POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Raja Charles menghadiri Misa Paskah, memberikan gambaran sekilas tentang raja setelah diagnosis kankernya

Raja Charles menghadiri Misa Paskah, memberikan gambaran sekilas tentang raja setelah diagnosis kankernya

Raja Charles III akan bergabung dengan Ratu dan anggota keluarga kerajaan lainnya pada Misa Paskah di Kastil Windsor dalam penampilan publiknya yang paling penting sejak diagnosis kankernya bulan lalu.

Raja memberikan lambaian tangan ceria kepada penonton saat ia memasuki Gereja St. George untuk menghadiri misa yang diperkirakan akan berlangsung sekitar satu jam. Seorang anggota masyarakat meneriakkan “Selamat Paskah” dan Charles menjawab: “Dan untukmu.”

Kemunculan anggota kerajaan berusia 75 tahun itu dipandang sebagai upaya untuk meyakinkan publik setelah Charles mengundurkan diri dari tugas publik pada awal Februari setelah Istana Buckingham mengumumkan dia menjalani perawatan untuk jenis kanker yang tidak ditentukan.

Raja terus menjalankan tugas pemerintahannya, seperti meninjau dokumen pemerintah dan bertemu dengan Perdana Menteri. Namun kehadirannya di acara tradisional kerajaan seperti Misa Paskah dipandang sebagai tanda bahwa ia mulai kembali ke kehidupan publik dengan tertib. Media Inggris melaporkan pekan lalu bahwa Charles perlahan-lahan akan meningkatkan penampilan publiknya setelah Paskah.

Kate Schock juga mengumumkan bahwa dia telah didiagnosis menderita kanker pada 22 Maret, setelah berminggu-minggu spekulasi tentang kesehatan dan keberadaannya setelah operasi perut besar pada bulan Februari.

Absennya Charles secara paksa dari kehidupan publik merupakan kemunduran bagi pria yang ingin menorehkan prestasi di monarki setelah menunggu hampir 74 tahun – lebih lama dari pewaris sebelumnya – untuk menjadi raja.

READ  John Leguizamo Benci Film Natal, Tapi Dia Senang Menjadi Penjahat di 'A Wild Night'

Meskipun tugas seorang raja konstitusional sebagian besar bersifat seremonial, tugas menjadi seorang raja bisa jadi berat.

Selain prosesi sesekali dengan pakaian kerajaan lengkap, ada pertemuan dengan para pemimpin politik, upacara peresmian, dan acara untuk menghormati pencapaian warga negara Inggris. Jumlah ini menambah 161 hari keterlibatan kerajaan pada tahun pertama Charles naik takhta.