POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Risiko Mengandung ‘Keretakan Kekerasan’ Ekonomi China: Nouriel Roubini

Risiko Mengandung ‘Keretakan Kekerasan’ Ekonomi China: Nouriel Roubini

Saul Loeb/AFP melalui Getty Images

  • Nouriel Roubini menulis bahwa pendekatan G7 terhadap ekonomi China mempercepat Perang Dingin baru.
  • Komitmen Barat untuk membendung pengaruh ekonomi China berisiko pada “retakan kekerasan” yang akhirnya terjadi.
  • Pembatasan ekspor teknologi besar ke China mungkin disertai dengan pembalasan ekonomi.

Ekonom Nouriel Roubini menulis di sebuah surat kabar Sindikat Proyek bagian.

Terlepas dari pernyataan pada KTT Mei yang menyarankan untuk tidak mempertaruhkan hubungan dengan China daripada pemisahan yang lebih agresif, kelompok tersebut menunjukkan bahwa “jauh dari pencairan, Perang Dingin yang baru semakin dingin,” dia memperingatkan.

“Tidak seperti pertemuan sebelumnya, ketika para pemimpin G7 kebanyakan berbicara dengan sedikit tindakan, KTT ini ternyata menjadi salah satu pertemuan paling penting dalam sejarah kelompok itu,” tulisnya. “Amerika Serikat, Jepang, Eropa, dan teman serta sekutu mereka telah memperjelas lebih dari sebelumnya bahwa mereka berniat untuk bergabung untuk menghadapi China.”

Roubini mengutip penyertaan India, Korea Selatan, india, dan Brasil di KTT tersebut, selain peringatan tentang “paksaan ekonomi” China, ekspansi di Laut China Timur dan Selatan, dan agresi terhadap Taiwan.

setelah KTT, Beijing menyalahkan para pemimpin Barat Untuk mencoba menahan dan menekan China. Roubini mengatakan Beijing dapat menggunakan dominasinya di tanah jarang untuk membalas sanksi AS dan pembatasan perdagangan.

Sementara itu, kebuntuan perdagangan atas semikonduktor juga memicu hubungan yang lebih dingin karena lebih banyak sekutu yang bergabung dengan pembatasan ekspor AS — mencoba membuat China tertinggal secara teknologi.

Jadi sementara G-7 mungkin telah menetapkan untuk menghalangi China tanpa meningkatkan Perang Dingin, persepsi yang berlaku di Beijing adalah bahwa para pemimpin Barat telah gagal menyelesaikan masalah. berkomitmen mengandung kebangkitan Cina.

READ  Harita Group Indonesia bertujuan untuk mengumpulkan hampir $1 miliar dalam IPO untuk unit nikelnya

Dia juga mengutip wawancara baru-baru ini dengan Henry Kissinger, yang membantu membuka kembali hubungan AS-Tiongkok pada 1970-an, di mana diplomat veteran itu memperingatkan bahwa kedua negara berada di “jalur tabrakan” kecuali mereka mencapai pemahaman baru.

“Semakin dalam pembekuan, semakin besar risiko retakan hebat,” kata Roubini.