POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Proyek Sabuk dan Jalan membantu memperdalam kerja sama Kamboja-China: Pejabat dan pakar Kamboja – Xinhua

Foto udara yang diambil pada 20 September 2019 menunjukkan pemandangan pembangkit listrik tenaga air Lower Sisin 2 di Distrik Sisan, Provinsi Stung Treng, Kamboja. (Foto oleh Chen Gang/Xinhua)

Sekretaris Jenderal Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara yang akan datang mengatakan bahwa Inisiatif Sabuk dan Jalan telah memberikan manfaat yang luar biasa tidak hanya bagi Kamboja, tetapi juga bagi semua negara yang berpartisipasi di dalamnya.

PHNOM PENH, 30 Oktober (Xinhua) Pejabat dan perwakilan Kamboja mengatakan bahwa proyek Inisiatif Sabuk dan Jalan telah memainkan peran penting dalam memperdalam kerja sama pragmatis antara Kamboja dan China.

Kao Kim Horn, Menteri Atase Perdana Menteri Kamboja, mengatakan Inisiatif Sabuk dan Jalan adalah salah satu kerangka kerja penting yang membantu Kamboja menarik investasi untuk pembangunan infrastruktur.

“Sebagai negara yang sangat menderita akibat perang dan konflik, infrastruktur kami tidak ada di sana, jadi kami perlu berinvestasi untuk mengembangkan jalan, jembatan, dan pelabuhan,” katanya kepada Xinhua dalam wawancara baru-baru ini. “Inisiatif Sabuk dan Jalan telah menjadi salah satu prioritas utama Kamboja untuk mengembangkan infrastruktur kami.”

Foto udara yang diambil pada 16 Juli 2022 menunjukkan proyek Jalan Tol Phnom Penh-Sihanoukville di Provinsi Preah Sihanouk, Kamboja. (Foto oleh Li Chen/Xinhua)

Kim Horn, yang akan mengambil alih sebagai Sekretaris Jenderal ASEAN mulai Januari 2023, mengatakan Inisiatif Sabuk dan Jalan telah memberikan manfaat luar biasa tidak hanya bagi Kamboja, tetapi juga bagi semua negara yang berpartisipasi di dalamnya.

“Kamboja sebagai negara yang menghasilkan banyak beras, dan berkontribusi untuk memastikan ketahanan pangan, kita juga perlu berinvestasi dalam sistem irigasi, dan proyek infrastruktur jenis ini membutuhkan banyak modal, sehingga Belt and Road Initiative adalah kerangka kerja. Itu bisa membantu kita menarik investor,” ujarnya.

READ  Rusia bergabung dalam pertemuan G20 yang dibayangi konflik di Ukraina

Fasim Surya, Wakil Menteri Luar Negeri dan Juru Bicara Kementerian Pekerjaan Umum dan Transportasi Kamboja mengatakan mega proyek BRI di Kamboja termasuk Zona Ekonomi Khusus Sihanoukville, pembangkit listrik tenaga air, Phnom Penh-Sihanoukville Expressway, Bandara Internasional Siem Reap baru, Murodok Teko National Stadion dan jalan dan jembatan sangat bermanfaat Pembangunan sosial dan ekonomi negara.

Foto udara yang diambil pada 9 Agustus 2022 menunjukkan truk yang mengangkut barang melintasi perbatasan di Stasiun Kereta Api Selatan Vientiane antara China dan Laos di Laos. (Foto oleh Kaiko Sayasan/Xinhua)

“Proyek-proyek ini telah dipresentasikan dan akan terus memberikan banyak manfaat nyata bagi perekonomian dan masyarakat Kamboja,” katanya. “Proyek Inisiatif Sabuk dan Jalan di sini jujur ​​​​tanpa batasan, dan tujuan mereka adalah membantu mempromosikan pembangunan sosial dan ekonomi kami dan meningkatkan mata pencaharian orang-orang kami.”

Nick Chandareth, direktur Pusat Penelitian Jalur Sutra Maritim Kamboja untuk Abad ke-21, mengatakan proyek-proyek BRI akan berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi di Kamboja dan kawasan di era pascapandemi.

“Saya percaya bahwa proyek Belt and Road Initiative di sini akan membantu Kamboja mencapai tujuan ambisiusnya menjadi negara berpenghasilan menengah ke atas pada tahun 2030 dan negara berpenghasilan tinggi pada tahun 2050,” katanya kepada Xinhua.

“Proyek Sabuk dan Jalan seperti bandara, pembangkit listrik, pangkalan manufaktur dan jalan raya sangat penting untuk integrasi ekonomi Kamboja dengan ekonomi dunia lainnya,” kata Chandareth.

Sebuah foto yang diambil pada 2 September 2022 menunjukkan kereta penumpang listrik berkecepatan tinggi, yang ditujukan untuk kereta api berkecepatan tinggi Jakarta-Bandung, diturunkan dari sebuah kapal di pelabuhan Tanjung Priok di Jakarta, Indonesia. (Xinhua/Shu Chen)

Joseph Matthews, seorang profesor terkemuka di BELTEI International University di Phnom Penh, mengatakan Inisiatif Sabuk dan Jalan telah memainkan peran yang sangat penting dalam membantu negara-negara mengurangi dampak ekonomi dari pandemi COVID-19.

READ  Pasukan Thailand dan AS bersiap untuk bor mini "Cobra Gold"

“Inisiatif Sabuk dan Jalan tetap menjadi dorongan untuk lebih memperluas kerja sama antara negara-negara di kawasan dan dunia pada umumnya demi perdamaian, keamanan, kemakmuran, dan pembangunan berkelanjutan,” katanya kepada Xinhua. “Ini telah menjadi mesin baru pertumbuhan ekonomi global.”

Matthews mengatakan bahwa di negara-negara Asia Tenggara lainnya seperti Laos, Thailand, Indonesia dan Malaysia, mereka juga mendapat banyak manfaat dari Belt and Road Initiative.

“Proyek kereta api berkecepatan tinggi China-Laos, yang menghubungkan Kunming di Provinsi Yunnan China dengan ibu kota Laos, Vientiane, merupakan berkah tidak hanya bagi kedua negara, tetapi juga bagi negara-negara Asia Tenggara lainnya,” katanya.

China mengusulkan Belt and Road Initiative, yang terdiri dari Silk Road Economic Belt dan 21st Century Maritime Silk Road, pada tahun 2013 untuk membangun jaringan perdagangan dan infrastruktur yang menghubungkan Asia dengan Eropa, Afrika, dan sekitarnya.