POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

RCEP akan mulai berlaku pada hari pertama tahun 2022

Setelah perjanjian mulai berlaku, lebih dari 90 persen perdagangan barang dagangan antara anggota yang telah menyetujui perjanjian akan dikenakan tarif nol.

RCEP ditandatangani pada 15 November 2020 oleh 15 negara Asia-Pasifik – 10 anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), China, Jepang, Republik Korea, Australia dan Selandia Baru – setelah delapan tahun negosiasi yang dimulai tahun 2012.

Perjanjian tersebut pada awalnya mulai berlaku di 10 negara yang telah menyerahkan instrumen ratifikasi kepada Sekretariat ASEAN.

Mencakup hampir sepertiga dari populasi dunia dan mewakili sekitar 30 persen dari PDB global, blok perdagangan bebas yang baru bertujuan untuk memfasilitasi perdagangan dan investasi di kawasan Asia-Pasifik, dan mempromosikan globalisasi ekonomi.

Dengan aturan perdagangan yang optimal antara kedua penandatangan, prosedur yang disederhanakan dan keterbukaan yang lebih luas di sektor perdagangan dan investasi jasa, Program Kerjasama Ekonomi Perdagangan akan membawa manfaat nyata bagi negara-negara anggota.

China akan sepenuhnya menerapkan komitmen perjanjian RCEP dan mengarahkan pemerintah daerah, industri, dan perusahaan untuk lebih memanfaatkan peluang terbuka, menurut Kementerian Perdagangan.

Kementerian mengatakan negara itu akan secara aktif bekerja dengan anggota lain untuk membangun mekanisme RCEP menjadi platform utama untuk kerja sama ekonomi dan perdagangan di Asia Timur.

RCEP memungkinkan China dan Jepang untuk membangun kemitraan perdagangan bebas langsung dengan tarif pada 86 persen produk dari Jepang dan 88 persen produk dari China akhirnya turun menjadi nol.

“Kesepakatan RCEP, yang dicapai pada saat yang sulit dengan tantangan COVID-19 dan sentimen anti-globalisasi, akan memimpin babak baru globalisasi ekonomi dengan mempromosikan perdagangan bebas,” kata Wei Jianguo, pakar terkemuka di China yang berbasis di Beijing. Pusat Pertukaran Ekonomi Internasional.

READ  Singapura menjadi negara pertama yang meratifikasi perjanjian RCEP - Asia Tenggara

Dia mengatakan RCEP dapat secara signifikan mengurangi biaya perdagangan di kawasan, meningkatkan daya saing produk, menciptakan lebih banyak peluang bisnis untuk bisnis, dan memberikan lebih banyak pilihan dan manfaat bagi konsumen.

Sebuah studi dari Asian Development Bank mengharapkan RCEP memberikan kontribusi yang signifikan terhadap pemulihan ekonomi pascapandemi di Amerika Utara Asia Pacific wilayah dan dunia.

Pada tahun 2030, pendapatan anggota akan meningkat sebesar 0,6 persen, menambahkan $ 245 miliar per tahun ke pendapatan regional dan 2,8 juta pekerjaan untuk pekerjaan regional, menurut penelitian tersebut.

Xinhua