POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rekan-rekan memilih untuk memblokir teknologi kulit yang didanai Aria untuk perusahaan asing

House of Lords mengalahkan pemerintah dengan meloloskan amandemen yang dimaksudkan untuk memberi badan baru Inggris DARPA saham dalam bisnis dan proyek yang dibiayai. Proposal tersebut memberikan hak veto 10 tahun kepada badan tersebut atas akuisisi asing atau penjualan kekayaan intelektual di luar negeri.

RUU Badan Penelitian dan Penemuan Lanjutan (Aria) sedang berjalan melalui Parlemen. Rencana untuk Aria, gagasan mantan karyawan Downing Street Dominic Cummings, diumumkan pada bulan Februari. Aria terinspirasi oleh Darpa di Pentagon, yang memainkan peran integral dalam pengembangan GPS dan Internet.

Ini bertujuan untuk mengejar penelitian dan pengembangan di bidang sains dan teknologi dengan potensi untuk menghasilkan penemuan dan teknologi inovatif tanpa tekanan yang membatasi inovasi, seperti ketakutan akan kemunduran jangka pendek atau model pendanaan yang kaku. Ini akan menjadi independen dari campur tangan pemerintah dan didukung oleh £ 800m untuk sisa Parlemen ini.

House of Lords telah menyisir RUU lagu, memberikan suara pada dua amandemen minggu ini. Lebih penting lagi, itu mengalahkan pemerintah atas amandemen yang akan memungkinkan Arya untuk mengamankan kepemilikan saham dalam bisnis atau proyek apa pun yang dibiayainya. Pendukung amandemen berpendapat bahwa itu adalah langkah penting untuk mengamankan keuntungan Inggris dari investasi publik dan untuk mencegah menguras otak asing. Kecenderungan sains Inggris untuk menjadi, pada dasarnya, teknologi AS yang menguntungkan, telah lama menimbulkan keluhan di kalangan pembuat kebijakan.

Lord Morse, mantan kepala Kantor Audit Nasional, mengatakan kepada DPR bahwa Aria akan bertindak melawan tujuannya untuk mendorong batas penelitian nasional melalui pengambilan risiko yang didanai publik jika perusahaan asing diberi kebebasan untuk mengambil IP Aria di luar negeri. Lord Morse menambahkan: “Kita harus menjelaskan dalam amandemen ini bahwa kita tidak siap untuk melihat kekayaan intelektual yang telah dibayar oleh pembayar pajak Inggris untuk pergi ke luar negeri. Itu membuat para pembayar pajak Inggris mendapatkan keuntungan.”

READ  Hazel Tech Mencapai $1,5 Juta dalam Pendanaan USDA dengan Hibah Terbaru - Produce Blue Book

Berdasarkan tindakan ini, perusahaan yang menerima dukungan Aria untuk jangka waktu 10 tahun akan diminta untuk mendapatkan persetujuan organisasi untuk mengalihkan hak kekayaan intelektual ke luar negeri atau menyetujui akuisisi oleh perusahaan asing.

Mantan Sekretaris Kabinet Lord Browne mengatakan: “Kami sadar bahwa Aria membutuhkan kekuatan ini untuk mencegah apa yang terjadi pada banyak bisnis Inggris yang terjadi pada perusahaan yang mereka dukung selama fase pengembangan atau ketika mereka mulai menghasilkan keuntungan yang signifikan. Potensi pendapatan yang besar untuk Inggris Raya. penelitian dan pengembangan Pemerintah berbasis telah pergi ke luar negeri, dan ini seharusnya tidak terjadi pada Aria.”

Rekan turun-temurun karya itu Lord Stansgate, putra Tony Bean, menambahkan: “Kita harus memastikan bahwa kekayaan intelektualnya tidak dapat dijual atau diperoleh oleh orang lain tanpa persetujuannya, apa pun yang terjadi.”

Modifikasi mendapat dukungan yang komprehensif. Mantan Menteri Kesehatan dan mitra Konservatif Lord Bethel telah menyatakan keprihatinannya bahwa meskipun ada upaya untuk mengubah Inggris menjadi “negara adidaya sains dan penelitian”, negara itu malah dapat menjadi “laboratorium untuk dipinjam orang lain, dan bahwa kami hanya akan memasok unicorn. “masa depan dari luar negeri.”

“Entah bagaimana, kita harus mendapatkan nilai itu di sini di Inggris.”

Para menteri berpendapat bahwa memberlakukan tindakan itu dapat menghalangi kerja sama dengan Aria. Sekretaris bisnis, Lord Callanan, yang mewakili pemerintah, mengatakan memberi Arya peran yang lebih besar dapat “mengalihkan insentif bagi orang-orang yang ingin kami libatkan”. Undang-undang tersebut, katanya, memang memungkinkan badan tersebut untuk “menegosiasikan dan merancang” pengaturannya secara memadai untuk proyek-proyeknya.

“Membatasi akses dan kepemilikan IP mereka kemungkinan akan menghalangi mereka untuk terlibat dalam program kolaboratif Aria,” katanya.

READ  10 hal dalam teknologi yang perlu Anda ketahui hari ini, Kamis, 29 April

House of Lords memberikan suara 166 berbanding 153, dengan 13, mendukung mengadopsi amandemen.

Dalam pemungutan suara kedua, House of Lords menolak amandemen yang akan membuat Aria tunduk pada permintaan Freedom of Information (FOI). Pemerintah bermaksud membebaskan Aria dari permintaan kebebasan informasi, sehingga tidak terbebani dengan menjawab pertanyaan dari publik. Selama diskusi tentang masalah ini, Lord Callanan menyebut kebebasan informasi sebagai “benar-benar merusak” dan menyatakan antusiasmenya untuk membebankan permintaan kebebasan informasi yang katanya “[do not] mencapai apa pun.”

126 rekan memilih mendukung amandemen dan 134 menentangnya, membatalkan amandemen

Daftar ke email Berita E&T untuk mendapatkan cerita hebat seperti ini yang dikirimkan ke kotak masuk Anda setiap hari.