POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Afghanistan memiliki mineral yang dibutuhkan ekonomi teknologi

Amerika Serikat menarik diri dari Afghanistan. Tapi 11 tahun yang lalu, pejabat Pentagon dan ahli geologi Amerika menemukan Hampir 1 triliun dolar deposit mineral Di sana, termasuk unsur dan mineral yang dibutuhkan untuk mendukung ekonomi teknologi yang berkembang. Lithium, misalnya, merupakan bahan penting dalam pembuatan baterai untuk ponsel, laptop, dan kendaraan listrik. Mengeluarkan mineral ini dari tanah dan membangun industri di sekitarnya adalah masalah lain di negara yang menderita ketidakstabilan politik dan ekonomi yang mendalam.

Presenter “Marketplace” Kay Ryssdal berbicara dengan jurnalis Prancis dan penulis “Guillaume Pitron”Perang Logam Langka: Sisi Gelap Energi Bersih dan Teknologi DigitalTentang geopolitik bahan langka. Di bawah ini adalah versi percakapan mereka yang telah diedit.

Awan Petron: [Afghanistan] Dikatakan bahwa itu adalah negara di mana Anda dapat menemukan banyak tembaga, banyak lithium, elemen tanah jarang, platinum, bauksit, dan sumber daya lain semacam ini.

Kay Risdale: Dan kekayaan bersih, seolah-olah, dari barang-barang itu bahkan di tanah, sebelum kita benar-benar melepaskannya dari tanah di Afghanistan, hal yang membuatnya begitu dinamis sekarang, adalah bahwa kita lebih mengandalkan logam-logam itu — lithium , kobalt dan semua itu — untuk baterai dan semua hal yang kita butuhkan untuk ekonomi ini sekarang.

Afghanistan memiliki sumber daya, bukan infrastruktur

Batroun: Transisi energi adalah transisi logam. Kami ingin menyingkirkan minyak dan batu bara. Tapi di sisi lain, kita harus memanfaatkan mineral ini. Sebenarnya, Badan Energi Internasional, baru-baru ini tahun ini, menerbitkan sebuah laporan Mengatakan bahwa kebutuhan kita akan komoditas ini akan meledak dalam beberapa dekade mendatang untuk memungkinkan Revolusi Hijau. Dan Afghanistan memiliki sumber daya ini.

READ  Pusat penelitian baru Fleming College Peterborough untuk mendorong inovasi teknologi digital

Risdal: Nah, Anda bilang kita membutuhkan ekonomi kita, dan itu berarti ekonomi maju membutuhkannya. Yang penting, tentu saja, adalah bahwa keadaan ekonomi Afghanistan membuat mereka hampir mustahil, bukan?

Batroun: Saya setuju denganmu. Ada potensi yang diketahui. Kita tahu bahwa potensi ini sangat besar. Tetapi pertanyaannya adalah, bagaimana kita dapat mengekstrak sumber daya ini dengan biaya yang dapat diterima? Afghanistan adalah negara yang telah berperang selama beberapa dekade. Afganistan adalah negara korup. Ini adalah negara yang tidak stabil dari sudut pandang politik, tetapi juga dari sudut pandang ekonomi. Tidak memiliki infrastruktur dasar, seperti jalan, jaringan listrik dan listrik. Jadi di atas kertas, semua sumber daya ini ada di sana. Tapi nyatanya, sangat sulit. Di masa depan, mungkin sangat sulit untuk mengeluarkan sumber daya ini dari tanah dan menciptakan bisnis darinya.

Risdal: Seseorang membayangkan bahwa itu akan memakan waktu, dan saya mendapatkan ironi dari apa yang saya katakan, Anda tahu, dalam seminggu ketika Amerika Serikat dan sebagian besar Barat menarik diri, akan dibutuhkan investasi asing yang besar untuk menyelesaikannya, membangun infrastruktur dan jalan dan memulai tambang, belum lagi dua puluh tahun yang dibutuhkan untuk mulai mengeluarkan sesuatu dari Bumi.

Investasi Tiongkok

Batroun: tepat. Inilah sebabnya mengapa Cina secara terbuka menyatakan bahwa mereka akan dengan senang hati membantu Afghanistan berinvestasi dalam jaringan infrastruktur di Afghanistan. Tapi itu membutuhkan, seperti yang saya katakan, miliaran investasi. Orang Cina telah bertahun-tahun mencoba mengekstraksi tembaga dari tambang tembaga di selatan Kabul. Dan mereka menginvestasikan $6 miliar atau lebih untuk mencoba mendapatkan satu gram tembaga dari tambang ini. Jadi bisa dibayangkan tugas dan tantangan bagi China dan negara-negara lain untuk benar-benar bisa sukses berinvestasi di Afghanistan dan mendapatkan apa saja dari tanah negara itu.

READ  Ledakan teknologi Silicon Valley sekarang membantu bisnis lokal saat karyawan kembali ke kantor - NBC Bay Area

Risdal: Oke, jadi buat jalan memutar di sini menuju geopolitik untuk saya, dan sadari itu belum tentu keahlian Anda. Tetapi jika di masa mendatang Amerika Serikat, Inggris, dan sebagian besar Eropa tidak akan melakukan transaksi perdagangan dengan Afghanistan, seperti yang dikelola Taliban, tetapi juga Cina dan mungkin Rusia, maka inilah keseimbangan kekuatan.

Batroun: Orang Cina, Pakistan, dan Rusia sangat tertarik. China telah mendominasi pasar logam strategis dan langka selama beberapa dekade terakhir. Jadi fakta bahwa potensi ini tersedia, setidaknya mungkin bagi orang Cina, menunjukkan bahwa setelah abad kesembilan belas, yang didominasi oleh Inggris dengan industri batu bara, dan abad kedua puluh, yang didominasi oleh Amerika, berkat dominasi mereka. di industri minyak, maka kita pindah ke zaman di mana kontrol Cina Sudah di industri logam untuk [inaudible] revolusi energi.