POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Reserve Bank of India Governor Shaktikanta Das (HT_PRINT)

Rencana pembelian obligasi senilai $ 14 miliar adalah momen “apa pun yang diperlukan” oleh Reserve Bank of India bagi perekonomian India

Ini adalah bagaimana catatan penelitian ING menggambarkan komitmen eksplisit Reserve Bank of India untuk membeli 1 triliun rupee ($ 14 miliar) obligasi pemerintah pada kuartal ini. Karena langkah baru ini telah diberi nama besar – Program Akuisisi Sekuritas Pemerintah – kemungkinan besar akan meluas dan berkembang.

Pembelian obligasi skala besar dan pencetakan uang dapat mengakibatkan kelimpahan rupee, menyebabkan nilainya terdepresiasi terhadap dolar. Inilah sebabnya mengapa pasar valuta asing telah mendorong dolar 1,56% lebih tinggi terhadap rupee, salah satu pergerakan satu hari terbesar dalam dekade terakhir.

Apakah ini awal dari pelonggaran kuantitatif? Robert Carnell, kepala penelitian Asia-Pasifik di ING, percaya bahwa “pelonggaran kuantitatif, yang dulunya merupakan pelonggaran bank sentral untuk mata uang cadangan, sekarang sebagian besar lazim,” tulisnya. Dengan program barunya, India tergabung dalam jajaran Indonesia dan Filipina di Asia yang ikut dalam kebijakan ini.

Dealer obligasi tidak sepenuhnya yakin. Skala moneter bazoka adalah momen “apa pun yang diperlukan” Mario Draghi di Bank Sentral Eropa pada musim panas 2012, atau kampanye berani Haruhiko Kuroda tahun 2013 di Bank Jepang untuk mengakhiri 15 tahun deflasi. Langkah Gubernur Reserve Bank of India Shaktikanta Das tidak di liga yang sama. Ini hanyalah pengumuman resmi dari pembelian obligasi di pasar terbuka yang memang dibuat oleh otoritas secara ad hoc. Bagaimana Anda bisa mengumpulkan sekitar $ 14 miliar dalam pembelian utang kuartal ini, ketika total tiga bulan sebelumnya adalah $ 20 miliar?

Alih-alih mengubah perangkat lunak menjadi pelonggaran kuantitatif penuh, trader seperti Arvind Chari, Chief Investment Officer dari Quantum Advisors Pvt, merasakannya. , Lebih nyaman menggambarkannya sebagai alat penyesuaian kurva hasil, yang akan membantu bank sentral dalam mengelola program pinjaman pemerintah yang membengkak. . Pengembalian benchmark 10 tahun telah ditolak selama dua sesi perdagangan terakhir.

READ  Indonesia berharap sektor halal akan membantu pemulihan ekonomi

Mungkin penerima pendapatan tetap benar: ini bukan awal dari rezim kebijakan moneter baru. Mengenai pergerakan besar mata uang yang tidak biasa, Profesor Keuangan dan Analis Grup Observatorium Ananth Narayan dari Mumbai memiliki penjelasan sederhana. Dia mengatakan perdagangan barang dalam rupee India telah menjadi ramai.

Ini adalah taruhan di mana spekulan meminjam mata uang berimbal hasil lebih rendah, seperti dolar, untuk membeli mata uang pasar berkembang berimbal hasil tinggi. Selama apa yang mereka beli (dalam kasus ini rupee) tidak jatuh seperti batu, mereka akan pergi. Jatuhnya seperti kejatuhan hari Rabu akan membuat mereka takut dan menyebabkan pembubaran posisi, yang hanya dalam lima bulan hingga Februari, rekening Narayan membengkak menjadi $ 40 miliar.

Apa yang membawa pedagang carry ke India, selain peluang untuk mendapatkan pengembalian 3 bulan sebesar 3,3%, dengan menukar rupee dengan dolar yang mereka pinjam dengan tingkat LIBOR tiga bulan kurang dari 0,2%? Menjelang hari Rabu, mereka cukup yakin bahwa rupee, mata uang pasar berkembang yang berkinerja terbaik di kuartal pertama, akan tetap didukung oleh arus masuk modal yang kuat: Investor asing telah menginvestasikan $ 37 miliar di pasar saham India yang bergolak selama setahun terakhir.

Dengan inflasi satu poin persentase di atas titik tengah kisaran target bank sentral 2% -6%, dan penabung lokal mengomel tentang simpanan yang tidak menguntungkan, ada sedikit risiko bahwa Reserve Bank of India akan mengambil jalan yang berisiko. Peluang untuk bisnis inkonvensional itu terjadi tahun lalu, ketika Bank Indonesia memutuskan untuk membiayai langsung perjuangan pemerintahnya melawan virus Corona. Pasar sekarang mulai mengharapkan Federal Reserve AS untuk menaikkan suku bunga lebih cepat dari yang diindikasikan sejauh ini, memicu pelarian modal dari pasar negara berkembang.

READ  Pembaruan PDB Indonesia untuk Q1 2021: Aktivitas ekonomi tetap rendah tetapi resesi sudah dekat

Ini adalah waktu untuk kebijaksanaan politik dan mata uang yang stabil. Atau inilah yang dipertaruhkan oleh dealer carry.

Mereka mengharapkan Reserve Bank of India secara bertahap menarik $ 89 miliar dari kelebihan likuiditas domestik di sistem perbankan. Otoritas moneter telah membuka pintu lebar-lebar tahun lalu untuk mengisi celah yang disebabkan oleh disintegrasi Covid-19. Karena menghapus surplus ini dengan menjual uang kertas bank sentral yang mengandung bunga akan memerlukan pengeluaran fiskal eksplisit, RBI telah melakukannya dengan mengubah beberapa pembelian dolar spotnya (yang membuat rupee kompetitif untuk ekspor) menjadi pembelian ke depan, disertai dengan penjualan langsung. Dalam dolar. Yang terakhir telah menyerap likuiditas rupee.

Tingkat bunga yang tersirat dalam rupee yang terlibat dalam operasi kecil ini jauh lebih tinggi daripada tingkat pasar uang lokal, kata Narayan, tetapi bukan biaya yang harus diakui secara eksplisit. Pesan kepada para pedagang jelas: Siapa yang tidak ingin membeli mata uang yang sangat ingin dibayar oleh Lone Source dengan premi yang besar untuk mendapatkannya kembali selama satu tahun?

Tapi kemudian, RBI meneriakkan “boo” ke dalam ruangan yang penuh sesak. Pengumuman pembelian obligasi datang di tengah kebangkitan epidemi mengerikan yang dapat menyebabkan pemulihan dari penguncian yang keras tahun lalu. Lebih dari 126.700, stok vaksin menurun menjadi tiga hari di Maharashtra, negara bagian yang paling parah terkena dampak dan rumah bagi Mumbai, ibu kota keuangan India.

Moody’s Investors Service menyebut gelombang kedua ini sebagai risiko perjalanan udara domestik dan kualitas kredit operator bandara. ICRA Ltd., anak perusahaan lokal Moody, mengatakan lonjakan infeksi dapat membuat takut investor, sehingga menyulitkan pemodal rumah dan bank bayangan lainnya untuk mengamankan aset ritel. Sistem perbankan dalam kondisi kesehatan yang buruk bahkan sebelum virus merebak. Capital Economics mengatakan kredit macet tahun ini bisa mencapai level tertinggi dalam 20 tahun.

READ  Ekspor dan impor Indonesia naik di bulan Mei di tengah lonjakan harga komoditas

Ketidakpastian ekonomi yang meningkat secara tiba-tiba ini memberikan cukup ruang bagi Bank Sentral India untuk berbicara tentang penurunan hasil. Saya mengambil kesempatan itu, mengungkap apa yang disebut sebagai program fasilitasi utama untuk tiket, tetapi kenyataannya mungkin lebih banyak pistol air daripada bazoka. Namun, para pedagang kereta terkejut.

Orang-orang sangat gugup saat ini.

Andy Mukherjee adalah kolumnis Bloomberg Opinion yang meliput perusahaan industri dan jasa keuangan. Dia sebelumnya adalah kolumnis untuk Reuters Breaking Views. Dia juga bekerja untuk Straits Times, ET NOW, dan Bloomberg News.

Cerita ini diterbitkan dari feed kantor berita tanpa modifikasi teks. Hanya judulnya yang berubah.

ikut serta dalam Buletin peppermint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin.