bulan akan dilakukan pada 23 Agustus.

India berharap dapat melakukan analisis tanah bulan, berjalan di sekitar permukaan bulan, dan juga mencatat gempa bulan.

Lebih penting lagi, jika Chandrayaan-3 berhasil, kita dapat melihat selfie pertama India dari permukaan bulan yang menunjukkan bendera India di permukaan bulan karena robot India Vikram dan Pragyaan memiliki jejak tiga warna India. Mereka berdua memasang kamera yang tepat di era baru media sosial ini.

India pertama kali mencoba misi ke Bulan pada tahun 2008 dengan Chandrayaan-1 yang merupakan pengorbit, ia mati sekitar pertengahan penerbangan tetapi kembali dengan penemuan yang mengejutkan secara global bahwa Bulan bukanlah gurun yang kering. Chandrayaan-1 menemukan keberadaan molekul air di bulan. Itu mengubah sejarah geologis Bulan untuk selamanya dan membuka kemungkinan menggiurkan tempat tinggal manusia di luar Bumi.

Penemuan inilah yang membuat Amerika Serikat dan NASA terbangun dari tidur bulan mereka yang berusia hampir lima puluh tahun. Chandrayaan-1 juga merupakan misi kebanggaan nasional, di sini India menjadi kaptennya dan yang lainnya – AS, Inggris Raya, dan Badan Antariksa Eropa – menjadi pemain saat India muncul dari pelukan gravitasi Bumi untuk pertama kalinya.

Pada 2019, sebagai misi lanjutan, India mencoba Chandrayaan-2. Di sini sebuah pengorbit, pendarat, dan penjelajah diangkat ke bulan. Pengorbit Chandrayaan-2 telah mencapai kesuksesan yang tak tertandingi dan terus berhasil mengorbit Bulan. Sayangnya, pendarat Vikram dengan penjelajah Pragyaan di dalam rahimnya jatuh di permukaan bulan beberapa menit sebelum mendarat.

READ  Teori lubang hitam Hawking dikonfirmasi oleh pengamatan untuk pertama kalinya

Dr. M. Annadurai, kepala Program Chandrayaan di ISRO, mengatakan bahwa mesin yang belum teruji telah dikirim ke bulan dan salah satu alasan utama yang dikaitkan dengan kegagalan tersebut adalah keterlambatan pemasangan mesin kelima di pendarat.

Ada juga gangguan perangkat lunak dalam navigasi dan penanganan program komputer yang berdiri sendiri. “Tingkat kepercayaan untuk soft landing sangat tinggi karena pendarat Vikram menjadi lebih kuat dan banyak kriteria yang dapat menyebabkan kegagalan telah ditangani dengan tepat,” kata Mr. Somanath.

Dr Annadurai mengatakan pendarat Vikram tidak mengalami tes panas melalui simulasi nyata di Chandrayaan-2. Mr Somanath mengatakan beberapa test bed yang mensimulasikan permukaan bulan telah dibuat dan semua “ketidaktahuan yang diketahui” telah ditangani, tetapi memperingatkan bahwa itu masih “ilmu roket” yang memiliki risiko yang melekat tetapi menegaskan bahwa V mesin tengah telah dihapus.

Setelah kecelakaan soft lander India pada 2019, Israel dan Jepang juga mencoba melakukan soft landing serupa yang berakhir dengan kekecewaan.

Selama pertemuan puncak Perdana Menteri Narendra Modi dan Joe Biden di Washington, India baru-baru ini menandatangani Kesepakatan Artemis, seperangkat peraturan tidak mengikat yang dipelopori oleh NASA saat memulai program Artemis bernilai miliaran dolar untuk mengirim ibu negara ke bulan lebih dari setahun dari sekarang.

“Kesepakatan Artemis bagus untuk India,” kata Dr. Milswamy Annadurai dari ISRO, Moonman India yang memimpin India ke Bulan dan Mars. “Penandatanganan Artemis Accords oleh India untuk berpartisipasi dalam eksplorasi Bulan dan Mars bersama Amerika Serikat dan lainnya adalah langkah maju yang baik,” tegasnya, menambahkan bahwa eksplorasi bulan kerja sama internasional tidak dapat terjadi tanpa India.

“Bendera India sudah ada di kutub selatan bulan,” kata Dr. Annadurai.

READ  Coronavirus: 53 kasus varian R.1 baru terdeteksi di California. Inilah yang perlu Anda ketahui tentang strain COVID mutan

Akibatnya, misi bulan penyelamat India, bernilai kurang dari $ 100 juta, yang membuka mata NASA, yang hampir melupakan gagasan tentang bulan sejak 1972, kata Dr. Annadurai.

Profesor Carl Peters, dari Brown University di AS, berbagi kegembiraannya.”Ini adalah saat-saat yang menyenangkan,” kata ilmuwan utama yang berjasa menemukan keberadaan molekul air di permukaan bulan menggunakan data yang disediakan oleh perangkat seluler di Chandrayaan-1 . Komunitas sains dan eksplorasi internasional “Bulan yang tumbuh telah dan akan selalu menjadi pendamping tetap kita di bagian tata surya ini. Saya yakin para insinyur, ilmuwan, dan mahasiswa di seluruh India, ISRO yang telah mendedikasikan hati dan pikiran mereka untuk bergerak penyerang Chandrayaan-3 akan mendapatkan pengetahuan dan pemahaman baru. Saya harap kejutannya bagus.”