POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Produsen mobil menghilangkan teknologi untuk mengawetkan chip

Ketika pembuat mobil mengalami kekurangan chip untuk pertama kalinya pada akhir tahun lalu, mereka mencoba pabrik yang menganggur sampai masalahnya muncul. Tetapi ketika krisis meluas ke bulan kelima dan memburuk, mereka mulai menjaga setidaknya beberapa produksi bergerak maju.

Nissan melepaskan sistem navigasi di antara ribuan kendaraan yang biasanya dimilikinya karena kekurangan. Ram tidak lagi menawarkan 1.500 pikap dengan kaca spion “pintar” standar yang memantau titik-titik buta. Renault telah berhenti menawarkan tampilan digital besar di belakang kemudi SUV Arkana – untuk menghemat chip juga.

Krisis ini merupakan ujian bersejarah bagi industri otomotif berusia seabad, saat mencoba mempercepat peralihan ke mobil listrik yang lebih cerdas. Selama beberapa dekade, pembuat mobil telah bergerak dengan mantap untuk memasukkan fitur-fitur canggih yang lebih banyak dan lebih baik; Sekarang, mereka melucuti beberapa dari mereka – setidaknya untuk sementara – untuk menghemat penjualan mereka.

Penurunan ini menggarisbawahi kedalaman masalah yang dihadapi industri ini. Baru minggu lalu, BMW AG, Honda Motor Co, dan Ford Motor Co semuanya mengisyaratkan semakin parahnya masalah karena kekurangan chip.

Kegagalan untuk mendapatkan pasokan penting adalah kemunduran besar dalam jangka pendek – jutaan penjualan mobil akan hilang tahun ini – dan ini bukan pertanda baik untuk masa depan karena persaingan yang semakin ketat dari perusahaan internet yang paham teknologi dan elektronik konsumen.

“Mungkin akan menjadi lebih buruk sebelum menjadi lebih baik,” kata Stacy Rasgon, yang meliput industri semikonduktor di pialang Sanford C. Bernstein. “Perlu waktu lama untuk mengaktifkan kapasitas ini di Internet.”

CEO NXP Semiconductor Kurt Sievers mengatakan peralihan ke mobil listrik terjadi lebih cepat dari yang diharapkan, menambah permintaan untuk chip mobil. Dia mengatakan NXP berencana untuk mengirimkan setidaknya 20% chip mobil tambahan dalam hal pendapatan pada paruh pertama tahun 2021 dibandingkan dengan paruh pertama tahun 2019, meskipun terjadi penurunan produksi mobil sebesar 10% selama periode tersebut.

READ  Cara menggunakan teknologi untuk mempersiapkan perjalanan selama pandemi Coronavirus

Mark Liu, ketua Perusahaan Industri Semikonduktor Taiwan, memperingatkan bahwa krisis belum berakhir. Dia mengatakan dalam sebuah wawancara dengan CBS bahwa perusahaannya, pembuat chip paling canggih di dunia dan akan menjadi kritis dalam solusi apa pun, akan mulai memenuhi persyaratan minimum pelanggan otomotif pada bulan Juni, tetapi kekurangan chip mobil dapat berlanjut hingga awal 2022. .

Pembuat mobil tidak bisa menunggu. Salah satu reaksi terhadap kekurangan tersebut adalah dengan mengalokasikan komponen langka ke kendaraan yang lebih menguntungkan dan terlaris dengan mengorbankan model lain – sesuatu yang dilakukan oleh pabrikan seperti Renault Prancis dan Perusahaan Motor Nissan Jepang.

Produsen mobil juga membangun kendaraan dengan lebih sedikit teknologi. Peugeot kembali menggunakan spedometer analog hatchback 308 yang lama, alih-alih menggunakan versi digital yang membutuhkan chip yang sulit ditemukan.

General Motors mengatakan pihaknya membangun beberapa pickup Chevrolet Silverado tanpa unit ekonomi bahan bakar tertentu, dengan biaya sekitar satu mil per galon bagi pengemudi.

Pembeli Renault Sport Arcana sekarang harus menerima tawaran yang lebih kecil tanpa peta navigasi, dan menyerahkan opsi ke pengisi daya telepon dengan induksi.

Stellantis NV – dibentuk dari penggabungan Fiat Chrysler dan PSA Group – menggunakan suku cadang bebas foil dari truk konvensional yang lebih mendasar untuk menjaga versi dengan harga lebih tinggi bergerak di jalur perakitan.

“Karena sifat yang berubah dari masalah kompleks ini, karyawan Stellantis di seluruh organisasi menemukan solusi kreatif setiap hari untuk mengurangi dampak pada kendaraan kami sehingga kami dapat membuat produk yang paling banyak diminta sebanyak mungkin,” kata juru bicara perusahaan Judy Tinson dalam sebuah surel.

Pengiriman bottlenec

READ  Penyerang merah masih perlu mencari penjaga gawang

Kesulitan industri otomotif disebabkan oleh perencanaan yang buruk selama pandemi dan kapasitas yang terbatas untuk membuat chip, tetapi telah diperparah dengan menyusutnya ruang kargo saat ekonomi global pulih dari pandemi virus korona. Ketika pembuat mobil dapat mengamankan pesanan, chip mereka seringkali tidak dapat dikirim karena kemacetan dalam rantai pasokan.

Kemacetan ini diperburuk oleh fakta bahwa produsen chip mobil utama NXP, Infineon Technologies AG dan Renesas Electronics Corp. Ini menyumbang hanya 40% dari pertunjukan, dengan 60% sisanya dibagi di antara puluhan ribu desainer kecil. Para pemain muda ini seringkali kekurangan daya ungkit yang dibutuhkan untuk membuat chip mereka di pengecoran ketika kapasitas terbatas.

Potong keripik kentang di tangan

Sig Huber, konsultan di Conway MacKenzie dan mantan kepala pengadaan di Fiat Chrysler, mengatakan pembuat mobil dan pemasok dapat menerima chip apa pun yang tersedia dan menulis ulang program untuk memberi mereka tugas baru. Tesla Inc. berkata Minggu lalu ini meredakan masalah dengan menjangkau pemasok semikonduktor baru dan kemudian dengan cepat menulis firmware baru untuk chip tersebut.

CFO Richard Palmer mengatakan dalam panggilan telepon dengan wartawan minggu ini bahwa Stellantis sedang mengerjakan lebih banyak standardisasi di seluruh jajarannya daripada harus menggunakan chip khusus untuk beberapa model.

“Lebih banyak standarisasi dan fleksibilitas, yang penting ketika kita memiliki batasan pasokan,” katanya. “Kami sedang menghadapi kelangkaan.”

Produsen juga menyimpan mobil yang belum jadi, atau “bangunan yang malu-malu” dalam istilah industri, untuk menjaga jalur produksi tetap berjalan. Di Hamtramck, Michigan, area yang mencakup beberapa blok diisi dengan truk Ford F-150 tanpa beberapa chip. GM mengatakan pihaknya juga menyimpan semikonduktor menunggu kendaraan yang belum selesai.

READ  Women of Tech menjadi tuan rumah Christian Brothers sebagai bagian dari Twinbill Purple Palooza pada hari Kamis

Tidak ada istirahat yang terlihat, bahkan dengan Apple Inc. IPhone dengan spesifikasi tinggi dan persyaratan ketatnya yang biasanya ditempatkan di garis depan pelanggan chip, mengatakan minggu lalu bahwa itu mulai terasa kesal. Hal ini dapat membuat pembuat mobil tidak mau bahkan ketika produsen chip pada akhirnya dapat meningkatkan kapasitas.

“Ini mungkin menjadi masalah jangka panjang,” kata Anna Marie Baysden, analis otomotif di Fitch Solutions. “Ini hanya akan memburuk karena kendaraan menjadi maju secara teknis dan menggunakan lebih banyak chip.”