POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

PM Kepulauan Solomon selamat dari mosi tidak percaya setelah berminggu-minggu protes | berita Dunia

Perdana Menteri Kepulauan Solomon membela keputusan pemerintahnya untuk menjalin hubungan diplomatik dengan China, menuduh “agen Taiwan” mencoba mengacaukan pemerintah.

Manasi Sogavary membuat pernyataan selama hari yang terik di Parlemen ketika pemimpin oposisi, Matthew Weil, mencoba untuk memakzulkan perdana menteri dengan mosi tidak percaya yang dikalahkan oleh mayoritas besar.

Akan menyalahkan Sogavare untuk Protes dan kerusuhan anti-pemerintah yang mematikan yang mengguncang negara dalam beberapa pekan terakhir. Para pengunjuk rasa berbaris melalui daerah pemilihan parlemen di Honiara timur pada 24 November, diduga membakar gubuk daun di sebelah gedung parlemen tempat anggota parlemen dan staf pergi untuk merokok dan makan siang. Kerusuhan berjam-jam diikuti dengan pembakaran gedung-gedung di Chinatown, serta kantor polisi dan sekolah.

Kerusuhan berlanjut selama beberapa hari. NS Mayat tiga orang ditemukan Di gedung yang terbakar di sebuah toko di Pecinan Honiara.

Banyak pengunjuk rasa berasal dari Provinsi Malaita, provinsi terpadat di negara itu, di mana hubungan pemerintah provinsi dengan pemerintah pusat telah tegang selama bertahun-tahun. Ketegangan meningkat pada 2019 ketika Sugavari mengumumkan bahwa Kepulauan Solomon akan mengalihkan kesetiaan diplomatik dari Taiwan ke China, sebuah keputusan yang dikritik tajam oleh Perdana Menteri Malaita, Daniel Suidani.

Sugavari di parlemen pada hari Senin membela keputusan tersebut, mengatakan mitra donor tradisional tidak dapat membantu Pulau Solomon dengan tantangan pembangunan.

“China sebagai kekuatan ekonomi memberikan kesempatan bagi kita untuk berpartisipasi dan menjawab kebutuhan dan tantangan pembangunan kita,” katanya.

Pemerintah nasional tidak perlu membungkuk mendukung Taiwan “Kepulauan Solomon telah mengakui Republik Rakyat China dan kuasanya dalam masalah ini. Dan itulah akhirnya,” kata Sogavary.

Dia juga mengatakan bahwa “agen Taiwan” meminta pemerintah untuk mengadakan konsultasi tentang kemungkinan pemulangan kesetiaan ke Taiwan, sesuatu yang dia katakan tidak akan terjadi. “Ayo, berhenti membuang-buang waktu dan energi untuk masalah ini.”

READ  Para ilmuwan menyerukan untuk memecahkan krisis iklim dan keanekaragaman hayati bersama-sama

“Kepulauan Solomon sebagai negara demokrasi yang berdaulat menegaskan kembali keputusannya dan berkomitmen pada mitra tradisional bilateralnya: Amerika Serikat, Inggris, Australia, Jepang, Selandia Baru, dan seluruh dunia… China sebagai negara yang sah,” kata Sogavary.

Sogavari menambahkan bahwa pemerintah tidak memerlukan persetujuan pemerintah kabupaten untuk membuat keputusan tentang hubungan bilateral.

Wahl mengatakan bukan China yang menjadi masalah, tetapi kurangnya kerendahan hati dan keengganan perdana menteri untuk mendengarkan rakyat.

Topiknya adalah penipuan perdana menteri. Saya telah membuat beberapa pernyataan di sini dan di media bahwa pemerintah akan berkonsultasi seluas mungkin dan mendengar pandangan semua orang tentang masalah peralihan. Anda tidak akan meninggalkan batu unturned. “Ini akan menjangkau semua kelompok sasaran,” katanya.

Weil mengatakan kegagalan untuk menepati janji dari perdana menteri memicu protes.

Sogavari, seorang tokoh kontroversial di Parlemen Kepulauan Solomon, pertama kali terpilih sebagai perdana menteri pada tahun 2000 setelah kudeta terhadap pemerintah. Dia menjabat empat periode.

Ini bukan mosi pertama di DPR untuk mencopot Sugavari. Pada 2017, dia dipilih setelah tuduhan bahwa dia tidak lagi mendengarkan sesama anggota parlemen dan tidak mentolerir perbedaan pendapat.

Honiara, ibu kota, relatif tenang saat usulan itu ditolak di DPR. Lebih dari 200 penjaga perdamaian dari Papua Nugini, Fiji, Australia dan Selandia Baru Melalui udara selama dua minggu terakhir Membantu aparat kepolisian setempat dalam menjaga keamanan dan ketertiban.