POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Real Madrid memenangkan Liga Champions: Kemenangan bersejarah atas Borussia Dortmund menunjukkan mengapa mereka adalah raja Eropa |  berita sepak bola

Real Madrid memenangkan Liga Champions: Kemenangan bersejarah atas Borussia Dortmund menunjukkan mengapa mereka adalah raja Eropa | berita sepak bola

Borussia Dortmund akan bertanya-tanya bagaimana hal itu bisa terjadi, tetapi mereka hanya perlu bertanya kepada Bayern Munich. Manchester City mungkin juga akan memberikan simpati. Finalis yang kalah adalah mereka yang berada dalam kesulitan melawan Real Madrid.

Bayern mencapai menit ke-88 pada leg kedua semifinal Liga Champions di Bernabéu dan masih yakin mereka akan lolos ke Wembley. City melepaskan 33 tembakan di leg kedua perempat final tetapi kalah adu penalti.

Bagi Dortmund, momen datang dan pergi di 45 menit pertama final Liga Champions. Pasukan Edin Terzic melepaskan tujuh dari delapan tembakan mereka dari dalam kotak penalti. “Kami tidak bisa mencetak gol,” kata Terzic setelahnya. “Inilah kuncinya.”

Ada dua peluang, khususnya, yang akan Anda kejar. Karim Adeyemi berusaha mengecoh Thibaut Courtois namun peluang itu semakin sulit didapat. Niklas Volkrug telah mengalahkan kiper tetapi tidak masuk dalam daftar jauhnya. Itu adalah tiga menit sejarah.

Rasanya aneh ketika setiap nyaris kegagalan yang dialami Dortmund meningkatkan keyakinan bahwa Real Madrid akan menang. Inilah kendali mereka atas pikiran, dan inilah cengkeraman mereka pada cawan ini. Juara Eropa untuk kelima belas kalinya.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang mudah diakses

Gilles Davies dari Sky Sports dan Kafe Solhekol membahas performa memukau Real Madrid saat menjadi juara Eropa untuk ke-15 kalinya.

Tidak ada tim lain yang mampu mengangkat piala bahkan setengah dari jumlah tersebut. Hanya Milan, sepanjang sejarahnya, yang memenanginya lebih banyak dibandingkan dekade terakhir saja. Dortmund akan menyesal menyelesaikan pertandingan. Namun Madrid lah yang memastikan mereka akan melakukan hal tersebut.

READ  Senin pagi: Apakah Leclerc menang di Baku tanpa 20 putaran DNF?

Mereka terlihat pasif dalam jangka waktu yang lama, dan kesuksesan awal Dortmund menciptakan peluang di pertahanan Real Madrid. Hal ini akan membuat tim lain gelisah. Namun konsesi pun tidak akan mengurangi kepercayaan mereka. Bahwa Dortmund tidak mampu membuktikan dengan tegas.

Mereka mengatakan final harus dimenangkan, bukan dimainkan, dan ada cukup banyak pemenang kuat di skuad Madrid untuk mempertahankan fokus pada hadiah tersebut bahkan ketika tekanan meningkat. Dani Carvajal menerima penghargaan Man of the Match adalah hal yang sangat pantas.

Enam kemenangan Piala Eropa yang diraih Paco Gento adalah sebuah legenda, sebuah angka legendaris yang sepertinya tidak mungkin tercapai setelah seperempat abad berlalu tanpa ada tim yang memegang trofi tersebut. Di sana sekarang empat Para pemain di skuad Real Madrid telah memenangkannya enam kali.

Dua digabungkan untuk gol pembuka. Toni Kroos, dalam pertandingan klub terakhir dalam karirnya, memberikan umpan silang kepada Carvajal untuk ditanduk pulang. Bek sayap berusia 32 tahun itu terakhir kali mencetak gol di kompetisi ini sembilan tahun lalu. Namun kelompok pemain ini memiliki kebiasaan memilih momennya.

Toni Kroos merayakan kemenangan Real Madrid atas Borussia Dortmund pada final Liga Champions di Stadion Wembley.
gambar:
Toni Kroos merayakan kemenangan Real Madrid di final Liga Champions

Pikirkan Courtois. Itu adalah penampilan pertamanya di Liga Champions musim ini, dan dia kembali menjadi sorotan setelah empat penampilan – dan empat clean sheet – sejak pulih dari cedera lutut serius. Dia sempurna dan tidak terkalahkan lagi.

Jude Bellingham bekerja keras hampir sepanjang pertandingan, otot-ototnya meregang menandakan dia tidak sepenuhnya fit. Namun dia terus memberikan assist untuk gol kedua, dan terjatuh ke tanah sambil menangis kegirangan. Dia terus menggambarkan ini sebagai malam terbaik dalam kehidupan mudanya.

READ  Shelby Rogers mengharapkan ancaman pembunuhan setelah AS Terbuka kalah dari Emma Raducano | Kejuaraan Tenis AS Terbuka 2021

Pada usia 20 tahun, ia mungkin sudah masuk dalam peringkat pesepakbola Inggris terbaik, pemain terbaik di Jerman dan Spanyol, dan kini menjadi pemenang Liga Champions setelah musim debutnya yang pertama. Tentu saja terbantu jika Vinicius Junior ada di sana.

Pemain Brasil itu mencetak satu-satunya gol di final 2022 melawan Liverpool. Di sini, gol keduanya mengakhiri harapan kebangkitan Dortmund. Seperti Bellingham, dia tidak dalam kondisi terbaiknya tetapi dia tangguh. “Momentumnya telah berubah dan Anda tahu mengapa mereka bisa menjadi juara,” kata Terzic.

Mereka digantikan sebelum akhir, menerima sanjungan dari penonton. Duo ini kini menjadi salah satu pahlawan barisan depan dalam lanskap sepak bola Eropa yang tidak memiliki Lionel Messi dan Cristiano Ronaldo. Peraih Ballon d'Or pasti akan menggoda Vinicius.

Luka Modric telah memenangkan satu pertandingan. Di sini, pada usia 38 tahun, ia menjadi orang tertua yang tampil di final Liga Champions sejak Paolo Maldini memenangkan turnamen tersebut bersama Milan pada tahun 2007. Manajer Milan pada hari itu 17 tahun lalu? Carlo Ancelotti, tentu saja.

Apa yang bisa kita katakan tentang seorang pelatih yang gaya sederhananya masih memungkiri pencapaian besarnya? Kini, setelah memenangkan trofi ini sebanyak tujuh kali, dua kali sebagai pemain dan lima kali rekor independen sebagai pelatih, ia terus mencari jalan.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang mudah diakses

Saksikan para pendukung Real Madrid merayakan kemenangan mereka di Liga Champions di Bernabéu

Sebuah tim pemenang dipimpin oleh pemenang utama? Intervensi diperlukan saat ini. Yang dia butuhkan hanyalah penyesuaian taktis yang halus di babak pertama untuk membantu mengubah momentum pertandingan sesuai keinginannya. Ancelotti mengatakan: “Pada akhir babak pertama kami sangat tenang.

READ  Stefanos Tsitsipas mengatakan dia "berlatih lebih dari sebelumnya" meskipun performanya buruk

“Saya tidak perlu marah. Saya perlu mengklarifikasi beberapa hal. Sudah jelas bagaimana Dortmund ingin bermain. Kami kehilangan keseimbangan dan harus mengatur transisi mereka dengan lebih baik. Kami pikir mengubah sistem akan lebih baik bagi kami, lebih dari itu.” pemain di lini tengah.”

Sebuah gol dari bola mati di sini dan umpan nyasar dari Dortmund sudah cukup untuk mencapai final lainnya. Hasilnya adalah Sir Alex Ferguson tetap menjadi manajer terakhir yang mengalahkan Real Madrid di final Eropa – bersama Aberdeen selama lebih dari 40 tahun.

Terzic gagal, dan Dortmund gagal. Pendukung mereka telah membentangkan spanduk sebelum kick-off. Bunyinya: “Kami telah kembali ke kota untuk mencuri mahkota.” Namun raja-raja Eropa tetap bertahan, dan kedudukan Real Madrid di singgasana menjadi lebih jelas dari sebelumnya.