POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Potret diri Max Beckmann bersiap meraih rekor harga di lelang Jerman | seni

Potret diri seorang fanatik abad ke-20 yang mudah berubah yang dilukis oleh Max Beckmann selama pengasingannya di Belanda dari Nazi akan memecahkan rekor harga yang diamankan di lelang di… Jerman Ketika Anda dipalu di Berlin minggu depan.

Pecinta seni berbondong-bondong pertama ke New York dan kemudian ke Berlin untuk melihat lukisan itu dalam pertunjukan pratinjau, memberikan kesempatan langka untuk melihat mahakarya yang selalu berada di tangan pribadi.

Itu tidak mungkin dibeli oleh museum yang dijual pada tanggal 1 Desember karena harganya yang sangat mahal, tetapi sebaliknya dapat diberikan kepada kolektor individu lain, yang berarti tidak mungkin untuk melihatnya lagi.

Selbstbildnis Gelb Rosa (Self-Portrait Yellow-Pink), dilukis antara tahun 1943 dan 1944, bernilai antara €20 juta dan €30 juta, tanda pra-penjualan tertinggi yang pernah diberikan pada sebuah karya seni di Jerman, menurut pendapat pakar pasar. di era baru yang bergengsi untuk lelang seni Jerman.

Rumah lelang Villa Grisebach selama bertahun-tahun berada dalam bayang-bayang pesaing terkenal New York dan London seperti Christie’s dan Sotheby’s. Mikaela Kapitski, direktur Grisebach, mengatakan dia menyambut baik minat yang telah lama tertunda bahwa penjualan – hasil dari bertahun-tahun membangun kepercayaan dengan pemilik lukisan – sekarang dibawa ke pasar seni di Jerman.

“Ini adalah tanda kepercayaan yang besar di pasar Jerman, dan ini merupakan peluang unik bagi kolektor yang tidak akan kembali lagi,” katanya. Dia berkata, setelah mendapat hak istimewa untuk memiliki lukisan itu di kantor pribadinya sebelum dipajang, dia berkata: ‘Siapa pun yang cukup beruntung untuk memiliki lukisan ini akan menyadari betapa menyenangkan keberadaannya. Meskipun dalam keadaan sulit di yang diciptakan, sosok itu memancarkan kekuatan dan kehangatan yang luar biasa. Dia selalu hadir, dibantu oleh ukurannya yang lebih besar dari biasanya, dan tidak pernah membiarkan Anda pergi.”

READ  Membuat perdamaian di balik layar kredit pembuka Dance Number

Beckmann meninggalkan Jerman menuju Amsterdam pada tahun 1937 sehari setelah dia mendengar Adolf Hitler memberikan pidato yang mengutuk seniman yang “merosot”. Pihak berwenang kemudian menyita 500 karyanya dari museum. Beckmann dan istrinya Mathilde, yang dikenal sebagai Quappi, tidak akan pernah kembali, beremigrasi ke Amerika Serikat satu dekade kemudian, di mana dia meninggal pada tahun 1950.

Ketika pasukan Jerman menginvasi Amsterdam pada tahun 1940, itu bukan lagi tempat yang aman, dan dia mundur ke studionya di gudang tembakau sisi kanal tua, di mana lukisannya, terutama potret dirinya, menjadi kunci kelangsungan hidupnya, atau kritikus seni. Eugen Blum berkata, “ekspresi simbolis dari krisis spiritual.” yang Anda tanggung. Dekade yang dia habiskan di kota Belanda menjadi periode paling produktifnya.

“Beckmann harus menyaksikan tanpa daya ketika orang-orang Yahudi Belanda, di antaranya adalah teman-teman pribadinya, diasingkan oleh penjajah Jerman di kamp konsentrasi Westerbork,” kata Blum. Beckmann nyaris menghindari menyebut dirinya sakit jantung, tetapi dia terus hidup dalam ketakutan bahwa dia akan ditangkap atau lukisannya akan disita. “Mundur ke bengkelnya … menjadi kewajiban yang dikenakan pada dirinya sendiri dan perlindungan dari keruntuhan,” kata Bloom.

Dalam buku hariannya, sang seniman menulis: “Kematian sunyi dan api di sekelilingku, dan aku masih hidup.”

Menurut Kapitski, Beckman “memberikan banyak potretnya kepada Quappi, lalu membawanya pergi darinya kepada teman atau untuk dijual. Tapi yang ini melekat padanya dan tidak akan melepaskannya sampai kematiannya pada tahun 1986.”

“Sangat mungkin karena apa yang dia perjuangkan,” tambahnya. “Dia melukis dirinya sebagai seorang pemuda dan dia penuh vitalitas, kekuatan batin dan tantangan, keinginannya untuk melewati masa sulit ini, dan ada juga senyumnya yang tenang dan misterius.”

READ  Benedict Cumberbatch Elizabeth Olsen Doctor Strange Crazy Multiverse Rilis Film Berita Langsung Tempat Menonton Trailer Tanggal Dan Waktu Rilis Ulasan Film Koleksi Box Office HD Unduh Online Di Sini

Sejarawan seni telah dikejutkan oleh penggunaan warna-warna cerah Beckmann yang tidak biasa dalam karya tersebut, terutama tekstur kuning dan bulu yang semarak dari apa yang bisa menjadi gaun, atau anggukan pada penggambarannya tentang apa yang disebutnya sosok “raja artis”, yang mengekspresikan penguasaan atas dirinya sendiri, di saat ia sering merasa terjebak.

Gambar ini semakin dibayangi oleh status pengungsinya, dengan Beckman menggambarkan orang yang dia wujudkan sebagai “mencari rumahnya, tetapi kehilangan rumahnya di sepanjang jalan”.

Karya tersebut dijual oleh keluarga seorang pengacara komersial dari Bremen yang tinggal di Swiss hingga kematiannya pada tahun 2006, dan yang memperolehnya dari keluarga Beckmann. Potret diri dianggap sebagai barang paling berharga dalam koleksi seninya, termasuk gambar lain oleh Pickmans dan Pablo Picasso, beberapa di antaranya telah dijual di pelelangan di New York.

Martin Krause, dari Grisebach, yang akan melakukan pelelangan, mengatakan perkiraan harga €30 juta itu realistis. Lukisan Beckmann lainnya, Neraka Burung, dijual di Christie’s di London lima tahun lalu seharga £36 juta (€41 juta pada saat itu), harga yang diminta jauh lebih rendah daripada lukisan yang dijual saat ini. Potret dirinya dengan terompet dijual di lelang di New York seharga $22,5 juta lebih dari dua dekade lalu.

Lukisan Beckmann lainnya, Orang Mesir, dari tahun 1942, pada tahun 2018 mencapai harga tertinggi yang saat ini dinaikkan di lelang Jerman – €4,7 juta, lebih dari dua kali lipat perkiraannya sebesar €2 juta.

“Jika lelang Beckmann sebelumnya patut dikunjungi, karena kelangkaan karya ini, kami mengharapkan sejumlah besar pembeli potensial, di dalam ruangan, online, dan melalui telepon, dan persaingan menjadi cukup sengit dan antusias,” Krause berkata. “Pekerjaan saya adalah tetap setenang mungkin di tengah-tengahnya.” Drama.”