POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Ratusan lagu saya bisa dirilis setelah kematian saya.”

“Ratusan lagu saya bisa dirilis setelah kematian saya.”

Damon Albarn telah menyampaikan pemikirannya tentang penggunaan kecerdasan buatan oleh The Beatles dalam single baru mereka “Now Andthen”, menjelaskan bahwa dia dapat membayangkan hal ini terjadi pada materinya sendiri suatu hari nanti.

The Beatles merilis single “terakhir” mereka awal bulan lalu, lagu terakhir yang menampilkan semua anggota asli Fab Four. Lagu ini menduduki puncak tangga lagu enam dekade setelah single pertamanya.

“Now and Then” diambil dari demo tape yang direkam oleh mendiang rekan bandnya John Lennon. Dengan bantuan kecerdasan buatan, vokal penulis lagu diangkat dari rekaman awal dan memungkinkan Paul McCartney dan Ringo Starr menyelesaikan lagunya.

Pentolan Blur, Albarn, kini telah membuka pemikirannya tentang proses tersebut dengan majalah Prancis Les InrocoptablesDia yakin teknik yang sama bisa diterapkan pada suaranya suatu hari nanti.

“Awalnya, John Lennon sendirian di apartemennya sambil menyanyikan sebuah lagu,” katanya tentang “Now and Then.” Arsip Tidak Resmi Damon AlbarnTerjemahan Inggris. “Saya rasa ini tidak dimaksudkan untuk mencapai tingkat eksposur seperti ini. Tapi tahukah Anda, ini adalah kesempatan bagus untuk semua orang. Saya dengar beberapa koleksinya akan diterbitkan ulang. Jadi ini mungkin bukan yang terakhir.”

Dia melanjutkan: “Ini masalah skala: jika cukup banyak orang yang tertarik, ratusan lagu saya bisa dirilis secara anumerta, termasuk lagu-lagu yang tidak pernah ingin saya rilis. Tapi tahukah Anda, senang mendengar suara John.”

NME Dia mengunjungi kantor pusat Apple Corps di London menjelang peluncuran “Now And Then” untuk mempelajari lebih lanjut tentang proses kecerdasan buatan yang awalnya memecah belah media sosial.

Sebuah mini-dokumenter tentang lagu tersebut mengungkapkan bahwa Yoko Ono menyerahkan rekaman demo Lennon pada tahun 1994, sebelum McCartney, Starr dan George Harrison membawa mereka ke studio untuk mendapatkan kembali apa yang mereka bisa dan menyelesaikannya.

READ  Christopher Nolan mengatakan film Oppenheimer adalah film "paling sukses" dalam kariernya

Meskipun Starr mencatat bahwa suara Lennon “disembunyikan” di lagu tersebut, mereka mampu menyelamatkan suara dan piano Lennon menggunakan teknologi AI yang sama yang digunakan Jackson untuk membuat lagu tersebut. kembali Serial dokumenter yang berfokus pada percakapan individu dalam rekaman arsip.

Di tempat lain dalam wawancara Albarn baru-baru ini dengan majalah Prancis, dia menyatakan dirinya “marah” pada Rolling Stones karena tidak pernah “berkontribusi” untuk Hackney – setelah menamai album baru mereka “Hackney Diamonds” – dan “perwujudan” Sidney Sweeney dalam video musik untuk single utama “Marah” “.

Wawancara yang sama juga memperlihatkan pentolan Gorillaz itu mengatakan sudah waktunya untuk “mengakhiri” Blur lagi, menyatakan bahwa itu “terlalu berlebihan bagi saya”.