POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dua perawat Venezuela yang menjadi malas dan kembali sehat di penampungan rumah – Lingkungan

Juan Carlos Rodriguez dan istrinya Heidi sedang membawa salah satu anjing mereka ke dokter hewan di Venezuela tahun lalu ketika mereka menemukan seekor kemalasan di jalan yang jatuh dari kabel listrik setelah tampaknya terkejut.

Mereka membawa kemalasan tenggorokan coklat – umum di beberapa bagian Amerika Selatan dan Tengah – ke dokter hewan dan berhasil menyelamatkannya, meskipun hewan itu kehilangan dua kaki belakang dan cakar lengan kirinya.

Mereka menamainya Chuwie setelah karakter berbulu Star Wars Chewbacca dan memutuskan untuk membuka tempat perlindungan bagi hewan yang terancam punah di rumah mereka di pinggiran subur ibukota Venezuela, Caracas.

Hewan terkenal yang bergerak lambat mendapatkan makanan dan perlindungan dari pemangsa dengan menghabiskan waktu mereka di hutan tropis. Tetapi mereka rentan terhadap serangan atau cedera ketika berada di luar lingkungan itu.

Chuwie the Gentleman Rescue Center sejauh ini telah merehabilitasi lebih dari 40 sloth dan mengembalikannya ke alam liar.

“Kami ingin menjadi kungkang NASA,” kata Heidi Rodriguez, mengacu pada badan antariksa AS, menjelaskan rencana untuk melakukan penelitian tentang kungkang karena terbatasnya pengetahuan tentang hewan di Venezuela.

Tak satu pun dari mereka adalah dokter hewan, tetapi mereka telah belajar untuk memberikan perawatan dengan bantuan pelatihan online dari para ahli di Chili dan Kosta Rika.

Mereka berharap untuk menyisihkan 400 meter persegi (4.306 kaki persegi) dari 1.100 meter persegi (11.840 kaki persegi) properti mereka pada pertengahan tahun depan sehingga mereka dapat merawat 50 sloth sekaligus.

Kebutuhan dana terbatas karena kungkang umumnya memakan daun. Teman-teman dokter hewan di Chili mengirimi mereka sumbangan obat-obatan.

Cedera Chuwie berarti dia tidak bisa bertahan hidup di alam liar, jadi dia tinggal sebagai hewan peliharaan di rumah dua lantai Rodriguez di San Antonio de Los Altos – pinggiran Caracas yang dikelilingi oleh hutan lebat yang merupakan habitat alami bagi kungkang.

READ  Diplomasi vaksin China terbayar dengan memperkuat hubungan di Asia Tenggara - SupChina

Sloth lain yang akan kembali ke alam liar menerima nomor alih-alih nama karena keluarga Rodriguez tidak ingin mereka terbiasa dengan orang.

Enam spesies sloth hidup di Amerika Tengah dan Selatan, menurut Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang mengatakan habitat alami mereka telah terganggu oleh deforestasi dan degradasi hutan tropis.

Hanya kungkang kerdil berjari tiga, spesies bradypus pygmaeus yang hidup di Panama, yang terancam punah, menurut badan PBB.

Juan Carlos Rodriguez mengatakan tidak ada jumlah sloth di Venezuela. Kementerian Informasi tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Keluarga Rodriguez baru-baru ini menghabiskan sembilan hari memberikan perawatan kepada seekor kemalasan “43” karena cedera mata dan infeksi pernapasan setelah keluarga terdekat menemukannya di tempat parkir gedung mereka.

Pada tanggal 30 Juli, mereka mengendarai sloth ke-43 – seekor betina dengan berat 4,1 kg (sembilan lb) – ke dalam hutan di tepi properti mereka dan melihatnya berlari melalui semak-semak.