POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Raja Belanda menangguhkan penggunaan kereta kerajaan kolonial yang kontroversial

TEMPO.CODan Jakarta – Raja Belanda Willem-Alexander telah menahan diri dari menggunakan kereta kerajaan yang kontroversial selama bertahun-tahun untuk menggambarkan perbudakan kolonial, raja mengumumkan Kamis, 14 Januari.

“Pelatih Emas hanya akan naik lagi ketika Belanda siap untuk itu, yang saat ini tidak terjadi,” kata Raja Willem-Alexander dalam pengumuman video yang dirilis pada Kamis, 13 Januari.

Gouden Koets adalah hadiah dari kota Amsterdam untuk Ratu Wilhelmina pada tahun 1898, dan keluarga kerajaan Belanda telah menggunakannya pada acara-acara publik besar selama lebih dari satu abad. Di sisi kereta ada lukisan “Salam dari Koloni”, menunjukkan ratu Belanda di atas takhta, dikelilingi oleh tunduk dan berlutut subyek kolonialisme, termasuk Indonesia.

Semua warga negara ini harus merasa setara, dan percaya bahwa mereka memiliki kesempatan yang sama. “Ini termasuk warga negara Belanda yang tidak bebas di Timur atau Barat,” kata Willem-Alexander. Banyak orang diperbudak di bawah kekuasaan kolonial Belanda di kepulauan Indonesia dan Karibia. “Selama masih ada orang di Belanda yang masih merasakan sakitnya diskriminasi, bayangan masa lalu masih berperan di masa sekarang, dan itu belum berakhir,” kata raja.

Kereta dan simbolismenya telah menarik kecaman, terutama di dalam kelompok imigran Belanda yang memiliki hubungan dengan bekas koloni, selama bertahun-tahun. Ini telah meningkat dalam dekade terakhir, termasuk seruan oleh Jeffrey Bundag dari Komisi Utang Kehormatan Belanda KUKB untuk melarang pelatih sepenuhnya. Dalam dua tahun terakhir, diskusi ini semakin dirangsang oleh gerakan Black Lives Matter global.

Sejak tahun 2015, bus tersebut dipugar, dan kemudian ditampilkan di Museum Amsterdam dalam pameran “The Golden Coach”, yang dibuka oleh Raja Willem-Alexander pada Juni 2020. Selain menceritakan latar belakang sejarah bus, pameran juga menekankan diskusi publik tentang masa depan mobil emas yang kontroversial. .

READ  Pakistan menjadi tuan rumah pertemuan OKI di Afghanistan

Keputusan raja disambut dengan reaksi beragam. Harian Het Algemeen Dagblad mengatakan keputusan Willem-Alexander adalah “bijaksana”. “Adalah baik diputuskan untuk tidak melukis di atas kanvas, seperti yang disarankan sebelumnya. Kita tidak boleh mencoba menulis ulang sejarah dengan menghancurkan sebagian.”

“Jelas bahwa Willem-Alexander tidak ingin memihak, dan dia benar-benar tidak bisa melakukan itu sebagai raja,” Josephine Terry, yang meliput keluarga kerajaan Belanda hingga penyiar nasional Belanda NOS, mengatakan kepada penyiar Belanda NOS. peran raja untuk menghubungkan orang, tetapi itu sulit dalam diskusi di mana pendapat orang sangat terbagi.”

“Persisnya apa yang harus terjadi dalam diskusi publik tetap menjadi misteri sampai pelatih emas digunakan lagi,” kata Trey.

Mitchell Isagas, pendiri Yayasan Warisan Hitam, Arsip Hitam, mencatat di Radio NPO Belanda 1: “Saya tidak dapat membayangkan bahwa orang-orang dari komunitas kulit hitam, dan mereka yang kritis terhadap masa lalu kolonial, akan berpikir secara berbeda tentang hal ini. ( Pelatih Emas)”.

Linawati Sidarto, Amsterdam