POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Puluhan tahun setelah berakhirnya apartheid, kaum muda di Afrika Selatan menganggur – Gaya Hidup

Tiga puluh tahun yang lalu, undang-undang apartheid di Afrika Selatan secara resmi dihapuskan, memberikan kejutan harapan yang mengejutkan bagi jutaan warga yang kehilangan haknya.

Namun optimisme itu telah memudar dewasa ini, terutama di kalangan anak muda.

The “Born Free” – mereka yang datang ke dunia setelah akhir apartheid dan membentuk hampir setengah dari populasi – sedang berjuang.

Dua dari tiga orang muda kehilangan pekerjaan, korban pengangguran endemik yang tidak menunjukkan tanda-tanda mereda di bawah pemerintahan Kongres Nasional Afrika (ANC) yang telah berkuasa sejak pemilihan demokratis pertama pada tahun 1994.

Banyak yang mengatakan mereka berjuang untuk melihat manfaat dari peristiwa seismik ini, yang terjadi hanya kurang dari tiga tahun setelah Presiden FW de Klerk saat itu mencabut undang-undang apartheid negara itu baru-baru ini.

“Kami ingin melakukan apa yang benar untuk Afrika Selatan,” kata de Klerk kepada parlemen saat itu.

Anak-anak muda Afrika Selatan yang kecewa mengatakan bahwa kehidupan yang lebih baik yang dijanjikan kepada mereka telah diselimuti oleh keputusasaan.

“Saya ingin tahu apa yang akan dipikirkan oleh mereka yang berjuang dan berkorban,” kata mahasiswa hukum Tomelo Derry, 21, di luar tugu peringatan Hector Peterson, yang memperingati perjuangan mahasiswa melawan apartheid di Soweto.

Berkat beasiswa pemerintah, kuliahnya terpenuhi, tapi dia masih harus mencari uang untuk menyewa.

Dan bahkan ketika dia menyelesaikan studinya, dia tidak dijamin untuk mendapatkan pekerjaan.

“Apakah mereka akan mengecewakan kita?” Kata pemuda itu sambil membawa sekotak muffin dan menjualnya di pinggir jalan.

Statistik resmi menunjukkan bahwa 63 persen dari mereka yang berusia 15-24 tahun menganggur di negara di mana kaum muda merupakan hampir setengah dari populasi.

READ  “Seperti yang dikatakan pemimpin kami, cobalah apa saja”: regu pemandu sorak berambut perak Jepang

“Orang-orang muda telah melihat bagaimana, sejak tahun 1994, jenis kebijakan ekonomi yang telah diberlakukan tidak hanya mempertahankan hak istimewa bagi mereka yang secara formal memiliki hak istimewa di negara ini, tetapi juga telah menciptakan kelas baru elit kulit hitam yang memiliki hak istimewa,” Sbewe Dubey, seorang dosen politik di Universitas Witwatersrand mengatakan kepada agensi France Press”.

Dobb mengacu pada pemilihan 1994 yang dimenangkan oleh Nelson Mandela, ikon anti-apartheid yang dihormati secara internasional.

‘Pertarungan belum berakhir’

“Mandela, itu hanya sebuah nama,” sindir Thabo Mogogosi yang menganggur, yang sedang menunggu di pinggir jalan untuk pekerjaan lepas beberapa blok dari bekas rumah presiden kulit hitam pertama negara itu di Soweto.

“Tidak ada yang bisa diperoleh dari perjuangan kebebasannya,” kata pemuda yang bekerja di pekerjaan sampingan kecil itu.

Pada hari Rabu, Presiden Cyril Ramaphosa menguraikan serangkaian rencana untuk mengatasi pengangguran kaum muda, termasuk dukungan dalam mencari pekerjaan dan pelatihan, saat ia menandai pemberontakan mahasiswa Soweto 1976.

Ribuan siswa kulit hitam ini menyaksikan pawai untuk memprotes perintah pemerintah bahwa sekolah hanya bisa mengajar dalam bahasa Afrikaans, bahasa elit kulit putih yang berkuasa.

Beberapa dari mereka terbunuh dan terluka, memicu revolusi yang berujung pada berakhirnya apartheid.

Tapi Mozi Khoza, kepala sayap pemuda dari partai kiri radikal Pejuang Kebebasan Ekonomi, tidak yakin.

“Bagi kaum muda, sama sekali tidak ada yang perlu dirayakan, karena kami membutuhkan pekerjaan – tidak ada pekerjaan di Afrika Selatan,” kata pria berusia 26 tahun itu pada rapat umum Hari Pemuda di Centurion, utara Johannesburg.

“Pertempuran belum berakhir,” kata Seth Mazebuko, 64, salah satu pemimpin yang masih hidup dari pemberontakan Sekolah Menengah Soweto 1976.

READ  Dana Moneter Internasional mengharapkan untuk menyetujui $ 1,6 miliar dalam pembiayaan untuk Mesir dalam beberapa minggu mendatang

“Ada orang yang masih miskin dan melihat politisi semakin gendut padahal masih kurus,” katanya.