POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Rasa Indonesia”, rendang, lazim ditemui pada Hari Raya Idul Fitri

“Rasa Indonesia”, rendang, lazim ditemui pada Hari Raya Idul Fitri

JAKARTA: Anthony Bourdain hanya membutuhkan satu gigitan rendang, hidangan daging terkenal di Indonesia, untuk menyatakan: “Saya bisa memakannya sepanjang hari.”

Koki dan pendongeng terkenal dunia ini mengunjungi Indonesia untuk episode acara perjalanan Parts Unknown tahun 2018, yang dimulai di sebuah restoran yang menyajikan hidangan tradisional dari Sumatera Barat.

Setelah mencicipi rendang, adegan beralih ke Bourdain yang mencoba sajian lain – seperti yang dilakukan orang Indonesia, karena hanya sedikit yang bisa menolak rasanya yang kaya dan aromatik.

Manis, pedas, dan asin sekaligus, hidangan daging lezat yang dimasak perlahan ini biasanya disajikan pada acara-acara khusus, seperti pernikahan, makan malam dengan tamu penting, dan lebaran – sebutan Indonesia untuk Idul Fitri, yang menandai berakhirnya tahun. Idul Fitri. Ramadan.

“Bumbu yang digunakan untuk membuat rendang banyak sekali. Ada cabai merah, bawang merah, bawang putih, cengkeh, jintan, adas bintang, lalu jahe, lengkuas…tapi bahan utamanya santan.”

“Biasanya saya masak rendang enam jam, itu minimalnya. Tidak boleh kurang dari itu.”

Waktu memasak memastikan daging—biasanya daging sapi—empuk. Minyak dan sarinya akan keluar setelah dua jam, tetapi daging membutuhkan waktu lebih lama untuk menyerap bahan-bahannya dan mencapai kekentalan yang diinginkan.

“Harus dibuat dengan api kecil, lalu diaduk terus setiap dua menit sekali,” kata Widianto, “Biarkan santannya meresap ke dalam daging.”

Beberapa catatan tertulis paling awal tentang rendang berasal dari awal abad ke-16, ketika para pedagang dari kelompok etnis Minangkabau di Sumatera Barat mulai berdagang dengan pulau-pulau lain dan perlu mengawetkan makanan untuk pelayaran laut jarak jauh.

Kata “rendang” berasal dari “marandang”, yaitu teknik memasak lambat yang membuat daging bisa disimpan lama.

READ  Jumlah korban tewas akibat gempa bumi di Jepang meningkat menjadi 55 orang seiring dengan bergabungnya tentara dalam upaya bantuan

Secara resmi diakui oleh pemerintah Indonesia sebagai salah satu dari lima hidangan nasional negara tersebut, dan termasuk dalam 50 Makanan Terbaik di Dunia versi CNN.

“Rasanya unik dan kaya, dan ini yang terbaik,” kata Khairisi Sihdi, penduduk asli Sumatera Barat yang tinggal di ibu kota Indonesia.

“Di rumah, kami pasti memilikinya.”

Bagi banyak orang, kuahnya sendiri memberikan tekstur dan rasa rendang yang utuh, menjadikannya makanan yang sangat menenangkan, yang selalu didambakan masyarakat Indonesia, di mana pun mereka berada.

“Tanpa daging pun, kita cukup menyantapnya dengan nasi dan rasanya enak sekali,” kata Elva Korniyati, juga warga Jakarta.

“Rendang adalah cita rasa Indonesia.”