POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Protes pro-demokrasi meningkat ketika Eswatini melarang internet

Eswatini, monarki absolut terakhir Afrika, menutup internet selama dua jam pada hari Jumat ketika pengunjuk rasa pro-demokrasi menuju ke ibu kota.

Penutupan itu terjadi ketika gambar protes menyebar di media sosial dan tradisional, termasuk gambar dua orang yang mengaku ditembak oleh pasukan keamanan.

Penutupan internet sepenuhnya memblokir media sosial selama dua jam, dan membuat banyak layanan berjalan sangat lambat setelah itu.

Wonder Mkhunza, Sekretaris Jenderal Serikat Buruh Swaziland mengatakan.

“Mentalitas burung unta dari kediktatoran memalukan untuk sedikitnya. Para elit penguasa bertekad mengalahkan seluruh negara dengan mereka dan mereka akan membayar harga atas tindakan mereka,” katanya kepada AFP.

Sebelumnya dikenal sebagai Swaziland, Eswatini diperintah oleh Raja Mswati III, raja absolut terakhir Afrika.

Dia memiliki saham di semua perusahaan telekomunikasi di negara ini.

Serikat pekerja, partai oposisi dan kelompok mahasiswa telah bergabung dengan protes baru-baru ini, yang telah berlangsung selama lebih dari dua minggu.

Demonstran juga memblokir jalan ke semua perbatasan di negara kecil yang terkurung daratan itu. Tentara terlihat di jalan-jalan kota-kota besar.

Demonstrasi baru-baru ini terutama menyerukan pembebasan dua anggota parlemen yang ditangkap selama protes pro-demokrasi awal tahun ini.

Masyarakat sipil dan kelompok oposisi berdemonstrasi di kota-kota terbesar Manzini dan Mbabane pada bulan Juni, menjarah toko-toko dan menjarah properti komersial.

Sedikitnya 28 orang tewas dalam bentrokan antara polisi dan pengunjuk rasa di salah satu kerusuhan terburuk dalam sejarah negara Afrika Selatan itu. Kematian terakhir terjadi pada hari Rabu.

Tetapi akar dari semua tuntutan para pengunjuk rasa adalah desakan pada reformasi demokrasi.

READ  Ramadhan dimulai di sebagian besar Timur Tengah di tengah kenaikan harga energi dan pangan
close x
Subscribe to get unlimited access Get 50% off now
-->