POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rantai pasokan ASEAN terganggu karena variabel delta meningkat

BANGKOK / TOKYO – Wabah virus corona yang dipicu delta di seluruh Asia Tenggara memberi tekanan pada bisnis di kawasan itu dan mengganggu rantai pasokan global.

Toyota dulu terpaksa menghentikan operasi Di ketiga pabriknya di Thailand, secara bertahap mulai 20 Juli. Keputusan itu muncul setelah peningkatan kasus COVID-19 di antara pemasok, yang membuat pembuat mobil Jepang tidak dapat membeli suku cadang. Jadwal reboot masih belum pasti.

“Epidemi di Thailand lebih serius dari yang saya harapkan,” kata Noriaki Yamashita, presiden cabang Thailand Toyota Motor Corporation. ‘Industri otomotif sangat terpengaruh.’

Meningkatnya jumlah kasus telah memukul Thailand dan negara-negara Asia Tenggara lainnya dengan keras, mendorong mereka untuk memberlakukan pembatasan pergerakan yang lebih ketat. Lockdown yang dimulai di Bangkok dan kota-kota lain di kawasan itu pada Juni telah diperpanjang hingga akhir Agustus.

Meskipun aktivitas pabrik diizinkan di Thailand, wabah di pabrik dapat menyebabkan penutupan sementara yang diamanatkan oleh negara. Mengingat keadaan, Honda Motor Co telah memilih untuk menangguhkan operasi di satu pabrik selama tiga hari sampai Kamis.

Di Malaysia, ibu kota, Kuala Lumpur, dan wilayah lain terus melewati pembatasan bisnis. Prosedur di sana membatasi jumlah industri yang dapat terus melakukan operasi serta jumlah karyawan yang dapat bekerja di lokasi.

Sementara itu, pembatasan pergerakan Indonesia yang diberlakukan di pulau Jawa dan Bali diperpanjang hingga Senin. Wabah di seluruh negeri membanjiri rumah sakitnya. Ekspatriat dan keluarganya telah kembali ke negara asalnya.

Misalnya, Toshiba telah memerintahkan karyawan Jepang yang tinggal atau berkunjung ke Indonesia untuk bekerja dari rumah. Konglomerat teknologi juga mengizinkan para pekerja ini untuk kembali ke Jepang jika mereka mau.

READ  China dapat mencapai kekebalan kawanan terhadap Covid-19 pada akhir tahun

Di Vietnam, perintah tinggal di rumah diberlakukan di Hanoi dan Kota Ho Chi Minh, mengganggu industri logistik. Di Filipina, penguncian yang memengaruhi wilayah metropolitan Manila mulai berlaku pada hari Jumat, berdasarkan tingkat paling ketat dalam sistem peringatan empat tingkat negara itu dan memperkuat kontrol pergerakan di seluruh ibu kota.

Semua pembatasan ini berdampak pada penjualan bisnis. Toyota pekan lalu memperkirakan bahwa penjualan mobil di Thailand, salah satu pasar mobil terbesar di Asia Tenggara, akan tumbuh hanya 1% untuk tahun ini mencapai 800.000 kendaraan.

Perkiraan baru ini sangat kontras dengan perkiraan pertumbuhan 7-14% pada awal tahun. Volume penjualan yang berkurang akan mewakili kontraksi 20% dibandingkan dengan 2019 sebelum pandemi.

Dengan ukuran apa pun, perusahaan multinasional yang beroperasi di wilayah tersebut sedang berjuang dengan kontraksi parah dalam aktivitas bisnis.

Panasonic memproduksi komponen elektronik dan peralatan rumah tangga di Asia Tenggara. Pada minggu lalu, fasilitasnya di Indonesia memiliki kurang dari setengah kapasitas normalnya, dan operasinya di Malaysia memiliki kurang dari 60% staf.

Sementara Panasonic mempertahankan produksi di pusat-pusat utama, perusahaan melaporkan bahwa mereka telah menangguhkan operasi di sejumlah pabrik.

“Izin untuk beroperasi dikeluarkan setiap minggu,” jelas Hirokazu Umeda, Chief Financial Officer Panasonic. Perusahaan seperti pabrikan Jepang tidak punya pilihan selain tetap fleksibel dan melakukan penyesuaian jadwal produksi berdasarkan permintaan pemerintah.

Pabrik Nikon di provinsi Ayutthaya, Thailand, tempat pembuatan kamera digital dan lensa yang dapat diganti, telah berhenti beroperasi selama enam hari hingga 25 Juli karena wabah tersebut. Semua karyawan menjalani tes PCR.

Untuk memperumit masalah, jumlah orang yang datang secara langsung untuk bekerja telah menurun, sebagian karena orang perlu dikarantina ketika mereka melakukan kontak dekat dengan mereka yang telah dinyatakan positif. Nikon menata ulang produksinya dengan memprioritaskan lini dengan pengiriman terbanyak.

READ  Malaysia membela pertemuan utusan Myanmar dengan junta setelah mendapat reaksi keras

Banyak perusahaan menanggapi kendala dengan berfokus pada aliran rantai pasokan yang berkelanjutan. Hoya, pembuat lensa Jepang, berencana untuk memperluas tenaga kerja di pabriknya di Thailand dan Vietnam sebesar 10-20%.

Saat ini, jika seorang pekerja terinfeksi, pekerja lain yang bekerja pada periode yang sama harus mengisolasi diri di rumah. Hal ini menyebabkan aktivitas pabrik Hoya di Thailand dan Vietnam turun rata-rata sekitar 10%. Perusahaan mempertahankan lebih banyak karyawan untuk mengkompensasi ketidakhadiran.

Jepang merasakan dampak dari gangguan tersebut karena bahan-bahan yang dibuat di Asia Tenggara juga diekspor ke negara tersebut. Perusahaan Jepang terus mengalihkan energi mereka selama bertahun-tahun ke kawasan ini, sehingga negara-negara yang berafiliasi dengan ASEAN menyumbang sekitar 16% dari total impor Jepang berdasarkan nilai tahun lalu.

Karena rantai pasokan yang ditangguhkan di Vietnam, Toyota telah memutuskan untuk menangguhkan tiga pabrik di Prefektur Aichi Jepang. Honda akan menutup pabrik Suzuka di Prefektur Mie selama tujuh hari bulan ini karena penundaan pasokan dari Indonesia dan tempat lain.

Dengan demikian, perusahaan semakin membunyikan alarm untuk apa yang ada di toko, dengan rencana kesinambungan bisnis mendapatkan minat baru.

“Sulit untuk memprediksi dampak epidemi pada produksi, penjualan, dan rantai pasokan,” kata Hiroki Totoki, wakil presiden eksekutif Sony Group.