POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Raksasa teknologi Amerika Intel menghentikan rencana ekspansi pabrik chip Israel senilai  miliar  Berita perusahaan

Raksasa teknologi Amerika Intel menghentikan rencana ekspansi pabrik chip Israel senilai $25 miliar Berita perusahaan

Intel tidak memberikan alasan spesifik atas keputusan ini dan tidak mengaitkannya dengan perang yang sedang berlangsung di Gaza, yang telah menewaskan lebih dari 37.000 warga Palestina.

Pabrik chip Intel yang sedang dibangun terletak di kota Kiryat Gat di Israel selatan. (Gambar: Intel)

Nisha Anand New Delhi

Intel multinasional Amerika telah memutuskan untuk menghentikan rencana ekspansi pabrik chip di Israel yang akan menambah investasi sebesar $15 miliar, situs berita keuangan Israel Calcalist melaporkan pada hari Senin.

Perusahaan tidak memberikan alasan spesifik atas keputusan tersebut di tengah meningkatnya spekulasi mengenai apakah keputusan tersebut terkait dengan perang yang sedang berlangsung di Gaza.

Klik di sini untuk menghubungi kami melalui WhatsApp

“Israel tetap menjadi salah satu lokasi global utama kami untuk manufaktur dan penelitian dan pengembangan, dan kami tetap berkomitmen penuh terhadap kawasan ini,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Pada bulan Desember, raksasa teknologi tersebut mengumumkan bahwa mereka akan meningkatkan investasinya di pabrik pembuatan chip, yang berlokasi di Kiryat Gat di Israel selatan. Pabrik tersebut saat ini sedang dibangun, dan investasi tambahan sebesar $15 miliar berarti biaya akhir akan meningkat menjadi $25 miliar.

Hal ini akan menyebabkan Intel menerima hibah sebesar $3,2 miliar dari pemerintah Israel. Fasilitas ini diharapkan dapat beroperasi pada tahun 2028.

Ketika kesepakatan itu tercapai, Menteri Keuangan Israel Bezalel Smotrich memuji investasi tersebut, dan mencatat bahwa hal itu terjadi pada saat negara tersebut “menghadapi perang.”

Media tersebut mengutip perkataan Smotrich: “Investasi semacam itu merupakan ekspresi kepercayaan terhadap Negara Israel dan perekonomian Israel.”

Perusahaan-perusahaan AS menghadapi seruan boikot di tengah perang Gaza

Konflik antara Israel dan Hamas di Gaza, yang dimulai pada 7 Oktober, telah menarik perhatian dan kritik internasional secara luas. Operasi darat Israel di Gaza sejak perang telah menewaskan 37.202 warga Palestina dan melukai lebih dari 80.000 lainnya.

READ  Klip langsung: Stanza Living mendapatkan Singularity Automation untuk meningkatkan ekosistem teknologinya

Kritikus menuduh Israel melakukan genosida terhadap warga Palestina, sehingga mendorong aktivis perdamaian meluncurkan kampanye boikot terhadap perusahaan-perusahaan AS yang melakukan bisnis di negara Asia Barat atau secara terbuka mendukung militer Israel.

Amerika Serikat, sekutu terdekat Israel, mendukung serangan tersebut dengan memberikan bantuan dan senjata, serta meningkatkan seruan boikot terhadap perusahaan-perusahaan tersebut, untuk memberikan tekanan pada perekonomian Amerika.