POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Presiden ULA mengatakan roket Vulcan akan meluncur ke tahun 2024 setelah ada masalah dengan sistem darat

Presiden ULA mengatakan roket Vulcan akan meluncur ke tahun 2024 setelah ada masalah dengan sistem darat

Perbesar / Roket Vulcan ULA bergerak ke landasan peluncuran untuk pengujian.

Aliansi Peluncuran Bersatu

United Launch Alliance tidak akan melihat debut roket Vulcan generasi berikutnya pada tahun 2023, seperti yang direncanakan sebelumnya.

CEO perusahaan, Tori Bruno, mengumumkan penundaan tersebut Di situs jejaring sosial X Minggu. United Launch Alliance sedang mengerjakan penerbangan pertama lift booster pada Malam Natal, dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida.

Bruno membuat pengumuman tersebut setelah perusahaan tersebut berusaha menyelesaikan uji pengisian bahan bakar seluruh roket, yang dikenal sebagai latihan basah.

“Mobilnya bekerja dengan baik,” tulis Bruno. “Sistem darat mempunyai beberapa masalah (rutin), (sedang diperbaiki). Kami sudah menjalankan jadwalnya sejak lama jadi kami belum selesai. Saya ingin WDR penuh sebelum penerbangan pertama kami, jadi mungkin akan selesai pada Malam Natal. Peregrine Next Window Sekarang tanggal 8 Januari.”

Peregrine adalah muatan utama roket, sebuah pendarat bulan yang dibangun oleh Astrobotic yang bertujuan untuk mengirimkan eksperimen sains NASA dan muatan lainnya ke bulan. Ia memiliki jendela peluncuran khusus untuk mencapai Bulan dan mencoba mendarat dalam kondisi pencahayaan ideal.

Dari informasi dalam komentar Bruno, tampaknya pekerjaan untuk memperbaiki sistem dasar pengisian bahan bakar Vulcan — propelan tahap pertama adalah metana, yang belum pernah dikerjakan oleh United Launch Alliance sebelumnya — akan memakan waktu cukup lama untuk mencegah operasi pengisian bahan bakar lainnya. . Pengujian menjelang jendela peluncuran roket pada akhir Desember. Oleh karena itu, upaya peluncuran berikutnya kemungkinan besar akan dilakukan paling lambat tanggal 8 Januari.

Irama ringan

Ini merupakan tahun yang lambat bagi United Launch Alliance, yang mendominasi industri peluncuran di AS satu dekade lalu. Perusahaan ini hanya akan meluncurkan tiga roket pada tahun kalender ini: misi rahasia NROL-68 dengan roket Delta IV Heavy pada bulan Juni, misi “Silentbarker” dari Kantor Pengintaian Nasional dengan roket Atlas V pada bulan September, dan dua satelit Project Kuiper. Untuk Amazon Atlas V pada bulan Oktober.

READ  Beberapa wanita mengatakan dokter mereka mengabaikan gejala menopause. Inilah cara membela diri.

Ini adalah jumlah peluncuran terendah perusahaan sejak didirikan pada tahun 2006, ketika bisnis roket Lockheed Martin dan Boeing digabungkan.

Salah satu alasan penurunan jumlah tersebut adalah karena United Launch Alliance sedang melakukan transisi dari armada bersejarah roket Delta dan Atlas ke Vulcan, yang bertujuan agar harga lebih kompetitif dengan penawaran komersial lainnya, seperti Falcon 9 dan Falcon Heavy dari SpaceX. Rudal. Vulcan akan mendapat permintaan tinggi setelah mulai terbang secara reguler.

Namun, faktor lainnya adalah biaya rendah dan keandalan roket Falcon telah menghilangkan pekerjaan peluncuran komersial dan pemerintah dari United Launch Alliance. SpaceX terus meningkat selama dekade terakhir karena United Launch Alliance kesulitan bersaing.

Meskipun Bruno baru meluncurkan tiga roket pada tahun 2023, SpaceX beberapa kali meluncurkan tiga roket dalam tiga hari selama tahun kalender ini. SpaceX kemungkinan akan mengakhiri tahun ini dengan antara 95 dan 100 peluncuran.