POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Raksasa teknologi China Baidu menguji air yang kotor dengan aplikasi baru

Beijing: Raksasa teknologi China Baidu pada 27 Desember mengambil langkah pertamanya ke industri metaverse dengan meluncurkan aplikasi realitas virtual, yang ingin menguji air dalam apa yang dilihat banyak orang sebagai tahap selanjutnya dalam evolusi internet.

Perusahaan yang berbasis di Beijing ini bergabung dengan merek seperti Nike dan Ferrari dengan tergesa-gesa untuk mencoba barang virtual dengan latar belakang prediksi bahwa metaverse suatu hari nanti akan diambil alih oleh jaringan saat ini.

Perusahaan, yang dijuluki Google Cina, mengadakan konferensi di dalam dunia maya dari aplikasi barunya zirang, yang berarti “Tanah Harapan”. Dapat diakses dari smartphone, komputer atau melalui kacamata virtual reality.

Itu diadakan di depan salah satu pendiri dan CEO Baidu Robin Li dan penonton avatar 3D.

Namun, platform ini masih dalam masa pertumbuhan, dan Ma Jie, wakil presiden di Baidu, mengatakan kepada wartawan di acara sebelumnya bahwa peluncuran penuhnya bisa memakan waktu hingga enam tahun, menurut CNBC.

zirang Ini memungkinkan pengguna untuk membuat karakter digital dan berinteraksi dengan pengguna lain di dunia 3D, misalnya kota fiksi.

Baidu mengatakan akan memungkinkan hingga 100.000 pengguna untuk berpartisipasi dalam ruang digital yang sama.

Pengguna, yang hanya dapat mengakses aplikasi di China, dapat berpartisipasi dalam aktivitas seperti mengunjungi pameran virtual atau menyelam ke kolam renang digital.

Peluang yang dihadirkan oleh penciptaan “dunia virtual baru” membangkitkan selera raksasa digital seperti Facebook, yang perusahaan induknya “Meta” disertifikasi ulang pada bulan Oktober untuk menandakan pergeseran strategis ke metaverse.

Seperti Baidu, raksasa digital China lainnya telah memasuki metaverse.

ByteDance, yang memiliki TikTok, telah berinvestasi di beberapa perusahaan di sektor ini, termasuk produsen headset realitas virtual Pico.

READ  Tech Mahindra Mengumumkan Penunjukan 'Petugas Kesehatan'

Tencent, dengan bantuan keahlian video game-nya, sedang mengembangkan platform metaverse-nya sendiri. – Agensi Pers Prancis