POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Asia mengincar blok perdagangan RCEP yang berfokus pada China karena berusaha untuk pulih dari virus corona

Anggota blok perdagangan Asia yang berfokus pada China Berlaku pada 1 Januari Mereka berharap inisiatif, yang mencakup sekitar sepertiga dari perdagangan global dan aktivitas bisnis, akan membantu mendorong pemulihan mereka dari pandemi.

15 anggota Kemitraan ekonomi regional dan komprehensif Ini termasuk Cina, Jepang, Korea Selatan dan negara-negara Asia lainnya. Tidak termasuk Amerika Serikat atau India.

Perjanjian tersebut menurunkan tarif pada ribuan produk, menyederhanakan prosedur perdagangan dan memberikan manfaat timbal balik bagi negara-negara anggota. Ini juga memperhitungkan isu-isu seperti e-commerce, kekayaan intelektual dan pengadaan pemerintah.

Tetapi ia memiliki persyaratan tenaga kerja dan lingkungan yang kurang ketat daripada yang diharapkan dari negara-negara di Uni Eropa atau Kemitraan Trans-Pasifik yang lebih kecil, yang mencakup banyak negara yang sama, tetapi bukan China.

RCEP diharapkan dapat meningkatkan perdagangan di kawasan ini sebesar 2 persen — $42 miliar — dengan meningkatkan perdagangan dan juga mengalihkan perdagangan dengan mengubah aturan tarif, kata para ahli.

Kesepakatan itu merupakan kudeta bagi China – sejauh ini merupakan pasar terbesar di kawasan itu, dengan lebih dari 1,3 miliar orang.

Bantuan tambahan akan dibutuhkan: Penguncian, penutupan perbatasan, karantina wajib, dan pembatasan lainnya telah membuat jutaan orang kehilangan pekerjaan mereka, sementara juga berkontribusi pada gangguan manufaktur dan pengiriman yang melumpuhkan rantai pasokan di seluruh dunia.

Negara-negara yang telah menghadapi wabah virus virus Omicron yang menyebar dengan cepat telah menahan langkah baru-baru ini untuk membuka kembali perjalanan internasional.

Ekonomi regional mengalami kontraksi 1,5 persen pada tahun 2020. Dan mereka mundur, dengan Bank Pembangunan Asia memperkirakan pertumbuhan 7 persen tahun ini – didukung oleh angka yang rendah tahun lalu. Namun tahun depan pertumbuhan diperkirakan melambat menjadi 5,3 persen.

READ  Perjanjian perdagangan terbesar di dunia mulai berlaku sebagai dorongan bagi ekonomi global

Pandemi telah memperlambat kemajuan dalam meratifikasi kesepakatan perdagangan untuk beberapa negara.

China adalah negara pertama yang meratifikasi RCEP pada April, setelah ditandatangani pada November 2020 dalam pertemuan virtual para pemimpin dari 15 negara anggotanya. Indonesia, Malaysia, dan Filipina belum melakukannya, meski diharapkan segera meratifikasinya.

Myanmar, yang pemerintahannya digulingkan oleh militer pada 1 Februari, telah meratifikasi kesepakatan itu, tetapi itu menunggu persetujuan dari anggota lain.

Wakil Menteri Perdagangan China Ren Hongbin mengatakan pada hari Kamis bahwa Beijing sangat siap untuk blok perdagangan baru, setelah memenuhi 701 “komitmen yang mengikat” kepada RCEP.

“RCEP sangat penting dalam membangun pola pembangunan baru dan tonggak dalam pembukaan ekonomi kita,” kata Ren, menurut transkrip konferensi pers di situs web kementerian.

Dia mengatakan blok itu akan membawa ekonomi anggota lebih dekat dan “secara signifikan meningkatkan kepercayaan pada pemulihan ekonomi dari pandemi.”

RCEP China menarik bagi negara-negara berkembang lainnya karena menurunkan hambatan perdagangan barang-barang pertanian, barang-barang manufaktur dan komponen, yang merupakan sebagian besar ekspor mereka.

Ia mengatakan sedikit tentang perdagangan jasa dan akses perusahaan untuk beroperasi di ekonomi masing-masing, yang diinginkan Amerika Serikat dan negara-negara maju lainnya.

RCEP awalnya seharusnya mencakup sekitar 3,6 miliar orang. Tidak termasuk India – yang telah ditarik – masih mencakup lebih dari dua miliar orang dan hampir sepertiga dari semua kegiatan komersial dan komersial.

Perjanjian AS-Meksiko-Kanada, versi modifikasi dari Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara di bawah mantan Presiden AS Donald Trump, mencakup sedikit aktivitas ekonomi tetapi kurang dari sepersepuluh populasi dunia.

Uni Eropa dan Kemitraan Komprehensif dan Progresif Trans-Pasifik, versi revisi dari perjanjian yang ditolak Trump, juga berukuran lebih kecil. RCEP mencakup enam dari 11 anggota CPTPP yang tersisa.

READ  Saham Eropa mendekati level rekor didukung oleh hasil yang kuat

Seperti kesepakatan bisnis lainnya, RCEP memiliki kritik.

Dalam dengar pendapat legislatif yang baru-baru ini ditayangkan di YouTube, pejabat pemerintah mendesak anggota parlemen Indonesia untuk meloloskan RCEP, salah satu dari tiga pengaturan bisnis simpanan.

RCEP akan meningkatkan PDB dan mengurangi angka kemiskinan. Ini akan membuka lebih banyak akses pasar untuk ekspor kita dan memperluas sumber input yang diperlukan yang akan meningkatkan daya saing sektor manufaktur dan eksportir kita.

Ramon Lopez, Menteri Perdagangan dan Industri Filipina

Tetapi Eli Reshmat Yassin, anggota komite yang membidangi pertanian, lingkungan, kehutanan, dan kelautan, mempertanyakan kepada Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi tentang kebijaksanaan partisipasi Indonesia, mencatat bahwa India telah menarik diri sebagian besar karena kekhawatiran bahwa impor China akan membanjiri negaranya. pasar. .

Lotfy mengatakan RCEP akan membantu meningkatkan ekspor dan menarik arus masuk tambahan hingga $1,7 miliar dalam investasi asing pada tahun 2040.

Menteri Perdagangan dan Industri Filipina Ramon Lopez mengatakan dia mengharapkan anggota parlemen di sana untuk meratifikasi perjanjian pada Januari, setelah waktu habis untuk menyelesaikannya pada Desember.

Pada saat itu, pemerintah sedang sibuk menangani dampak dari topan yang melanda pada 16 Desember, menewaskan 375 orang dan meninggalkan ratusan ribu tanpa tempat tinggal yang layak.

Konglomerat perdagangan itu diperkirakan akan membuka banyak pekerjaan di sektor jasa bagi para pekerja di negara-negara anggota – sebuah daya tarik besar bagi negara-negara seperti Filipina yang sangat bergantung pada remitansi pekerja migran.

“RCEP akan meningkatkan PDB dan mengurangi angka kemiskinan. Ini akan membuka lebih banyak peluang akses pasar untuk ekspor kita dan memperluas sumber input yang dibutuhkan yang akan meningkatkan daya saing sektor manufaktur dan eksportir kita,” kata Mr. Lopez.

READ  Indonesia akan melakukan uji jalan B40 pada bulan Februari - Regulasi

“Tidak ada alasan dan tidak ada logika untuk tidak meratifikasi RCEP,” katanya, seraya menambahkan bahwa kegagalan untuk melakukannya akan menjadi “bencana” karena investor cenderung mendukung negara-negara dalam blok perdagangan.

Diperbarui: 1 Januari 2022, 3:30