POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Raul, penipuan terbesar di Iker Casillas

Deskripsi Presiden Real Madrid Florentino Perez Iker Casillas dan Raul Gonzalez “penipuan terbesar” dalam sejarah klub dalam rekaman audio dari tahun 2006 yang bocor pada hari Selasa.

Perez, yang kembali sebagai presiden Real Madrid pada 2009, berbicara setelah meninggalkan jabatannya untuk pertama kalinya, keputusan yang dia katakan dalam rekaman audio yang bocor sebagian tergantung pada Raul.

– Anda tidak memiliki ESPN? Dapatkan tiket instan

Casillas dan Raul keduanya meninggalkan klub selama masa jabatan kedua Perez tetapi kembali setelah pensiun sebagai pemain. Casillas bekerja di Yayasan Real Madrid dan Raul adalah pelatih tim kedua, Castilla.

“Dia tidak cukup bagus untuk menjadi penjaga gawang Real Madrid, apa yang Anda ingin saya katakan?” Perez mengatakan tentang Casillas dalam audio yang pertama kali muncul di kerahasiaan. “Tidak. Tidak pernah.

“Ini kesalahan besar yang kami buat. Apa yang terjadi adalah— [broken audio] Mereka memujanya, mereka ingin berbicara dengannya… Entahlah. Mereka banyak membelanya. Tapi, yah, dia adalah salah satu penipu terbesar di Madrid. Yang kedua adalah Raul. Dua trik terbesar di Madrid adalah pertama Raul dan kemudian Casillas.

“[Zinedine] Zidane adalah pria yang hebat. Dan [David] Beckham dan Ronaldo…tapi ada orang lain yang berpikir begitu…untuk melihat. Raul adalah orang jahat.

“Dia pikir Madrid adalah miliknya dan menggunakan semua yang ada di Madrid, mengembangkan segalanya untuk keuntungannya sendiri. Dia dan agennya. Mereka bertanggung jawab atas Madrid yang tidak bekerja dengan baik.

“Dengar, saya pergi, antara lain, karena dia. Karena, sekarang dia menganggap waktunya sudah habis, dia berkata: ‘Sebelum saya pergi, saya akan menghancurkan Madrid.'” Dia adalah orang negatif, dia menghancurkan Real Madrid dan melemahkan semangat para pemain sehingga orang-orang berkata: “Itu karena Real Madrid yang buruk, bukan Raul. Mengerikan betapa buruknya orang ini.”

READ  Pria Indonesia dengan Covid menyamar sebagai istri di pesawat Citilink untuk terbang

Selasa nanti, Madrid mengeluarkan pernyataan atas nama Perez Di mana ia mengklaim bahwa kebocoran itu karena partisipasinya dalam mempromosikan proyek Liga Eropa yang gagal baru-baru ini.

“Mengingat cerita di El Confidencial, di mana komentar telah dikaitkan dengan saya, saya pikir perlu untuk mengklarifikasi:

“Komentar itu muncul dalam percakapan dengan Dr. José Antonio Bilan, yang telah mencoba menjualnya selama bertahun-tahun tanpa hasil. Anehnya, mengingat waktu yang telah berlalu, hari ini muncul di El Confidencial.

“Komentar diambil dari konteks di mana mereka dibuat. Dan bahwa mereka sedang direproduksi sekarang, bertahun-tahun kemudian, saya pikir itu karena peran saya sebagai salah satu promotor Liga Europa.

“Saya telah menempatkan kasus ini di tangan pengacara yang sedang mempelajari kemungkinan tindakan hukum.”

Raul meninggalkan Real Madrid pada 2010 setelah 18 tahun di klub, dan bermain untuk Schalke 04, Al Sadd dan New York Cosmos sebelum kembali sebagai pelatih pada 2018. Dia melatih tim cadangan klub pada tahun berikutnya.

Dengan 323 gol, dia adalah pencetak gol terbanyak Madrid sepanjang masa ketika dia meninggalkannya, meskipun dia telah menyusulnya. Cristiano Ronaldo, yang mencetak 450 gol dalam 11 tahun di Bernabéu.

Namun, Raul masih menjadi pemain standar klub. Mantan pemain internasional Spanyol itu membuat 741 penampilan untuk tim utama.

Casillas berada di urutan kedua setelah Raul, setelah berpartisipasi dengan Madrid sebanyak 725 kali. Mantan penjaga gawang itu bergabung dengan akademi klub pada 1990 dan pergi setelah 25 tahun, bergabung dengan Porto pada 2015 sebelum pensiun pada 2020 karena masalah jantung.