POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

PTI-P mendukung pemimpin KPK dalam kontroversi tes sipil – 10 Juni 2021

Marcio Irfan Gorbiano dan Andy M. Ibn Akhil (Jakarta Post)

Premium

Jakarta
Sel, 10 Juni 2021

Partai Demokrat Indonesia (PDP-B) yang berkuasa telah meminta Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) untuk memboikot panggilan Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (NHRC).

Para pemimpin KPK pada Selasa gagal menanggapi panggilan pertama yang dikeluarkan oleh Comnas HAM sebagai bagian dari penyelidikan terhadap penyelenggaraan tes pengetahuan sipil yang kontroversial. Komnas H.A.M menuduh pimpinan KPK melanggar hak asasi mereka saat menyelenggarakan tes antara Maret dan April.

Uji coba tersebut mencakup sejumlah pertanyaan yang mendiskriminasi ras dan keyakinan agama tertentu. Sekitar 75 pekerja KPK gagal dalam tes, 24 di antaranya ditahan, tetapi harus mengikuti pelatihan pendidikan sipil sebelum dipromosikan menjadi pegawai negeri.

Politisi PTI-B Kapitra Ambera, menyebut pimpinan KPK berada di luar kekuasaan HAM, sehingga mendukung pimpinan KPK menolak bertemu dengan kelompok HAM.

“Comnas HAM tidak berhak memanggil pimpinan KPK [Firli Bahuri]. KPK harus mengabaikan pemanggilan itu karena [the issue] Tidak dalam yurisdiksi [of Komnas HAM], ”kata Kapitra seperti dikutip pada hari Rabu ribunnews.com.

Dia mengatakan bahwa yurisdiksi Commons HAM di bawah UU No. 26/2000 di Pengadilan HAM hanya untuk menyelidiki hal-hal yang berkaitan dengan pelanggaran HAM berat, menambahkan bahwa penyelenggaraan tes pengetahuan sipil tidak dapat diklasifikasikan sebagai pelanggaran berat. manusia. Hak.

Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Tajjo Kumolo, anggota PTI-B, menggemakan pernyataan Kapitra di depan anggota parlemen pada hari Selasa, mengatakan dia mendukung para pemimpin KPK.

“Kami mendukung KPK [leaders] Komnas H.A.M. “Apakah urusan sipil juga merupakan masalah pelanggaran hak asasi manusia?”

READ  முடிக் பான்; Garuda Indonesia untuk mengurangi penerbangan penumpang

Koalisi kelompok aktivis reaksioner mengecam pernyataan Tajo dan mempertanyakan niatnya.

“Pernyataan Tajjo menjelaskan lebih banyak tentang pemetaan para pemain [responsible for] KPK melemah,” kata kelompok itu dalam keterangannya, Rabu. “Melaporkan [by Tjahjo] Menunjukkan minat di luar jabatannya sebagai Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi. Apa profesinya menerbitkan komentar kontroversial seperti itu? ”

Laporan oleh anggota PTI-B mengikuti penyelidikan baru-baru ini oleh situs whistleblowing independen liga Indonesia Indonesia – yang menunjukkan bahwa Firley berperan penting dalam mengkampanyekan pengadilan sipil sebagai bagian dari transformasi pegawai KPK menjadi pegawai negeri.

Perubahan status seperti itu dipaksakan oleh UU KPK 2019, yang disahkan setelah proses perdebatan yang sangat cepat dan disahkan di tengah oposisi populer yang kuat.

Dua anggota PTI-B, Julie Badubara dan Harun Masiku, telah didakwa KPK dalam dua kasus lem terpisah.

Komisioner Komnas HAM Mohammad Koirul Anam mengatakan pihaknya berhak memanggil siapa pun dalam penyelidikan dugaan pelanggaran hak asasi manusia.

“Menurut UU Komnas HAM 1999 yang mengatur kewenangan Komnas HAM, siapa saja bisa dipanggil untuk menerima laporannya. [as part of an investigation]kata Koirul, Rabu, seusai mengirimkan surat panggilan lagi terhadap pimpinan KPK untuk menyampaikan keterangan pada Selasa depan.

Dia mengatakan pemanggilan tersebut merupakan kesempatan bagi pimpinan KPK untuk “mengklarifikasi” dan memberikan “informasi yang konsisten” tentang masalah tersebut.

Direktur Transparency International Indonesia Tanang Widogo telah meminta Presiden Djokovic untuk campur tangan dalam masalah ini, memperingatkan bahwa jika kontroversi berlarut-larut, itu dapat merusak kemampuan negara untuk memerangi korupsi dan mencoreng reputasi KPK.

Kantor eksekutif Spesialis Kepresidenan Ali Mozdar Nagabal mendesak masyarakat untuk tidak “mempolitisasi” masalah ini, menyerukan penyelesaian cepat dan mengatakan Djokovic akan menilai bagaimana KPK mengelola urusan internalnya. “Presiden akan mendukung semua keputusan internal yang diambil KPK,” katanya ribunnews.com.

READ  Indonesia mengumumkan pembukaan kembali pariwisata internasional di Bali, Bindan dan Badam pada bulan Juli

Your premium period will expire in 0 day(s)

close x
Subscribe to get unlimited access Get 50% off now
-->