POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Porsche Penske Motorsport menargetkan hasil podium di Jepang

Porsche Penske Motorsport menargetkan hasil podium di Jepang

Pratinjau

Kejuaraan Ketahanan Dunia (WEC) FIA kembali langsung ke kandangnya dengan balapan kedua dari belakang tahun ini di Fuji Raceway yang ikonik. Di bekas sirkuit Formula 1 di kaki gunung paling terkenal di Jepang, tim kerja Porsche Penske Motorsport mengincar podium. Pada putaran sebelumnya di Monza, dua unit Porsche 963 melintasi garis finis di posisi keempat dan ketujuh. Seperti di Italia, dua prototipe hybrid lagi dari Weissach akan bersaing di putaran kedua terakhir musim ini di Jepang: tim pelanggan Proton Competition dan Hertz Team Jota sekali lagi akan menangani kelas supercar.

“Jepang adalah pasar yang penting bagi Porsche. Kami menantikan untuk menampilkan Porsche 963 kami dalam kondisi balap di hadapan para penggemar luar biasa di Fuji,” jelas Thomas Laudenbach. “Persaingan di kelas FIA Supercars akhir-akhir ini tidak seimbang,” tambah Wakil Presiden Porsche Motorsport. Mudah-mudahan struktur performanya akan berbeda di putaran kedua terakhir musim ini. Tujuan kami jelas: kami ingin kembali ke podium dan meraih kesuksesan di Kejuaraan Ketahanan Dunia seperti yang kami capai dengan Porsche 963 di seri IMSA Amerika.



Thomas Laudenbach

“Sirkuit Fuji memiliki beberapa karakteristik yang sangat unik,” kata Urs Koratl, Direktur Factory Racing LMDh. “Dengan lintasan lurus terpanjang di kalender WEC sekitar 1,5 kilometer serta banyak tikungan sempit dan teknis di sektor ketiga, sirkuit ini memberikan dampak yang signifikan. tantangan bagi para insinyur dan pengemudi. Di Fuji, tantangannya adalah menemukan keseimbangan sempurna antara downforce dan kecepatan tertinggi. Kondisi ini agak mengingatkan kita pada balapan Le Mans. Kami sangat cepat di sana pada bulan Juni, dan itu membuat saya percaya diri untuk balapan di Jepang.

READ  Gareth Bale: Apa langkah selanjutnya untuk pemain internasional Wales setelah sembilan tahun yang sukses di Real Madrid? | berita sepak bola

Urs Coratl, Direktur Pabrik Motorsport LMDh, 2023, Porsche AG

Anda benar

“Bukan rahasia lagi bahwa babak Eropa musim ini mengalami pasang surut, namun perkembangan keseluruhan sejak Sebring pada akhirnya positif,” kata Jonathan Duguid, Managing Director Porsche Penske Motorsport. “Meskipun kehilangan podium, performa kami di Monza sangat kuat, jadi kami ingin melanjutkan momentum tersebut saat kami menuju ke Asia dan Timur Tengah. Ajang Fuji akan membutuhkan keandalan yang patut dicontoh – kami tidak memiliki kesempatan untuk melakukan uji coba di sana. tentu saja, jadi kami bersemangat untuk belajar sebanyak yang kami bisa selama sesi latihan.” Dimana setiap putaran akan berarti. Kemudian, selama balapan, kami harus memastikan bahwa kami pintar dalam menggunakan ban – mengelola permukaan trek yang rusak. dari kemerosotan yang signifikan – dan kami memanfaatkan kondisi cuaca yang sangat bervariasi di Fuji untuk keuntungan kami. Saya yakin kami akan memberikan pertunjukan yang luar biasa untuk para penggemar saat kami bertujuan untuk naik ke podium WEC lainnya.


Jonathan Duguid, Direktur Pelaksana Porsche Penske Motorsport, 2023, Porsche AG

Jonathan Diogid

Kru pengemudi reguler musim ini akan kembali berbagi tugas mengemudi di dua Porsche 963 tim kerja Porsche Penske Motorsport. Warga Amerika Dane Cameron berbagi kokpit mobil No. 5 dengan sesama pengemudi Michael Christensen dari Denmark dan Frederic Makovitzky dari Prancis. Di mobil saudara No. 6, pembalap Prancis Kevin Estre dan pembalap Belgia Laurens Vanthoor bekerja sama dengan pemenang tiga kali Le Mans Andre Lotterer dari Jerman. Dalam Klasifikasi Pabrikan FIA WEC, Porsche berada di urutan keempat setelah lima dari tujuh balapan musim ini.

balap WEC

Dibuka pada tahun 1966, Jalan Tol Fuji 16 putaran memiliki panjang 4.563 kilometer dan terletak di kaki Gunung Fuji, gunung tertinggi di Jepang dengan ketinggian 3.776 meter. Puncak gunung berapi yang tertutup salju, yang ditetapkan sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO pada tahun 2013 dan dihormati oleh orang Jepang sebagai monumen alam suci, sering digunakan sebagai latar belakang menakjubkan dalam foto yang diambil di arena pacuan kuda. Desain sirkuitnya menampilkan radius tikungan yang luas serta lintasan lurus terpanjang dalam kalender Kejuaraan Ketahanan Dunia dengan jarak 1.475 kilometer.

READ  Skor langsung, pembaruan, foto, dan video Inoue vs Dasmarinas

Salah satu yang menarik dari akhir pekan WEC di Jepang adalah Circuit Safari. Sesaat sebelum sesi latihan bebas ketiga hari Sabtu, semua tim akan mengirimkan salah satu kendaraan mereka ke trek dengan kecepatan kira-kira balapan. Sementara itu, para pelatih akan diberikan akses ke arena pacuan kuda, memberikan kesempatan kepada para penggemar untuk merasakan sirkuit dari dekat. Acara tahunan ini sukses besar di kalangan penonton, dengan naik bus memberi mereka kenangan abadi akan kecepatan mengesankan kendaraan prototipe dan GT serta aksi balap FIA World Endurance Championship (WEC).

Tim pelanggan dan pengemudi Porsche

Tim privateer Proton Competition dan Hertz Team Jota masing-masing punya satu Porsche 963 di kelas supercar. Pembalap Works Antonio Felix da Costa dari Portugal, Will Stevens dari Inggris, dan pembalap terpilih Porsche Motorsport Asia Pasifik dari Tiongkok, Yifei Yi, akan membalap untuk tim Inggris, yang memimpin beberapa lap di 24 Hours of Le Mans pada tahun 2023. Keduanya Pembalap akan bermitra dengan Gianmaria Bruni dari Italia, Neel Jani dari Swiss, dan pembalap Inggris Harry Tincknell dalam mobil Kompetisi Proton.

Lima 911 RSR akan menangani kelas GTE-Am. Project1 – AO sekali lagi menampilkan “Rexy”, favorit penggemar. 911 berwarna hijau cerah yang dihiasi dinosaurus akan dikendarai oleh P.J. Hiett dan Gunnar Janett dari Amerika dan Matteo Cairoli dari Italia. Iron Lynx kuning dan Iron Dames merah muda akan menambah lebih banyak warna pada susunan grid. Trio putri Michelle Gatting (Denmark), Sarah Bovey (Belgia) dan Rachel Frey (Swiss) sekali lagi berbagi Porsche #85 untuk Ironwomen. Dempsey-Proton Racing dan GR Racing akan mengkampanyekan dua mobil balap identik.

Komentar pembalap sebelum balapan

Michael Christensen (Porsche 963 #5): “Istirahat setelah Monza sangat panjang. Saya sangat menantikan balapan berikutnya dengan Porsche 963. Saya harap kami dapat membuat lebih banyak kemajuan di Jepang dan menjadi lebih kompetitif. Kami harus menutup kesenjangan antara kami dan para pemuncak klasemen dan menyempurnakan operasi kami sebagai sebuah tim. Apa “Kami masih tim muda dan terus belajar. Kami ingin menekankan hal itu di Fuji. Saya selalu menikmati balapan di sana karena fans Jepang, budayanya, dan seluruh negeri sangat menarik. “

Kevin Estre (Porsche 963 #6): “Jepang adalah salah satu negara favorit saya. Saya sangat bersemangat untuk melakukan perjalanan ke sana lagi. Kami secara konsisten kuat di Fuji dengan 911 RSR. Masih terlalu dini untuk mengetahui apakah hal ini juga akan terjadi pada Porsche 963, karena kami belum pernah mengujinya di sana. Teknisi kami telah menganalisis data dari Monza secara ekstensif untuk menyempurnakan beberapa aspek dan meningkatkan performa mobil. Saya ingin kami lebih unggul dari pesaing kami di Jepang.

Yifei Yi (Porsche 963 #38): “Tujuh bulan pertama tahun ini sangat melelahkan, jadi saya sangat menikmati istirahat setelah Monza. Saya santai, tapi saya banyak berlatih dan mempersiapkan diri secara fisik dan mental secara intens untuk dua balapan terakhir tahun ini. Tim kami mengevaluasi data dari Monza. Kami punya ide konkret tentang apa yang kami inginkan. Pengalamannya di Fuji agar kami bisa lebih kompetitif. Saya menantikan Jepang karena saya pernah balapan kart di sana ketika saya berusia 10 dan 11 tahun. Sebagai pembalap dipilih oleh Porsche Motorsport di kawasan Asia Pasifik, sungguh menyenangkan saya bisa tampil sangat baik di sirkuit Asia.

Neel Jani (Porsche 963 #99): “Kami memanfaatkan jeda panjang setelah balapan terakhir di Monza untuk menganalisis pengalaman awal kami dengan Porsche 963. Di Fuji, kami bersaing dengan mobil yang benar-benar baru, karena mobil dari Monza akan berpartisipasi dalam seri IMSA Amerika. Saya sangat kenal dengan arena pacuan kuda Fuji dari balapan saya di Kejuaraan Ketahanan Dunia (WEC) yang diselenggarakan oleh FIA. Para penggemar di Jepang selalu sangat antusias. Saya menantikan atmosfer di sana. Di sisi olahraga, kami memberikan segalanya, sebagai selalu. Tapi kami masih tim muda, jadi setiap putaran berarti Kurva pembelajaran kami masih curam.

Ikhtisar tim dan pembalap

Kelas hypercar (Porsche 963):
Porsche Penske Motorsport (No. 5): Dane Cameron (AS), Michael Christensen (Denmark), Frederic Makovitzky (Prancis)
Porsche Penske Motorsport (No. 6): Kevin Estre (P), Andre Lotterer (D), Lorenz Vanthoor (B)
Tim Hertz Jota (#38): Antonio Felix da Costa (A), Will Stevens (Inggris), Yifei Yi (Tiongkok)
Kontes Proton (#99): Gianmaria Bruni (I), Harry Tincknell (Inggris), Neal Janney (CH)

Kelas GTE-Am (Porsche 911 RSR):
Proyek 1 – AO (#56): BJ Hyett (AS), Gunnar Jannett (AS), Matteo Cairoli (I)
Iron Lynx (#60): Claudio Schiavone (I), Matteo Cressoni (I), Alessio Picariello (B)
Balap Dempsey-Proton (#77): Christian Reid (D), Mikkel Pedersen (DK), Julian Andlauer (P)
Wanita Besi (#85): Sarah Povey (B), Michelle Gatting (DK), Rachel Fry (CH)
GR Racing (No. 86): Michael Wainwright (Inggris), Riccardo Pera (I), Ben Parker (Inggris)

Jadwal (waktu setempat, CEST +7 jam)

Jumat 8 September
11:00 – 12:30: Latihan bebas 1
15.30 – 17.00: Latihan bebas 2

Sabtu 9 September
10:00 – 10:12: Sirkuit Safari
10:20 – 11:20: Latihan bebas 3
14:40 – 14:55: Kualifikasi GTE
15:30 – 15:45: Kualifikasi Supercar

Minggu 10 September
23:00 – 17:00: Balapan