POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pratinjau Pertandingan – West East vs Tasmania, Sheffield Shield 2023/24, Final

Pratinjau Pertandingan – West East vs Tasmania, Sheffield Shield 2023/24, Final

Ketika kapten Australia Barat Sam Whiteman hadir pada konferensi media hari Rabu menjelang final Sheffield Shield, dia pasti tahu bahwa akan ada banyak pertanyaan yang menghadangnya.

Sebuah kejutan terjadi pada Selasa malam ketika pemain pembuka Australia Barat Cameron Bancroft absen dari final melawan Tasmania setelah kecelakaan sepeda membuatnya mengalami gegar otak. Musim sulit ini berlanjut bagi tim Australia Barat, yang berupaya meraih treble pertamanya sejak akhir 1980an.

Bahkan tim WA yang terkenal di tahun 1990-an, yang berisi banyak pemain yang akhirnya menjadi Test hebat, tidak dapat mencapai prestasi ini. Hanya Victoria dari tahun 2015 hingga 2017 yang memenangkan tiga gelar berturut-turut dalam 20 tahun terakhir.

Ini jelas merupakan hal yang langka dan sangat sulit untuk dicapai karena Australia dapat membuktikannya di musim yang penuh dengan cedera. Penyerang cepat Jhi Richardson, Lance Morris dan Matt Kelly hanya memainkan lima pertandingan Shield di antara mereka dan tidak satupun dari mereka akan tersedia untuk final.

Setelah memperbarui karir bola merahnya setelah satu abad di final musim lalu, Ashton Turner tidak bisa bermain sejak menjalani operasi lutut pada bulan Desember.

Cameron Green hanya memainkan dua pertandingan, sementara Mitchell Marsh sama sekali tidak tampil di kriket domestik musim ini karena beban kerja internasionalnya yang berat dalam berbagai format.

Tim Australia Barat sering kali terlihat lelah dan berada di bawah performa terbaiknya – yang mencerminkan musim BBL Perth Scorchers yang mengecewakan – tetapi mereka menemukan cara untuk mengatasi rintangan dan menyelesaikan musim dengan performa terbaiknya dengan kombinasi pemain, secara tak terduga meraih kemenangan. final kandang dengan kemenangan atas Victoria di Junction Oval pekan lalu.

READ  Lewis Hamilton keluar dari Grand Prix Qatar setelah bertabrakan dengan George Russell dan menerima kesalahannya

“Merupakan tantangan untuk mencapai final tahun ini. Tahun lalu cukup mudah, tapi tahun ini tiga minggu terakhir sudah berakhir atau mati,” kata Whiteman, Rabu.

Ada lelucon di media sosial bahwa tim kedua WA bisa menjadi tim terbaik berikutnya di Shield. Tentu saja, hal itu tidak akan pernah bisa dibuktikan, namun kedalaman bakat pemain Australia Barat ini dan intervensi tanpa batas dari para pemain pinggirannya membuat mereka berada di ambang gelar lain.

“Kami menggunakan 22 pemain tahun ini, dan saya pikir setiap pemain tersebut melakukan perannya untuk tim,” kata Whiteman. “Anda memerlukan tim yang lengkap untuk memenangkan Shield. Saya pikir itulah kekuatan grup ini.”

Sementara pemain Australia Barat itu mengakhiri puasa gelar selama 23 tahun pada tahun 2022, kemenangan di sini akan menjadi “yang paling memuaskan” bagi Whiteman, yang hampir menjadi kapten pemenang Shield tiga kali. WA juga menjadi tim pertama yang meraih hat-trick gelar Shield dan Marsh Cup secara bersamaan.

“Jika kami menyelesaikan pekerjaan minggu ini, itu adalah sesuatu yang dapat kami lihat kembali dan sangat kami banggakan,” katanya. “Dia meninggalkan warisan yang sangat kuat untuk grup ini.”

Sebelum konferensi media dimulai di Kings Park, tempat yang populer bagi wisatawan untuk mengambil foto pemandangan sekitar Perth yang indah, piala Shield berukuran besar sudah berada di posisinya di depan kamera. Mereka yang lewat nyaris tidak melihatnya sekilas selain dari seseorang yang diduga memiliki hubungan dengan mantan pemain Tes, yang berjalan mendekat untuk mengambil foto trofi tersebut.

READ  Podcast The Darts Show: Adrien Lewis tentang perseteruannya dengan Peter Wright dan mengapa dia penggemar Fallon Cherokee | berita panah

Di tengah angin pagi yang sejuk, pertanda pergantian musim di Perth, menjadi pengingat bahwa final akan dimainkan secara relatif rahasia di kota gila AFL tersebut.

Namun minat terhadap pertandingan di Tasmania seharusnya tinggi karena Macan ingin mengakhiri kekeringan selama 11 tahun. George Bailey dan Ricky Ponting menjadi andalan mereka saat terakhir kali mereka mengangkat Piala, namun bintang mereka yang menjadi pemukul adalah Jordan Silke, yang membuat frustrasi Queensland saat berusia 20 tahun dengan 108 dari 358 bola saat Tasmania mengamankan hasil imbang kandang yang diperlukan untuk meraih kemenangan. gelar ketiga mereka.

“Saya memikirkannya sendiri. Sungguh istimewa,” kata Silke, satu-satunya anggota skuad yang berpartisipasi di final ini. “Saya hanya berada di tim selama dua minggu dan saya mendapati diri saya menang.

“Jadi kemenangan kami minggu ini pastinya sangat berarti karena perjalanan yang telah saya lalui dan juga bagi banyak pemain yang sudah lama berada di sini.”

Dengan segelintir pemain internasional dalam skuad mereka, Tasmania menikmati konsistensi dan berada di kursi utama untuk pertandingan kandang terakhir hingga kalah di babak final dari Australia Selatan di Bellerive Oval.

Kekalahan tersebut tampak sangat menyedihkan, dengan Tasmania menghadapi tugas berat untuk melakukan perjalanan jauh ke Perth dan menghadapi Australia Barat, yang hanya kalah dalam tiga pertandingan WACA sejak awal musim 2021-22.

Namun salah satu kekalahan tersebut dialami oleh Tasmania, yang juga bermain imbang dengan skor tinggi di awal musim ini di lapangan datar yang tidak seperti biasanya. Lapangan di final diperkirakan akan ramah terhadap bowler meskipun mungkin tidak sepanas yang terlihat di WACA sejak pertandingan Tasmania pada bulan Oktober.

READ  Doc Rivers memuji Jimmy Butler atas performa Game 4 yang 'luar biasa' vs. Sixers

“Kami benar-benar percaya diri dengan kemampuan kami saat ini. Saya pikir kami telah menjalani musim kelas satu yang sangat kuat. Para pemain harus yakin akan hal itu,” kata Silke. “Kami telah mengalahkan tim-tim tandang tahun ini, dan kami memiliki rekor bagus di Perth, jadi kami mendapatkan kepercayaan diri yang besar dari hal itu.”

Tasmania juga akan mendapat insentif tambahan dengan pensiunnya pemain bola merah Matthew Wade, sementara mereka mungkin bisa mengatasi gelombang kegilaan olahraga yang meningkat di negara kepulauan itu. JackJumpers, tim bola basket mereka, telah mencapai Grand Final NBL sementara tim AFL pertama Tasmania diluncurkan pada awal minggu ini.

“Ini merupakan minggu yang sangat baik bagi olahraga Tassie,” kata Silke. “Mudah-mudahan kami bisa menambahkan sedikit pada minggu ini. Itu akan sangat istimewa.”

Tristan Lavallette adalah seorang jurnalis yang tinggal di Perth