POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Polusi suara menimbulkan bahaya jangka panjang bagi populasi pohon dan keanekaragaman tumbuhan: sebuah studi

Polusi suara menimbulkan bahaya jangka panjang bagi pohon: sebuah studi [Representative image]& nbsp | & nbsp Sumber gambar: Gambar & nbspiStock

Polusi suara menimbulkan risiko jangka panjang bagi populasi pohon dan keanekaragaman tanaman yang mungkin tetap ada bahkan setelah sumber kebisingan berlebih dihilangkan, menurut penelitian yang diterbitkan Rabu.

Kebisingan manusia dari konstruksi, industri dan infrastruktur bangunan seperti jalan dan jaringan pipa telah meningkat secara dramatis sejak pertengahan abad terakhir, dan ahli biologi semakin prihatin tentang dampaknya terhadap tumbuhan dan hewan.

Sementara penelitian sebelumnya telah mendokumentasikan efek jangka pendek dari kebisingan pada populasi pohon karena hal itu membuat takut penyerbuk seperti serangga dan hewan, beberapa penelitian telah menyelidiki efek jangka panjangnya.

Para peneliti di Amerika Serikat mempelajari kelompok pohon di New Mexico yang terpapar kebisingan buatan tingkat tinggi selama 15 tahun.

Mereka menemukan 75 persen lebih sedikit bibit pinus di lokasi yang bising daripada yang tenang.

Kemudian mereka melihat bidang tanah di mana sumber kebisingan baru-baru ini ditambahkan atau dihilangkan dan memeriksa bagaimana penduduk memulihkan diri.

Tim berasumsi bahwa rumpun pohon – dalam hal ini juniper dan bibit pinus – akan pulih karena para gay yang membantu membubarkannya akan kembali ke plot setelah kebisingan menghilang.

Sebaliknya, mereka menemukan penurunan jangka panjang dalam jumlah bibit karena Jays menolak untuk mengunjungi lokasi tersebut lagi.

“Dampak polusi suara manusia meningkat dalam struktur komunitas hutan ini,” kata Clinton Francis, profesor biologi di California Polytechnic State University dan penulis pendamping studi tersebut.

“Apa yang kami lihat adalah bahwa menghilangkan kebisingan tidak serta merta segera mengembalikan fungsi lingkungan.”

READ  24 anak dari seluruh dunia telah dinobatkan sebagai finalis di Lions Clubs International Peace Pageant

Jennifer Phillips, salah satu penulis penelitian yang diterbitkan dalam Proceedings of the Royal Society B, mengatakan hasil tersebut menunjukkan bagaimana efek polusi suara dapat menghentikan vaksinasi hewan bahkan setelah kebisingan dihilangkan.

“Hewan seperti burung penggosok yang peka terhadap kebisingan belajar untuk menghindari area tertentu,” kata Phillips.

“Hewan membutuhkan waktu untuk menemukan kembali area yang sebelumnya berisik ini, dan kami tidak tahu berapa lama waktu yang dibutuhkan.”

Karena pemerintah terus menghadapi bukti kerusakan alam yang semakin meningkat akibat urbanisasi, Phillips mengatakan kepada AFP bahwa dampak polusi suara juga harus diperhitungkan dalam keputusan perencanaan.

“Saya yakin bahwa polusi suara dan polutan persepsi lainnya seperti cahaya tidak cukup diperhitungkan dalam langkah-langkah mitigasi,” katanya.

Phillips mengatakan studi tersebut dapat membantu menginformasikan pemerintah tentang polusi suara yang secara tidak langsung dapat mempengaruhi keanekaragaman hayati karena “timbal balik” atau efek yang saling terkait antara spesies.