POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Raksasa teknologi berusaha untuk bertemu dengan PM Malaysia yang baru atas pengabaian kabel untuk kapal asing

KUALA LUMPUR (Reuters) – Facebook, Google, Microsoft, dan Amazon berusaha bertemu dengan Perdana Menteri Malaysia Ismail Sabri Yaqoub untuk menuntut kapal asing diizinkan memperbaiki kabel bawah laut di perairan negara itu, kata juru bicara Google, Sabtu.

Alphabet Inc (GOOGL.O) Google mengatakan raksasa teknologi mengirim surat pada hari Rabu ke kantor perdana menteri baru membahas kebijakan “peluncuran” negara itu, meminta pemulihan pengecualian yang dicabut tahun lalu di bawah pemerintahan sebelumnya.

Dia mengatakan upaya penjangkauan sedang dipimpin oleh badan pertukaran online nasional, Malaysia Internet Exchange (MyIX).

Facebook Inc (FB.O), Microsoft Corp (MSFT.O), Amazon.com Inc (AMZN.O) dan MyIX tidak segera menanggapi pertanyaan Reuters mengenai surat tersebut. Baik Kantor Perdana Menteri maupun Kementerian Perhubungan.

November lalu, kementerian membatalkan pengecualian yang diberikan pada 2019, yang memungkinkan kapal non-Malaysia melakukan perbaikan kabel bawah laut di perairan negara itu. Raksasa teknologi itu juga menulis surat kepada Perdana Menteri saat itu Muhyiddin Yassin, berusaha memulihkan pengecualian tersebut.

Ismail Sabry mengambil alih jabatan perdana menteri dua minggu lalu setelah Muhyiddin kehilangan mayoritas parlemennya.

Kelompok teknologi mengatakan “sangat prihatin” tentang keputusan tahun lalu.

Surat mereka menyatakan bahwa “pengecualian ini telah memastikan bahwa pekerjaan perbaikan kabel bawah laut dapat dilakukan secara efisien dalam waktu singkat, sehingga mengurangi durasi dan dampak ekonomi dari pemadaman kabel.”

Pelaporan oleh Liz Lee; Diedit oleh William Mallard

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

READ  Segera hadir: kacamata berteknologi tinggi dari Ghent