POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kemendikbud gelar seminar virtual untuk pendidikan terbuka, pendidikan jarak jauh dan e-learning – Inforial

Inforeal (Jakarta Post)

Jakarta
Senin 6 Desember 2021

2021-12-06
11:13

7c8de5fbfa8fecad7676baf1830987f0
4
Informasi

Gratis

Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi menyelenggarakan Simposium International Open, Distance Learning and E-Learning (ISODL) 2021 pada 1-3 Desember. Tema simposium tahun ini adalah “Teknologi Pendidikan dalam Situasi Baru: Sekarang dan Selanjutnya”.

Seperti judulnya, fokus ISODEL untuk tahun 2021 adalah menyoroti inovasi teknologi untuk mendukung sekolah di seluruh negeri yang terlibat dalam pendidikan jarak jauh selama Covid-19.

Simposium dibuka oleh Suharti, Sekretaris Jenderal Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi. Dia berbicara tentang krisis yang dihadapi sekolah karena penutupan.

Untuk saat ini, kita harus mengakui bahwa penutupan sekolah telah membuat anak-anak keluar dari lingkungan belajar yang biasa. Suharti menjelaskan, penelitian menunjukkan bahwa penutupan sekolah menyebabkan hilangnya pembelajaran. “Sebagai bagian dari pemulihan, pemerintah Indonesia melakukan upaya luar biasa untuk mencapai keselamatan, dan mengembalikan siswa ke sekolah.”

Selain meningkatkan tingkat vaksinasi di kalangan guru dan siswa dan mendorong pemerintah daerah untuk meningkatkan pengujian, penelusuran dan pengobatan, Suharti juga menyebutkan bahwa kementerian melakukan bagiannya untuk mendukung pembelajaran jarak jauh.

“Untuk daerah berisiko tinggi, kami mendukung inovasi pembelajaran jarak jauh yang dirancang secara lokal,” katanya. Melalui ISODEL, kami akan mendengarkan dan peduli tentang inovasi praktis yang meningkatkan akses dan kualitas pembelajaran. Kami berharap dapat mempelajari lebih lanjut tentang inisiatif Anda.”

Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi, Nadim McCarren, juga memberikan sambutan pembukaan.

Saat ini, kami menggunakan istilah ‘disrupsi teknologi’ untuk menggambarkan transformasi sistem akibat perubahan dan inovasi teknologi yang cepat, Nadim memulai. Dunia pendidikan juga terkena disrupsi ini, dan kita tidak punya pilihan selain beradaptasi, berinovasi, dan mengubah disrupsi ini menjadi solusi. Inilah yang ingin kami capai dengan mendigitalkan sekolah.”

“Ide-ide yang dihasilkan selama ISODEL 2021 akan menjadi masukan yang berharga bagi kami untuk melanjutkan inisiatif ini,” kata Nadim di akhir sambutannya. “Oleh karena itu, saya berharap seminar ini dapat memunculkan ide-ide besar yang akan mendukung dan mempercepat digitalisasi pendidikan di Indonesia.”

READ  Laporan Gempa Global untuk Sabtu 8 Mei 2021 / VolcanoDiscovery

Seminar virtual diawali dengan keynote speech dari beberapa pakar dan perwakilan. Salah satunya adalah Tantui Yahya, Duta Besar Indonesia untuk Selandia Baru.

Tantui menyebut simposium itu sebagai acara yang “tepat waktu”, mengingat bagaimana pendidikan di Indonesia dan dunia secara keseluruhan telah menderita akibat pandemi. Dia percaya bahwa teknologi komunikasi akan membantu melestarikan budaya karena keberlanjutannya, pengarsipan yang luas, dan perannya dalam memperluas keterbukaan budaya.

Acara dilanjutkan dengan serangkaian sesi pleno. Yang pertama adalah “Industry 4.0: Big Data, Internet of Things (IoT), Artificial Intelligence (AI), Financial Technology (Fintech), Virtual and Augmented Reality (VR dan AR), Games, Virtual Classroom and Campus, Statistics, Webinars” , dilanjutkan dengan “Transformasi Pendidikan Digital: Menjembatani Kesenjangan Digital untuk Akses ke Daerah Terpencil, Akses Terbuka, Pembelajaran yang Fleksibel, dan Akses bagi Orang Berkebutuhan Khusus”.

Hari ditutup dengan Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengungkapkan dana untuk kegiatan pengajaran, penelitian dan budaya. Dia menekankan pentingnya membantu masyarakat yang rentan secara ekonomi dan memberikan beasiswa kepada setiap orang Indonesia dengan tujuan untuk melanjutkan pendidikan tinggi.

Simposium virtual berlangsung pada tanggal 2 Desember dengan tema “Character Building: Digital Literacy, 21st Century Skills (Critical Thinking and Problem Solving, Collaboration, Communication, Creativity and Innovation), Life Skills, Learning to Be, Learning to Do, Learning untuk Belajar, Belajar hidup bersama.”

Surat pertama dari Han Xiao Zhang, Penasihat Pendidikan di Kedutaan Besar Australia. Dalam paparannya, Zang menyampaikan pemikirannya tentang proyek-proyek terkait pendidikan antara Indonesia dan Australia, khususnya mengenai rencana diversifikasi yang dilakukan oleh Menteri Pendidikan Australia.

Para peserta ISODEL kemudian bergabung dengan ruang pleno untuk memberikan berbagai presentasi tentang pembentukan karakter di kalangan mahasiswa. Topiknya beragam, mulai dari menggunakan edX sebagai platform untuk mempelajari budaya negara-negara Asia hingga memberdayakan siswa disleksia di tengah pandemi Covid-19.

READ  Sekarang orang-orang dari semua negara dapat mengunjungi Thailand selama epidemi

Sebagai bagian dari Jaringan Belajar Jarak Jauh Indonesia (IDLN), Kementerian Dalam Negeri telah mengirimkan Direktur Demografi dan Catatan Sipil Zodan Arif Fikrullah. Dia berbicara tentang pentingnya etika dalam lingkungan pembelajaran jarak jauh.

Sementara itu, Dale Johnson, direktur inovasi digital dari University Design Institute di Arizona State University, meminta para pendidik untuk mempertimbangkan latar belakang siswa yang berbeda untuk menciptakan pengalaman belajar yang imersif dan menarik.

Usai istirahat makan siang, peserta bebas menjelajahi dua ruang pleno bersama Epson Indonesia dan SEAMO VOCTECH bekerjasama dengan Denise Whitelock dari The Open University, UK.

Hari itu ditutup dengan kata penutup dari Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny J. Plait. Dia mencatat bagaimana digitalisasi pendidikan telah berkembang di tengah pandemi COVID-19, terbukti dengan keberhasilan Sistem Manajemen Pembelajaran (LMS) Kementerian.

Hari kedua ditutup dengan sesi dengan Liping Wang, Head of Educational Innovations and Skills Development (EISD) di Bangkok.

Tema hari ketiga adalah “Menggunakan TIK untuk Memperluas Nilai Budaya dan Membangun Kepribadian”. Pada sesi keynote pertama, Lim Sher-ping dari University of Hong Kong Education mempresentasikan beberapa kerangka kompetensi untuk membantu para guru menyusun konten pembelajaran campuran.

Sidang paripurna dilanjutkan dengan tema “Melestarikan Kepribadian dan Budaya Anak Masa Depan Melalui Teknologi Informasi dan Komunikasi”. Para ahli di kedua sesi sepakat untuk mempertahankan nilai-nilai budaya dalam kurikulum untuk membantu membangun kepribadian siswa. Ini termasuk mengintegrasikan norma-norma budaya ke dalam sistem pembelajaran jarak jauh yang mendukung teknologi informasi dan komunikasi (TIK).

Sebelum istirahat makan siang, Ojat Darojat, Rektor Universitas Terbuka menunjukkan keberhasilan Universitas Terbuka dalam memantapkan reputasinya yang sudah berlangsung lama sebagai institusi pendidikan tinggi yang memanfaatkan pembelajaran jarak jauh secara maksimal.

READ  Ilmuwan Neil Ferguson berkata:

Acara yang tersisa adalah presentasi di ruang paralel. Guru dari seluruh Indonesia dan dari berbagai institusi membagikan makalah penelitian mereka dan berinteraksi dengan pendengar untuk mendapatkan umpan balik dan rekomendasi.

Topik mereka terkait erat dengan kebutuhan siswa yang mengalami kesulitan belajar dan membutuhkan alternatif pengajaran tradisional. Ini telah mencakup berbagai topik, dari gamifikasi dalam belajar kosa kata bahasa Inggris hingga televisi pendidikan.

Hassan Al-Shabibi, upacara penutupan ISODEL 2021.[/)[/)

Acara tahun 2021 akhirnya ditutup dengan sambutan oleh Bapak Hassan Al Shabibi, Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi.

Hassan mencatat bahwa interaksi antara pakar, peneliti, dan peserta telah menciptakan minat baru dalam inovasi teknologi dan industri, terutama di bidang pendidikan.

“ISOdel 2021 telah membuktikan bahwa melalui kolaborasi, kita dapat dengan mudah saling melengkapi dan menghasilkan kreasi baru secara optimal.” komentar Hasan.

“Pembangunan karakter yang menjadi sorotan sejak dimulainya pembelajaran digital secara nasional, juga harus didekati dengan bijak.” tambah Hasan. “Ketika pendidik dan orang tua sama-sama mulai mempertanyakan kemampuan pembelajaran jarak jauh untuk membangun karakter siswa, kita tidak boleh lupa bahwa TIK juga dapat membuka pintu untuk mengajarkan nilai-nilai budaya yang positif.”

Terakhir, Hassan mengucapkan terima kasih kepada panitia acara, mulai dari anggota IDLN hingga sponsor. Ia juga mengucapkan terima kasih kepada para pembicara, peneliti dan koordinator yang berpartisipasi dalam simposium tersebut.

Selain talkshow di panggung utama dan ruang publik, ada juga stand yang bisa dikunjungi peserta di virtual exhibition hall. Tenant tersebut antara lain Rumah Belajar Indonesia Kemendikbud dan Emliku, perusahaan Taiwan yang menyediakan ruang kelas hybrid untuk Universitas Trisakti. Peserta juga dapat mendengarkan podcast yang dibawakan oleh pakar pendidikan dari Indonesia dan luar negeri.