POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Raksasa teknologi sedang memakan raja chatbot

Raksasa teknologi sedang memakan raja chatbot

Konsekuensinya baik bagi perusahaan teknologi lama, tidak baik bagi masyarakat. Google, Amazon.com Inc., dan Meta Platforms Inc. milik Alphabet Inc. hampir pasti akan terlibat. Mereka mengincar startup AI dan mencari cara untuk memanfaatkan bakat mereka tanpa menimbulkan kemarahan regulator antimonopoli. Microsoft, melalui kesepakatan perekrutan dan lisensi yang tidak biasa dengan Infleksi, memberi mereka satu pedoman untuk diikuti. Alasan lainnya adalah kemitraan berbasis investasi: Minggu lalu, Amazon menyelesaikan investasinya sebesar $4 miliar di Anthropic, yang mengikat pembuat chatbot Claude untuk menggunakan pusat data dan chip Amazon.

Akibat dari keterlibatan yang terus-menerus ini adalah terjadinya konsentrasi kekuasaan yang lebih meresahkan di antara para raksasa teknologi, yang terus mengambil keputusan desain besar seputar AI secara tertutup.

Untungnya, ada kekuatan penyeimbang yang mendapatkan momentum: AI open source. Jangan bingung membedakannya dengan OpenAI, yang menjaga rahasia mekanisme ChatGPT. Sebaliknya, hal ini merujuk pada mereka yang mengambil jalur berbeda dan menjadikan cara kerja model AI mereka transparan kepada publik dan bebas digunakan.

Awal bulan ini, misalnya, Elon Musk mengatakan perusahaan kecerdasan buatannya xAI akan melakukan open source chatbot-nya, yang dikenal sebagai Grok. AI open source tidak menguntungkan, dan kualitas model tersebut masih lebih rendah dibandingkan OpenAI dan Google, namun mereka terus mengejar ketinggalan. Mungkin tidak mengejutkan, banyak perusahaan yang mendorong demokratisasi AI berbasis di Perancis, negara yang egalitarianisme dan keunggulan olahraganya.

READ  Tidak Ada Lagi Tebakan: Teknik Terbaik dalam Golf