POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Raksasa teknologi AS akan memimpin bisnis energi terbarukan dalam lima hingga sepuluh tahun ke depan

Google adalah salah satu perusahaan teknologi pertama yang menggunakan energi terbarukan dalam operasinya dengan menandatangani Power Purchase Agreement (PPA) pada tahun 2010 dan perusahaan lain kemudian mengikutinya.

Putusan telah melakukan survei untuk menilai kapan raksasa teknologi AS seperti Amazon dan Google bisa menjadi pemain terkemuka dalam bisnis energi bersih.

Analisis hasil survei menunjukkan bahwa dibutuhkan lima hingga sepuluh tahun bagi raksasa teknologi AS untuk mendapatkan pekerjaan itu. Ini akan memakan waktu lima tahun, menurut 33% responden, dan sepuluh tahun, menurut 22% responden. Sedangkan 24% mengira akan memakan waktu lebih dari sepuluh tahun.

Sebanyak 20% responden lainnya tidak yakin berapa lama raksasa teknologi tersebut dapat memimpin.

Analisis ini didasarkan pada 237 tanggapan yang diterima dari pembaca Power Technology, situs web jaringan Putusan, antara 26 April dan 17 Mei 2021.

Raksasa teknologi Amerika di industri energi bersih

Sektor TIK adalah salah satu sektor dengan pertumbuhan tercepat, dan diperkirakan menyumbang 20% ​​dari total konsumsi listrik pada tahun 2030, menurut laporan dari Institute for Energy Economics and Financial Analysis. Perusahaan teknologi terkemuka di Amerika Serikat, termasuk Amazon, Apple, Facebook, Google, dan Microsoft, semakin banyak menandatangani perjanjian PPA hijau dengan tujuan memperluas penggunaan energi terbarukan dan mengurangi emisi karbon.

Tren peralihan ke sumber energi bersih diperkirakan akan terus berlanjut dalam beberapa tahun mendatang karena pertumbuhan pesat pasar pusat data memperluas kebutuhan energinya. Amazon telah berinvestasi dalam 18 proyek tenaga surya dan energi terbarukan tingkat utilitas di Amerika Serikat saja, yang akan menghasilkan lebih dari 1,6 gigawatt energi terbarukan dan menghemat 4,6 megawatt jam energi bersih setiap tahun.

READ  CoWIN menjadi global: India membuat teknologi open source, 142 negara menunjukkan minat

Google telah menandatangani banyak perjanjian pembelian energi terbarukan selama bertahun-tahun dan telah mengandalkan 100% energi terbarukan sejak 2017. Facebook telah mencapai target energi terbarukan 100% pada tahun 2020 dengan menandatangani perjanjian pembelian tenaga angin dan surya di Seluruh Amerika Serikat. Serikat. Microsoft berada di jalur yang tepat untuk mencapai tujuannya menggunakan 100% energi terbarukan pada tahun 2025, berkat kombinasi Perjanjian Pembelian Listrik dan Pembelian Sertifikat Energi Terbarukan (REC).

Dengan perusahaan teknologi menyumbang 38% dari total kontrak energi terbarukan selama lima tahun terakhir, dan pembelian energi terbarukan perusahaan mencapai 10,6 gigawatt pada tahun 2020, teknologi besar sudah menjadi kekuatan dominan di pasar energi bersih, menurut Aliansi Pembeli Energi Terbarukan, aliansi Dari para pembeli dan mitra energi terbarukan.