POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kerjasama Indonesia-Tiongkok Kunci Pembangunan Ekonomi – Akademisi

Kerjasama Indonesia-Tiongkok Kunci Pembangunan Ekonomi – Akademisi

Rukhmin Dahuri (Jakarta Post)

Fuzhou, Fujian, Cina ●
Rabu, 31 Mei 2023

31-05-2023
05:02
0
5 lanjutan 71997e5776a1634d25dc7768f3
3
akademisi
Indonesia, Cina, pembangunan, kerjasama, kemiskinan, industrialisasi, lingkungan, kawasan industri
bebas

Terlepas dari pertumbuhan ekonomi yang mencengangkan dan kemajuan teknologi yang masif dari awal Revolusi Industri pada abad ke-18 hingga 2019, model pembangunan Barat, kapitalisme, telah gagal mengangkat sebagian besar populasi dunia keluar dari kemiskinan dan kelaparan.

Saat ini jumlah orang miskin di dunia telah meningkat menjadi 3 miliar, dan 1,5 miliar orang yang sangat miskin menderita kelaparan. Saat ini, hampir setengah dari penduduk termiskin di dunia memiliki akses listrik, dan hanya satu dari lima orang yang memiliki akses ke Internet.

Kapitalisme Barat juga menjadi akar penyebab meluasnya ketimpangan ekonomi di dalam dan antar negara di dunia.

Konsentrasi kekayaan yang terus meningkat berbahaya karena mengancam kemajuan manusia, kohesi sosial, hak asasi manusia dan demokrasi. Dunia di mana kekayaan terkonsentrasi di tangan segelintir orang juga merupakan dunia di mana kekuatan militer dan politik dikendalikan oleh segelintir orang dan digunakan untuk kepentingan mereka sendiri.

Ketika kesenjangan kekayaan dan kesenjangan kekuasaan melebar, ketidakpercayaan, kebencian, dan kemarahan semakin dalam, mendorong dunia ke arah kerusuhan sosial dan meningkatkan kemungkinan konflik bersenjata antar negara.

Yang lebih mengganggu lagi adalah fakta bahwa pertumbuhan ekonomi selama 270 tahun juga telah menyebabkan degradasi lingkungan secara besar-besaran yang menyebabkan krisis ekologi tiga kali lipat dari pencemaran lingkungan, hilangnya keanekaragaman hayati, dan pemanasan global.

Terlebih lagi, sejak revolusi industri pertama, suhu bumi telah meningkat sebesar 1,2 derajat Celsius dibandingkan dengan suhu global pra-industri. Jika kenaikan suhu di atas 1,5 derajat, dampak negatif dari perubahan iklim global seperti gelombang panas, cuaca buruk, kekeringan, kebakaran hutan yang merusak, kenaikan permukaan laut, badai, banjir, pengasaman laut, penurunan produksi pangan, dan wabah penyakit. Tak terkendali.

READ  Cengkeraman China di Asia Tenggara: Membentuk Masa Depan Kawasan

Jadi, tantangan eksistensial umat manusia di abad ke-21 ini adalah bagaimana memproduksi pangan, sandang, perumahan, produk farmasi, mineral, air, energi dan sumber daya lainnya untuk memenuhi kebutuhan manusia yang terus meningkat; Pada saat yang sama, selesaikan tiga krisis lingkungan. Tantangan eksistensial lainnya adalah bagaimana menghasilkan pertumbuhan ekonomi global untuk menyediakan pekerjaan yang cukup bagi tenaga kerja yang terus berkembang secara inklusif, ramah lingkungan, dan berkelanjutan.

Pada titik ini, model pembangunan China didasarkan pada empat pilar; Kerja sama, kerukunan, perdamaian dan pembangunan, dengan visinya “perdamaian dan kemakmuran bersama bagi dunia”, dapat menjadi model alternatif untuk membangun dunia yang lebih baik, inklusif, damai, sejahtera, dan berkelanjutan.

Dengan mengadopsi empat pilar tersebut, Tiongkok dalam empat dekade terakhir telah meneruskan keberhasilan dan manfaat pembangunan dan modernisasinya kepada dunia melalui Belt and Road Initiative (BRI), Global Development Initiative, Global Security Initiative, dan Global Security Initiative. Peradaban. Inisiatif tersebut merupakan manfaat publik yang dibawa oleh bangsa China kepada masyarakat dunia.

Pertumbuhan ekonomi China yang pesat, stabilitas sosial, dan kemakmuran jangka panjang secara luas dianggap sebagai keajaiban dalam sejarah perkembangan manusia. Selama sekitar seratus tahun terakhir, bangsa China telah mengubah dirinya dari miskin dan terbelakang menjadi ekonomi terbesar kedua di dunia, pedagang komoditas terbesar, pemegang cadangan devisa terbesar, dan produsen terbesar.

Cina telah membangun sistem pendidikan wajib terbesar di dunia, sistem jaminan sosial, sistem medis dan kesehatan, dan dalam beberapa dekade telah mencapai industrialisasi yang membutuhkan beberapa abad untuk dicapai oleh negara maju.

Cina telah menginspirasi banyak negara berkembang untuk mencari model pembangunan ekonomi mereka sendiri; Menguasai dan menerapkan ilmu pengetahuan, teknologi dan inovasi; pengurangan kemiskinan; Dan berubah menjadi negara maju, makmur dan berdaulat.

Presiden Tiongkok Xi Jinping, ketika mengunjungi Kazakhstan dan Indonesia pada bulan September dan Oktober 2013, mengumumkan inisiatif untuk bersama-sama mengembangkan Sabuk Ekonomi Jalur Sutra dan Jalur Sutra Maritim Abad 21, selanjutnya disebut sebagai Inisiatif Sabuk dan Jalur Sutra.

READ  GIIAS 2021 Akan Jadi Tanda Pemulihan Ekonomi Indonesia: Gaikindo

Inisiatif Sabuk dan Jalan berasal dari Tiongkok, tetapi milik dunia. Ini difokuskan pada Asia, Eropa dan Afrika, tetapi juga terbuka untuk semua mitra. Ini mencakup negara dan wilayah yang berbeda, budaya dan agama yang berbeda, dan kebiasaan dan gaya hidup yang berbeda.

Di bawah Inisiatif Sabuk dan Jalan, semua negara yang berpartisipasi termotivasi di bawah tujuan bersama untuk mencari kemitraan sosial dan ekonomi transformatif yang berkelanjutan dan saling menguntungkan. Hingga akhir Maret 2019, pemerintah Tiongkok telah menandatangani 173 perjanjian kerja sama dengan 125 negara dan 29 organisasi internasional.

Sejak pembentukan Belt and Road Initiative pada tahun 2013, lebih dari 3.000 proyek kerja sama telah diluncurkan, yang melibatkan investasi hampir US$1 triliun dan menciptakan 420.000 pekerjaan di negara-negara peserta.

Kerjasama antara Indonesia dan China meningkat pesat di hampir semua aspek pembangunan manusia dan ekonomi sejak era reformasi dan pemerintahan mendiang Presiden Abdurrahman Wahid pada tahun 1999. Dalam dua dekade terakhir, China telah menjadi mitra terpenting bagi Indonesia, khususnya dalam pembangunan ekonomi, investasi dan perdagangan.

Di bawah naungan Belt and Road Initiative China dan poros maritim dunia Indonesia, kedua negara tercinta telah mengembangkan kerja sama yang saling menguntungkan di bidang infrastruktur, misalnya pelabuhan, jalan raya, dan kereta api berkecepatan tinggi antara Jakarta dan Bandung; pertambangan dan energi termasuk energi terbarukan dan bersih (kendaraan listrik); industri manufaktur; teknologi dan komunikasi digital; ekonomi kelautan (biru); Pariwisata dan ekonomi kreatif. penelitian dan Pengembangan; Pendidikan dan Pelatihan.

Oleh karena itu, saya sangat yakin bahwa inisiatif “dua negara, dua taman” China-Indonesia (TCTP), yang terutama mencakup pengembangan bersama kawasan industri di China dan Indonesia, akan memperkuat dan meningkatkan komunikasi maritim antara kedua negara, mendorong investasi dan perdagangan, serta memperdalam dan meningkatkan interaksi dan kerja sama antara kedua bangsa. . Kemitraan ini juga akan menguntungkan seluruh dunia.

READ  Call for Abstracts - Lokakarya Energi Panas Bumi Internasional ITB ke-12, Bandung, Indonesia

Taman industri China fokus pada zona investasi Fuzhou Yuanhong dengan luas total 60 kilometer persegi. Sementara itu, Indonesia memiliki tiga kawasan industri: Bintan Industrial Park, Aviarna Industrial Park, dan Batang Industrial Park, yang luas gabungannya mencapai 87,6 kilometer persegi.

Indonesia dan Provinsi Fujian memiliki lima provinsi dan kota kembar, seperti Provinsi Fujian dan Jawa Tengah; Fuzhou dan Semarang; Xiamen dan Surabaya; Changzhou dan Palembang; dan Fuking dan Malang.

Januari lalu, Dewan Negara China menyetujui pengembangan Zona Pameran China-Indonesia berdasarkan TCTP untuk mempromosikan pertumbuhan ekonomi yang inklusif dan berkelanjutan di kedua negara dengan memanfaatkan inovasi ilmiah dan teknologi yang muncul di Fuzhou. Kementerian Perdagangan Tiongkok telah memasukkan TCTP Tiongkok-Indonesia dalam Rencana Pembangunan Lima Tahun ke-14 Tiongkok. Selain itu, TCTP Tiongkok-Indonesia telah dipertimbangkan oleh Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional Tiongkok sebagai salah satu pilar terpenting kerja sama di bawah naungan Jalur Sutera Maritim ke-21.

China, ekonomi terpadat dan terbesar kedua di dunia, dan Indonesia, negara terpadat keempat dan ekonomi terbesar keenam belas, akan menjadi panutan gotong royong bagi komunitas global jika mereka berhasil menerapkan perjanjian kemitraan yang saling menguntungkan. Saat kita bekerja sama untuk mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB.

***

Penulis adalah Guru Besar Perikanan dan Ilmu Kelautan di Institut Pertanian Bogor (Universitas IPB), dan anggota Dewan Penasihat Ilmiah Internasional Pusat Pengembangan Pesisir dan Lautan Berkelanjutan, Universitas Bremen, Jerman. Artikel tersebut disadur dari keynote speech pada Pameran Jalur Sutra Maritim Abad ke-21 ke-6 dan Pameran Ekonomi dan Perdagangan Lintas Selat ke-25 di Fuzhou, Fujian, Tiongkok pada 18 Mei.

Penafian: Pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan posisi resmi The Jakarta Post.