POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Refleksi dari Pekan Pemimpin Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) di San Francisco

Refleksi dari Pekan Pemimpin Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) di San Francisco

Pertemuan Pemimpin Ekonomi Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) sukses diselenggarakan pada 16-17 November 2023 di San Francisco. Acara ini diselenggarakan dengan tema “Menciptakan Masa Depan yang Tangguh dan Berkelanjutan untuk Semua” sebagai pengakuan bahwa forum Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) yang terfragmentasi hanya akan membahayakan seluruh kerja sama dan sinergi di antara 21 negara APEC dalam mempertahankan jalur menuju pemulihan dari krisis global. berbagai krisis yang… Menghadapi wilayah demi kepentingan wilayah. Tiga tahun terakhir ini atau lebih.

Seperti yang dilaporkan Statista pada tanggal 20 April 2023, kita menyaksikan pergeseran benua yang besar seiring dengan pergeseran kekuatan ekonomi secara signifikan ke Asia, dan Indonesia adalah salah satu dari sedikit negara Asia yang akan mencapai pusat gravitasi tersebut. Indonesia baru-baru ini masuk dalam kelompok 10 negara dengan perekonomian terbesar dalam hal paritas daya beli. Negara dengan populasi terbesar keempat ini diperkirakan akan menjadi negara dengan perekonomian terbesar keenam pada tahun 2028, asalkan negara tersebut mampu mempercepat lintasan pertumbuhannya. Tidaklah berlebihan untuk mengatakan bahwa “Abad Asia” sedang dalam proses terbentuknya, dan bahwa Indonesia, bersama dengan Tiongkok dan India, merupakan jantung dari transformasi besar dalam sejarah umat manusia modern.

Dari sudut pandang ini, kita tidak boleh meremehkan partisipasi luas Indonesia baik di tingkat regional maupun internasional. Tahun lalu, Indonesia mendapat pujian atas perannya sebagai tuan rumah KTT G20 dan ketua Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN). Partisipasi Indonesia dalam KTT G7 di Hiroshima pada Mei lalu, KTT BRICS di Johannesburg pada Agustus lalu, dan KTT Belt Road Forum ketiga di Tiongkok pada Oktober lalu, serta forum negara kepulauan dan kepulauan yang pertama kali diselenggarakan. Konferensi Bali yang diadakan pada bulan Oktober juga – namun tidak terbatas pada – merupakan kesaksian nyata atas upaya kuat Indonesia untuk berperan lebih besar dalam isu-isu regional dan global yang akan mempengaruhi masa depan Indonesia.

Citra tersebut semakin diperkuat ketika Presiden Joko Widodo mengunjungi Amerika Serikat untuk menghadiri KTT Pemimpin Ekonomi Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) dan beberapa pertemuan bilateral yang diselenggarakan di sela-sela KTT tersebut. Meskipun agenda utama setiap pertemuan dan konferensi APEC adalah perekonomian regional dan global serta isu-isu terkait, para anggota kelompok regional yang tidak mengikat ini biasanya menangani isu-isu non-ekonomi baik pada tingkat kelompok atau bilateral. Tak terkecuali pertemuan para pemimpin Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) di Amerika Serikat tahun ini.

READ  Memulihkan hutan bakau di Indonesia akan kehabisan lahan jauh dari target, sebuah penelitian memperingatkan

Salah satu isu spesifik yang membuat Indonesia memperjelas posisinya kepada mitra-mitranya dalam Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) adalah genosida warga Palestina yang sedang berlangsung oleh Israel di Gaza. Sebelum mengangkat isu tersebut dalam KTT, Presiden Joko Widodo sempat menyampaikan pesan dan pandangannya yang kuat mengenai konflik di Gaza kepada Presiden Joe Biden pada 13 November 2023 di Gedung Putih. Dilaporkan bahwa setelah pertemuan tersebut, dan karena tekanan serupa dari pihak lain, Presiden Joe Biden mengirimkan pesan yang jelas ke Tel Aviv bahwa upaya Israel untuk menduduki Gaza adalah kesalahan besar. Apa yang kita saksikan pada hari-hari berikutnya adalah Israel memfasilitasi kedatangan pasokan kemanusiaan ke Gaza.

Seperti kata pepatah, rasa hormat adalah sesuatu yang diperoleh, bukan diklaim. Oleh karena itu, masuk akal untuk meyakini bahwa menguatnya posisi Indonesia di kancah internasional merupakan hasil dari kinerja diplomat dan negosiator Indonesia yang berkelas dunia serta prestasi mengesankan Indonesia di dalam negeri. Tentu saja hal yang pertama tidak akan tercapai jika hal yang kedua tidak dapat diamati. Mungkin salah satu keberhasilan yang paling menonjol dari pemerintah saat ini dalam menjalankan negara adalah di bidang ekonomi, terutama dalam menghadapi perang dagang yang sedang berlangsung antara Amerika Serikat dan Tiongkok serta segala dampak negatifnya terhadap negara lain, stagnasi perekonomian global yang diakibatkan oleh Covid-19, dan ketidakpastian global yang terus berlanjut akibat perang di Ukraina dan persaingan geopolitik antara negara-negara besar.

Indonesia telah melalui proses reformasi yang sulit dan kompleks dalam sepuluh tahun terakhir. Hal ini mencakup, namun tidak terbatas pada, reformasi sistem subsidi bahan bakar, pengembangan infrastruktur di daerah yang sulit secara fisik, penyederhanaan ratusan peraturan perundang-undangan melalui Omnibus Law untuk mengurangi praktik rutin yang sudah mengakar, reformasi sektor kesehatan, dan pengembangan industri manufaktur. Untuk menaiki tangga rantai nilai, dan langkah-langkah lain termasuk langkah-langkah yang pada awalnya tidak populer. Hasilnya, Indonesia berhasil mempertahankan pertumbuhan ekonomi rata-rata sebesar 5% dalam sepuluh tahun terakhir, dan pendapatan per kapita meningkat lebih dari tiga kali lipat dari $1.222 pada tahun 2004 menjadi $4.580 pada tahun 2022. Yang luput dari perhatian banyak kritikus adalah hal-hal seperti itu sebuah pencapaian dicapai selama masa sulit yang disebabkan oleh virus Corona (Covid-19) dan gangguan besar dalam rantai nilai global yang belum pernah dihadapi oleh pemerintah sebelumnya.

Melihat ke masa depan, Indonesia dapat dan harus menempatkan dirinya lebih baik dan lebih berani dalam peta perekonomian global. Terdapat beberapa tantangan yang masih menghadang dan harus diatasi secepat mungkin jika Indonesia ingin mempertahankan jalur pertumbuhan dan pembangunan yang kuat. Di dalam negeri, negara dengan populasi terbesar keempat ini perlu segera mengambil manfaat dari bonus demografi, karena keuntungan tersebut akan menjadi beban pada awal tahun 2030an jika pemerintah Indonesia kehilangan kesempatan untuk memperbaiki sistem pendidikan dan meningkatkan kemampuan generasi mudanya. Tantangan lokal lainnya adalah membangun praktik peraturan yang baik untuk menciptakan kepastian politik yang dianggap kurang oleh perusahaan dan investor nasional dan asing. Namun, ada tugas lain yang tidak kalah sulitnya: menjaga perekonomian tetap terbuka dan terus membuka perekonomian.

READ  Perekonomian India diatur untuk mendapatkan dorongan dari G20

Mungkin saran yang paling populer adalah agar Indonesia lebih bersikap ke dalam dan menerapkan kebijakan proteksionis. Pada saat globalisasi ditantang oleh para pemimpin dan pemenangnya, seruan untuk meningkatkan hambatan perdagangan dan investasi menjadi sangat menarik. Namun, seperti dijelaskan Adam Smith dalam bukunya The Wealth of Nations yang diterbitkan pada tahun 1776, negara-negara akan terus melakukan pertukaran satu sama lain untuk memenuhi kebutuhan yang tidak dapat dipenuhi oleh pasokan dalam negeri. Telah terjadi gangguan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada GVC, namun pada saat yang sama, kita dapat mengamati munculnya jenis GVC baru di mana negara-negara dengan kepentingan ekonomi dan geostrategis yang sama berkolaborasi untuk menciptakan apa yang biasa disebut rantai pasokan yang berketahanan. Hal inilah yang telah diadvokasi oleh Amerika Serikat sejak awal tahun 2022, dengan mengundang negara-negara yang berpikiran sama untuk bergabung dalam Kemitraan Ekonomi Indo-Pasifik untuk Kemakmuran, atau IPEF. Terdapat 13 negara yang bergabung dalam IPEF pimpinan AS: Australia, Fiji, India, Jepang, Selandia Baru, Korea Selatan, dan tujuh negara anggota Association of Southeast Asian Nations (ASEAN) yaitu Brunei Darussalam, Filipina, Indonesia, Malaysia , Singapura, dan Thailand. , dan Vietnam.

Sangat disayangkan Pilar Perdagangan IPEF tidak tercapai pada Pekan Pemimpin Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) di San Francisco karena pertimbangan politik internal di Washington, DC. Namun mungkin ini saatnya bagi Indonesia untuk fokus pada penerapan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional atau RCEP secara penuh dan setia. Perjanjian tersebut ditandatangani pada 15 November 2020 antara Australia, Tiongkok, Jepang, Selandia Baru, Korea Selatan, dan sepuluh negara anggota ASEAN. Indonesia pertama kali memperkenalkan RCEP pada tahun 2011 kepada sesama anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN). Setelah mendapat dukungan dari seluruh mitra FTA ASEAN, perundingan RCEP diluncurkan pada bulan November 2012 di Phnom Phenh, Kamboja, dan perundingan substantif pertama dimulai pada bulan Mei 2013 di Brunei Darussalam.

READ  Timor Leste Berharap Bisa Bergabung dengan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara Saat Memimpin Indonesia Tahun 2023 - The Diplomat

Penerapan RCEP berlaku efektif sejak Juni 2023 untuk semua pihak kecuali Myanmar. Ini dianggap sebagai blok perdagangan terbesar karena ukurannya dalam hal pangsa RCEP dalam PDB global, perdagangan, investasi, pasar atau populasi. Beberapa analis memperkirakan bahwa hal ini akan memberikan keuntungan ekonomi yang signifikan bagi negara-negara penandatangan, mendorong pemulihan ekonomi, dan menarik kembali pusat gravitasi ekonomi ke Asia. Memang benar pentingnya RCEP secara strategis tidak dapat dianggap remeh mengingat ketegangan geopolitik saat ini. Dalam penilaian mereka terhadap perjanjian tersebut, Profesor Peter Petrie dan Profesor Michael Plummer menegaskan dalam Journal of the Brookings Institution pada bulan November 2020 bahwa RCEP akan menghubungkan sekitar 30% produksi dan populasi dunia, dan akan mencapai keuntungan yang signifikan dalam kondisi politik yang tepat: menambah $209 miliar per tahun pada pendapatan global dan $500 miliar dolar pada perdagangan global pada tahun 2030.

Membandingkan RCEP dan Perjanjian Komprehensif dan Progresif untuk Kemitraan Trans-Pasifik, atau CPTPP, Petrie dan Plummer juga berpendapat bahwa kedua perjanjian tersebut dapat mengimbangi kerugian global akibat perang dagang AS-Tiongkok, meskipun tidak bagi Tiongkok dan AS. Perjanjian-perjanjian ini akan memungkinkan perekonomian Asia Utara dan Tenggara menjadi lebih efisien dengan menghubungkan kekuatan mereka dalam teknologi, manufaktur, pertanian dan sumber daya alam. Meskipun RCEP tidak seketat CPTPP, kedua profesor tersebut yakin RCEP akan menstimulasi rantai pasokan di seluruh kawasan sekaligus memenuhi sensitivitas politik.

Dalam rangka meningkatkan posisinya dalam peta ekonomi global masa depan, Indonesia perlu mengembangkan agenda internal dan eksternal yang kuat untuk mewujudkan visi Tahun Emas Indonesia 2050. Hal ini tidak hanya memerlukan bauran kebijakan yang tepat untuk mengatasi permasalahan jangka pendek dan menengah. masalah dan tantangan jangka panjang, namun juga kepemimpinan yang kuat dengan perspektif global. Dia mengetahui jalannya, menunjukkan jalannya, dan memimpin jalannya.


Iman Pampagio adalah mantan Direktur Jenderal Perundingan Perdagangan Internasional Kementerian Perdagangan dan mantan Duta Besar Indonesia untuk Organisasi Perdagangan Dunia. Pendapat yang dikemukakan dalam artikel ini adalah pendapat penulis.

Tag: Kata Kunci: