POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rencana Tencent untuk Indonesia menandai gelombang pusat data Asia

Rencana Tencent untuk Indonesia menandai gelombang pusat data Asia

Konglomerat internet China Tencent Holdings meningkatkan taruhannya dalam persaingan melawan pesaing global untuk pasar layanan cloud yang sedang berkembang di Asia, dengan rencana untuk membuka pusat data di Indonesia pada akhir tahun ini.

Perusahaan yang berbasis di Shenzhen itu mengatakan akan membangun sebagian besar pusat data yang direncanakan di Asia, termasuk Korea Selatan dan Thailand, serta Timur Tengah, kata Busho Young, wakil presiden Tencent Cloud International, dalam sebuah wawancara dengan Nikkei Asia.

Tencent mengoperasikan 20 pusat data di luar China, dengan peluncuran batch pertama di Eropa dan Amerika Serikat. Namun di tengah meningkatnya ketegangan politik antara China dan negara-negara Barat, Yong mengatakan perusahaan berencana menambah 30 hingga 50 persen dari pusat datanya pada akhir tahun ini, sebagian besar di kawasan Asia.

Selama pandemi Coronavirus, Asia telah menyaksikan pertumbuhan pesat dalam konferensi video, e-commerce, pendidikan online, permainan, dan siaran langsung karena orang-orang menghabiskan lebih banyak waktu di rumah.

Artikel ini berasal dari Nikki Asia, Publikasi global dengan perspektif unik Asia tentang politik, ekonomi, bisnis, dan urusan internasional. Koresponden kami dan komentator luar dari seluruh dunia berbagi pandangan mereka tentang Asia, sementara divisi Asia300 kami memberikan liputan mendalam tentang 300 perusahaan terdaftar terbesar dan dengan pertumbuhan tercepat dari 11 negara di luar Jepang.

Berlangganan | Langganan grup

Untuk memenuhi permintaan layanan online yang terus meningkat, perusahaan teknologi besar seperti Google Alphabet, Facebook, Amazon dan Microsoft, serta perusahaan e-commerce China Alibaba Group Holding, berlomba membangun pusat data untuk memanfaatkan peluang di dunia digital. transformasi Asia. Investasi di pusat data di Asia Pasifik meningkat empat kali lipat menjadi $ 2,2 miliar tahun lalu dibandingkan dengan 2019, menurut konsultan real estat CBRE.

READ  Bidikan Sinovac China ternyata sangat efektif dalam mempelajari dunia nyata

Di antara negara-negara Asia, Indonesia adalah salah satu medan pertempuran terpanas untuk layanan cloud. Google, Microsoft, Amazon dan Facebook telah mengumumkan rencana untuk membangun pusat data pertama mereka di negara tersebut, pusat data terpadat keempat di dunia dengan populasi 270 juta orang. Alibaba telah membuka dua pusat data di Indonesia dan berencana menambah yang ketiga.

“Saya pikir Indonesia sebenarnya adalah salah satu pasar bisnis cloud yang tumbuh paling cepat di Asia Tenggara,” kata Young. Ini adalah pertama kalinya kami meluncurkan dua pusat data di tahun yang sama di pasar yang sama. Ini menunjukkan sejauh mana komitmen kami dan sejauh mana kami menghargai pasar lokal. “

Pusat data baru yang terletak di kawasan pusat bisnis Jakarta ini akan mendukung berbagai industri termasuk layanan keuangan, e-commerce, hiburan, permainan, dan pendidikan. Aturan infrastruktur cloud lokal membantu mengurangi penundaan dalam pemrosesan data, memungkinkan perusahaan meluncurkan layanan yang lebih kompetitif dibandingkan dengan mereka yang menggunakan fasilitas cloud eksternal.

“Dengan mendirikan pusat data kami, kehadiran kami akan membantu kami mendapatkan lebih banyak bisnis lokal,” kata Young.

Tencent adalah penyedia terbesar keempat di pasar cloud di Asia Pasifik setelah Alibaba, Amazon, dan Microsoft, menurut laporan tahun 2019 dari perusahaan riset Gartner.

Klien lokal Tencent termasuk Bank Neo Commerce yang berbasis di Jakarta, yang akan menggunakan database Tencent untuk mendukung layanan perbankan digitalnya. Sementara Yeung yakin fintech memiliki potensi pertumbuhan yang besar di Asia Tenggara, dia mengatakan Tencent tidak memiliki rencana untuk mengoperasikan layanan perbankan pribadi virtualnya. Dia menambahkan, perusahaan sedang melakukan pembicaraan dengan pemerintah daerah untuk memberikan dukungan data bagi layanan publik.

READ  Menteri Perindustrian 4.0 menempatkan Indonesia di antara 10 ekonomi teratas

Tencent memberikan dukungan teknologi untuk acara siaran langsung platform perdagangan elektronik Singapura Shopee. Waktu tonton harian untuk Shopee telah meningkat lebih dari 15 kali lipat selama setahun terakhir.

Dengan membangun pusat datanya, Tencent juga ingin mempercepat perluasan layanan lain di grup tersebut di luar negeri, termasuk aplikasi musik Joox dan platform streaming video WeTV, di pasar Asia yang sedang berkembang.

“Fakta bahwa kami memiliki banyak bisnis sendiri serta perusahaan investasi di seluruh dunia yang menargetkan atau menjalankan bisnis di Indonesia, sangat masuk akal jika kami memiliki pusat data sendiri,” kata Young.

Sebuah Salinan artikel ini Pertama kali diterbitkan oleh Nikkei Asia pada 12 April 2021. © 2021 Nikkei Inc. semua hak disimpan.

Cerita terkait