POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Politisi Buruh Inggris membela deskripsi pemerintah tentang ‘lubang kotoran’

LONDON (Associated Press) – Wakil pemimpin partai oposisi utama Inggris pada Minggu menolak meminta maaf karena menyebut Partai Konservatif yang berkuasa “sampah”.

Anggota parlemen dari Partai Buruh Angela Rayner menyebut anggota kabinet “sekelompok sampah – anti-gay, rasis dan misoginis” selama resepsi Sabtu di konferensi tahunan partai. Komentar itu memicu teguran dari pemimpin Partai Buruh Keir Starmer, yang mengatakan dia tidak akan menggunakan bahasa seperti itu dan akan “berbicara dengan Angela tentang hal itu nanti”.

Pemimpin konservatif Oliver Dowden mengatakan politisi harus “meningkatkan kebijakan, tidak menyeretnya ke bawah. Mari kita lihat apakah kita mendapatkan permintaan maaf”.


Tetapi Rayner membela komentar itu, dengan mengatakan dia menggunakan “bahasa jalanan” untuk mengungkapkan rasa frustrasinya terhadap pemerintah Konservatif Perdana Menteri Boris Johnson.

Dia mengatakan kepada Sky News, merujuk pada kontroversi mendukung keluarga miskin dan memberikan kontrak pemerintah selama periode pandemi.

Rainer mengatakan dia hanya akan meminta maaf jika Johnson mengatakan “maaf” atas komentarnya sebelumnya “yang melibatkan homofobia, rasisme, dan kebencian terhadap wanita”.

Johnson memiliki catatan panjang komentar kasar, termasuk menyebut kanibal di Papua Nugini dan membandingkan wanita Muslim yang mengenakan cadar dengan “kotak surat”.

Partai Buruh kiri tengah mengadakan konferensi tahunannya di kota pelabuhan Inggris Brighton, mencoba memetakan jalan kembali ke kekuasaan setelah lebih dari satu dekade ditentang.

Starmer terpilih sebagai pemimpin partai pada April 2020, menggantikan Jeremy Corbyn dari sayap kiri, yang telah memimpin Partai Buruh dengan dua kekalahan elektoral yang berat. Starmer, seorang pengacara dari sayap kiri partai, berjuang untuk membuat dampak ketika pandemi virus corona menyita perhatian negara itu.

READ  PBB kutuk kudeta militer di Myanmar, serukan embargo senjata

Dia sekarang terjebak di antara sayap partai yang terpecah. Pendukung Corbyn ingin dia tetap berpegang pada kebijakan sosialis pendahulunya tentang nasionalisasi dan peningkatan pengeluaran. Tetapi banyak anggota parlemen Partai Buruh percaya bahwa partai tersebut harus membelok ke pusat untuk menang, seperti yang terjadi di bawah mantan Perdana Menteri Tony Blair, yang mencetak tiga kemenangan pemilu berturut-turut.

Buruh telah keluar dari kantor sejak 2010, dekade yang membawa negara itu tiga perdana menteri Tory – David Cameron, Theresa May dan Johnson.

Pidato Starmer di konvensi pada hari Rabu dilihat sebagai momen penting bagi pemimpin untuk menyatukan partai – atau menghadapi seruan yang semakin gencar untuk pemecatannya.