POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Akademisi mengklaim bahwa Yale-NUS menjamin ketidakmungkinan untuk memenuhinya

Universitas Negeri Singapura (NUS) Tidak mungkin untuk menghormati (NUS) jaminan untuk siswa Yale-NUS, menurut staf di lembaga yang dilanda.

Dalam ‘pernyataan keprihatinan’ setebal 19 halaman, akademisi anonim mengungkapkan keberatan mereka terhadap keputusan NUS. Itu berakhir di Yale-NUS dan mengintegrasikannya dengan University Scholars Program (USP).

Tidak ada siswa baru yang akan diterima di Kolese tersebut, dengan angkatan terakhir akan keluar pada tahun 2025. Siswa USP yang melanjutkan akan dipindahkan ke lembaga alternatif, yang sementara dikenal sebagai “Perguruan Tinggi Baru”, pada pertengahan 2022.

Dokumen kelompok kerja memunculkan sekitar 30 “pertanyaan yang belum terselesaikan” mengenai rincian operasional, dasar keuangan dan proses pengambilan keputusan seputar proposal. Dia bertanya bagaimana siswa saat ini dapat terus “menikmati pengalaman Yale-NUS sepenuhnya,” janji NUS, mengingat jumlah mereka secara keseluruhan akan menurun dengan setiap kelompok yang lulus.

Dan itu adalah sesuatu yang sangat dikhawatirkan oleh para siswa, menurut Selat Times, yang melaporkan bahwa Universitas Yale-NUS telah berjanji untuk mengembalikan biaya kuliah kepada mahasiswa tahun pertama yang telah mengundurkan diri pada pertengahan September dan merundingkan pengakuan kursus bagi mahasiswa yang ingin pindah.

Pernyataan itu juga menanyakan bagaimana NUS dapat memenuhi janjinya untuk menggabungkan “fitur terbaik” Yale-NUS dan USP, mengingat perbedaan yang jelas di antara mereka. “Bagaimana perguruan tinggi baru, sebuah perguruan tinggi kehormatan dua tahun, memberikan pendidikan dan hasil … yang serupa dengan apa yang ditawarkan oleh Yale-NUS dan perguruan tinggi seni liberal empat tahun lainnya?”

Dokumen tersebut juga menanyakan tentang bagaimana pengaturan baru akan memberikan pendidikan “dalam skala yang lebih besar,” seperti yang telah dijanjikan NUS, mengingat New College akan memiliki kapasitas untuk mendaftarkan 500 – seperti lembaga konstituennya. Ide presiden Yale dan NUS untuk membuat Yale-NUS lebih berkelanjutan secara finansial dengan menggandakan pendaftarannya, seperti yang dilaporkan dalam Berita Harian Yale, tidak ditindaklanjuti.

READ  ASEAN, berhenti membuang-buang waktu di Myanmar - Opini

Pernyataan itu juga menanyakan mengapa komunitas perguruan tinggi tidak menyadari kekhawatiran tentang keuangan Universitas Yale, dan mengapa Universitas Yale tidak mengadopsi tersebut Bersiaplah untuk mengumpulkan lebih banyak uang untuk kuliah.

dalam komunikasi dengan Times Higher Education, NUS tidak secara langsung menjawab pertanyaan-pertanyaan ini. Tetapi seorang juru bicara mengatakan New College akan memiliki kapasitas untuk “menampung” hingga 500 siswa sejak awal, pada tahun 2022, dengan potensi untuk “melonjakkan” penerimaan di tahun-tahun mendatang.

Dia mengatakan Yale-NUS berkomitmen untuk mempertahankan ukuran kelas saat ini dan akan memastikan bahwa program akademiknya terus disampaikan dalam kelompok kecil oleh guru “berkualitas tinggi”. “Keberlanjutan keuangan menjadi pertimbangan penting, tetapi bukan pendorong utama pendirian perguruan tinggi baru,” tambahnya.

Juru bicara itu tidak mengatakan apakah dewan direksi Yale-NUS dikonsultasikan sebelum merger diumumkan, atau apakah rencana itu dilakukan melalui pemungutan suara.

Dia mengatakan staf dan mahasiswa tidak diajak berkonsultasi “karena keputusan tersebut melibatkan diskusi antara pimpinan senior dua universitas, dan dengan dewan masing-masing, tentang isu-isu sensitif yang berkaitan dengan strategi dan keuangan.”

Namun dia mengatakan NUS memberi tahu para pemangku kepentingan sesegera mungkin setelah “kriteria umum” untuk proposal tersebut telah ditentukan. Sejak pengumumannya pada akhir Agustus, “kami telah bekerja sama dengan Yale-NUS dan USP untuk terlibat dengan staf, fakultas, mahasiswa, dan alumni untuk mengatasi masalah dan pertanyaan mereka.”

Dokumen staf menekankan bahwa itu tidak mewakili pandangan semua akademisi di Yale-NUS. Seorang penulis mengatakan sebagian besar menentang merger tetapi beberapa tidak setuju dengan bagian dari pernyataan itu dan yang lain tidak nyaman dengan berbagi.

[email protected]