POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rekaman kamera tersembunyi mengungkap suap untuk minyak sawit di Papua Nugini

  • Eksekutif Palmyra tertangkap kamera selama penyelidikan oleh Global Saksi atas dugaan suap di Papua Nugini.
  • CEO perusahaan Malaysia itu menjelaskan skema penghindaran pajak yang melibatkan ekspor minyak sawit ke India.

Seorang administrator Palmyra diam-diam difilmkan menggambarkan izin pengadaan tanah di Papua Nugini dan menyuap pejabat publik dengan imbalan tanah. Investigasi Baru Saksi Global.

Penyelidik dari kelompok pemantau yang berbasis di London berpose sebagai pengusaha Barat dengan eksekutif dari East New Britain Resources Group (ENB), salah satu perusahaan minyak sawit terdaftar dan terbesar yang beroperasi di Papua Nugini (PNG). Karena kamera tersembunyi merekam setiap kata-katanya, manajer hubungan masyarakat perusahaan mengatakan kepada menteri pemerintah bahwa suap biasanya antara $ 50.000 dan $ 100.000 di Papua Nugini ($ 14.000-28.000).

CEO Global Witness ENB menjelaskan skema penghindaran pajak dan direktur perusahaan Palmyra lainnya, Dober Investment, berbicara tentang membayar unit polisi khusus untuk memukuli penduduk desa yang menentang perkebunan mereka.

“Kami mengejar mereka di malam hari, menangkap mereka, mengenakan ikat pinggang dan mengunci mereka di stasiun,” kata sutradara Dober Edward Lamour dalam rekaman tersebut.

Mereka yang tertangkap kamera umumnya menolak melakukan sesuatu yang ilegal ketika dihubungi secara resmi oleh Global Witness.

Minyak sawit ENB digunakan oleh perusahaan barang konsumen terbesar di dunia, termasuk Cargill, Colgate-Palmolive, Kellogg’s, Danon, Nestle, Reckitt dan Hershey, yang semuanya telah memutuskan hubungan dengan ENB setelah intervensi Global Witness, kata laporan Channel 4 . Laporan Penyelidikan Saksi Global.

Rumah bagi hutan hujan terbesar ketiga di dunia, Papua Nugini adalah salah satu hotspot keanekaragaman hayati paling banyak di dunia, dengan ratusan masyarakat adat berbicara dalam banyak bahasa. Dalam beberapa dekade terakhir, sebagian besar hutan negara telah dibuka dan ditanami kelapa sawit, terutama oleh investor Malaysia, yang memicu krisis iklim global.

READ  Jakarta yang dinamis dan semarak menjadi kencan Asia di Indonesia...

Peran korupsi politik dalam deforestasi semakin diakui di negara-negara seperti New Guinea, dengan pejabat publik di negara tetangga Indonesia Menggunakan perusahaan cangkang sebagai kendaraan untuk menjual izin Dan tokoh terkemuka di negara bagian Malaysia mengakui suap Sarawak Investigasi Rahasia Saksi Global 2013, Di antara banyak contoh lainnya.

“Masyarakat Papua Nugini telah menjaga dan melindungi hutan mereka selama beberapa generasi,” kata Leila Stanley, peneliti senior di Global Witness. “Penyelidikan ini menunjukkan bahwa mereka dijual oleh pemerintah mereka sendiri dan lembaga keuangan global untuk mendukung sejumlah besar perusahaan yang merusak dengan konsekuensi hak asasi manusia dan lingkungan.”

Spanduk: Hutan di sepanjang Sungai Piraman di PNG. Gambar Paul Hilton / Greenpeace.

Masukan: Gunakan formulir ini Kirim pesan ke penulis posting ini. Jika Anda ingin memposting komentar umum, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

Pertanian, Korupsi, Kejahatan, Penggundulan hutan, Lingkungan, Kejahatan lingkungan, Kehutanan, Hutan, Hijau, Registrasi, minyak kelapa sawit, Taman, Hutan hujan, Hutan tropis



Mencetak