POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ricardo mengatakan dia merasa seperti “pemula” di McLaren, karena dia mengungkapkan bahwa tim masih melatihnya dengan gaya kepemimpinan.

Daniel Ricciardo menikmati akhir pekan terbaiknya sejak bergabung dengan McLaren di Grand Prix Spanyol, saat ia memenuhi syarat di tempat ketujuh sebelum finis keenam, setelah mengalahkan rekan setimnya Lando Norris pada Sabtu dan Minggu. Tetapi Ricardo mengatakan dia masih harus banyak belajar tentang MCL35M tim, mengungkapkan bahwa dia masih dilatih oleh para insinyurnya tentang cara mengemudikan mobil.

Ricardo dari McLaren telah dipasangkan musim ini dengan Tom Stallard, mantan teknisi balap Carlos Sainz, yang telah mendengar di radio tim yang menginstruksikan Ricardo tentang teknik yang dapat dia gunakan untuk mendapatkan hasil maksimal dari paket MCL35M – yang mana Ricardo mengakuinya Itu tidak cocok dengan gaya alaminya di belakang kemudi.

Tremaine: Mengapa Spanyol mengusulkan agar Ricardo kembali bekerja – tepat pada waktunya untuk Monaco

Berbicara di Circuit de Barcelona-Catalunya, Ricardo memberikan wawasan tentang percakapan yang terjadi antara dirinya dan Stallard saat Ricardo berangkat ke jalur yang benar.

“Ini seperti menjadi pemula lagi, diajari di setiap sudut!” Ricardo tertawa. “Kerja bagus, lakukan lebih baik, wah, sedikit lebih baik di sini.” Umpan balik yang saya dapatkan dari tim jelas bagus dan jelas bahwa mereka mencoba menjadikan saya kebiasaan baik dengan kendaraan dan fitur ini.

Ricardo menjalani balapan terkuatnya musim ini di Spanyol

“Jadi hal-hal seperti itu, apakah itu rem atau cara Anda menginjak gas, ini adalah hal yang unik dan saya pikir saya masih perlu sedikit menyadarinya dan mendidik diri saya sendiri agar bisa menjadi normal.”

Ricardo kemudian mengakui bahwa “keakraban” dengan berlari di Barcelona selama akhir pekan di Grand Prix Spanyol telah membantunya merasa lebih nyaman dengan McLaren-nya – setelah dua liburan sebelumnya dari balapan di Imola dan Portimao dengan sedikit manfaat – sambil mengungkapkan bahwa selama itu waktu – sudut setengah diameter masih menjadi fokus utama baginya.

Ricardo berkata: “Barcelona sangat akrab, dan saya pikir beberapa keakraban baik bagi saya sekarang untuk mendapatkan semacam kecepatan.” “Jadi saya pasti lebih nyaman. Misalkan jika ada 15 tikungan di jalur itu, 10 di antaranya saya akan mengatakan saya baik-baik saja, tetapi masih ada beberapa sudut yang saya tahu bisa saya lakukan lebih baik. [and] Saya tahu bahwa seiring waktu saya akan mulai menemukan sedikit tambahan di sana-sini untuk mendapatkan lebih banyak mobil.

Baca lebih lanjut: Ricardo senang menghadapi ‘masalah baik’ dalam perjalanannya ke barisan terbaik McLaren

GettyImages-1316605123.jpg
Ricardo mengaku senang “mengenal” Barcelona

“Masih membutuhkan sedikit pemikiran di beberapa sudut,” tambah Ricardo. “Saya pikir tikungan yang lebih cepat itu sedikit lebih mudah: Saya memuntahkannya dan itu melekat.

“Tapi jenis tikungan panjang di mana Anda berada di tikungan untuk waktu yang lama dan Anda harus sangat tepat dan akurat, di situlah … mobil itu sensitif, dan bekerja dengan baik dalam beberapa hal tetapi tidak begitu baik dalam cara lain, dan saya pikir saya pasti mencoba memprogram diri saya sendiri untuk belajar pada dasarnya Bagaimana mengemudi lebih cepat. Jadi saya kembali ke sekolah! “

Pasar Pengemudi: Musim F1 yang lucu di tahun 2022 telah dimulai – tetapi apa kisah besarnya?

Ricardo saat ini duduk di posisi ketujuh Peringkat pengemudi Ke tempat keempat untuk Norris, setelah mencetak 24 poin dibandingkan 41 untuk rekan setimnya – Formula 1 sekarang menuju ke sirkuit Monaco Ricardo memenangkan Red Bull pada 2018.

READ  James Harden dan Kevin Durant membahas Brooklyn Nets untuk membela Jason Tatum dari Boston Celtics