POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pusat penelitian baru di IIT Roorkee untuk kebutuhan teknologi pertahanan masa depan

Sejalan dengan misi kemajuan teknologi dan kemandirian India di sektor pertahanan, Kementerian Pertahanan, Pemerintah India, telah menyetujui pusat penelitian baru di Institut Teknologi India Roorkee (IIT Roorkee).

Fasilitas tersebut akan dikenal sebagai “DRDO Industry Academia-Center of Excellence” (DIA-CoE) di IIT Roorkee. Hal ini juga diisyaratkan pada simposium Atmaanirbharta dalam penelitian dan pengembangan pertahanan yang diadakan di DefExpo 2022 baru-baru ini, India, di Gandhinagar, yang diketuai oleh Menteri Pertahanan Rajnath Singh.

Diumumkan bahwa Organisasi Penelitian dan Pengembangan Pertahanan (DRDO) dengan visi dan peran barunya terhadap pembangunan bangsa baru-baru ini menandatangani Nota Kesepahaman dengan enam IIT termasuk IIT Roorkee.

Profesor Vipul Rastogi, Departemen Fisika, menghadiri IIT Roorkee untuk mengakui pertukaran MoU dengan Presiden DRDO Sameer P Kamath di DefExpo. Upacara tersebut dihadiri oleh Pembimbing Ilmiah Raksha Mantri, Dr. J.

Menteri Pertahanan Rajnath Singh juga menyepakati peran penting DRDO sebagai fasilitator untuk mempromosikan dan membantu pengembangan fasilitas penelitian di lembaga akademik seperti IIT. DFTM dan DRDO HQR akan mengarahkan dan berkoordinasi dengan akademisi/IIT, industri dan laboratorium DRDO untuk penelitian terarah melalui DIA-CoE.

Dengan pendirian Pusat Penelitian, IIT Roorkee akan memiliki prospek dan jalan yang lebih baik untuk mengatasi kebutuhan teknologi pertahanan yang kritis dan masa depan bagi angkatan bersenjata. Fasilitas ini akan menerima bantuan keuangan dari DRDO, Pemerintah India.

DIA-CoE IITR akan memfasilitasi dan melakukan penelitian dasar dan terapan yang berorientasi interdisipliner di sektor penelitian yang ditetapkan bersama oleh DRDO dan IITR. Centre of Excellence (CoE) juga akan berkolaborasi dengan peneliti akademis, perguruan tinggi di IIT Roorkee, perusahaan start-up, industri, dan lembaga lain di tanah air dalam memfasilitasi dan memajukan penelitian teknologi pertahanan yang canggih. Ini akan mencakup fakultas dan mahasiswa IITR, sarjana DRDO, perusahaan rintisan, industri, dan organisasi penelitian lainnya.

READ  Blacksburg melihat lebih banyak aksi dari turnamen softball dan bisbol Virginia Tech

Area penelitian utama pusat tersebut meliputi infrastruktur cerdas dan struktur kokoh untuk aplikasi pertahanan, perangkat penyimpanan energi, tanah longsor, salju dan longsoran salju, laser berdenyut dan serat khusus, guncangan dan ledakan, serta manajemen termal.

Koordinator vertikal proposal DIA-CoE adalah Prof. Manish Shrekhandi, Prof. Yogesh K. Sharma, Prof. Vimal C Srivastava, Prof. Vipul Rastogi dan Prof. Andalip Tariq. DIA-CoE IITR akan memungkinkan penelitian kolaboratif tentang topik-topik ini dari berbagai sektor, yang akan mengarah pada pengembangan teknologi baru untuk sistem pertahanan masa depan yang maju sesuai dengan peta jalan penelitian dan teknologi bangsa.

Profesor K. K. Pant, Direktur IIT Roorkee mengatakan, “IIT Roorkee berharap dengan berdirinya Center of Excellence ini, kegiatan R&D kolaboratif akan dapat lebih meningkatkan kapasitas penelitian kami dan memberikan kontribusi yang berarti bagi masyarakat. Ini tidak hanya akan memfasilitasi diri sendiri -ketergantungan pada teknologi pertahanan Tetapi juga melayani kebutuhan personel pertahanan yang ditempatkan di daerah dengan kondisi lingkungan yang keras. Pembentukan pusat tersebut akan membantu memanfaatkan potensi besar IIT Roorkee untuk memajukan penelitian dan pengembangan di bawah enam sektor yang diidentifikasi.”

Samir F. Kamat, Menteri Pertahanan, Penelitian dan Pengembangan dan Presiden DRDO, mengatakan, “Pusat Keunggulan Akademik – Industri – DRDO di IIT Roorkee akan memberikan lompatan maju yang signifikan dalam upaya ilmiah dalam teknologi terpilih. Keunggulan akan memungkinkan keterlibatan terstruktur laboratorium DRDO dengan komunitas akademik untuk mengembangkan teknologi masa depan. Dalam konteks IIT Roorkee.”

Hari Babu Srivastava, DGTM, mengatakan, “Topik untuk sektor teknologi yang dipilih dipilih dengan cermat melalui konsultasi timbal balik antara IIT Roorkee dan para ahli DRDO. Dia juga mencatat bahwa penciptaan DIA-CoE adalah perkembangan alami dari hubungan yang kuat antara IIT Roorkee dan DRDO, yang telah dibangun selama beberapa tahun. Sejumlah besar proyek penelitian yang sukses lama. CoE akan berusaha untuk mengembangkan teknologi dan produk berkualitas tinggi dengan memanfaatkan kekuatan ketiga peserta yaitu landasan teori fakultas IITR, keahlian domain Laboratorium DRDO, dan kemampuan manufaktur mitra industri. Hal ini diharapkan dapat memimpin. Membangun Pusat Keunggulan Bandara Internasional Dubai di IIT Roorkee akan memainkan peran utama dalam menjadikan India sebagai pemimpin dunia dalam teknologi pertahanan khusus untuk Atamnirbhar Bharat.”

READ  Dari menjadi konsumen teknologi, India berperan dalam perkembangannya: PM Modi

(Judul dan gambar untuk laporan ini mungkin telah dikerjakan ulang hanya oleh staf Business Standard; konten lainnya secara otomatis dihasilkan dari umpan bersama.)