POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Platform keuangan UKM yang berbasis di Jakarta KoinWorks mengakuisisi Seri C senilai $108 juta - TechCrunch

Platform keuangan UKM yang berbasis di Jakarta KoinWorks mengakuisisi Seri C senilai $108 juta – TechCrunch

Tulang punggung perekonomian Indonesia adalah Diperkirakan lebih dari 60 juta perusahaan kecil dan menengah. Tetapi banyak yang tidak memiliki akses ke modal kerja, dan terutama sebelum pandemi, mengelola keuangan mereka menggunakan proses manual seperti spreadsheet. Karena virus COVID-19 telah mendorong banyak orang ke digitalisasi, perusahaan rintisan yang berfokus pada UKM mengumpulkan dana dalam jumlah besar untuk skala dengan cepat. Queenworks adalah yang terbaru. Platform keuangan UKM yang berbasis di Indonesia hari ini mengumumkan bahwa mereka telah mengumpulkan $108 juta dalam pendanaan Seri C yang dipimpin oleh MDI Ventures. Putaran ini mencakup ekuitas $43 juta dan modal utang $65 juta untuk pinjaman modal kerja yang diberikan KoinWorks kepada kliennya.

Ini membuat total KoinWorks meningkat menjadi $180 juta. Investor lama yang kembali pada putaran terakhir antara lain Quona Capital, Triodos Investment Management, Saison Capital, ACV dan East Ventures. Uang baru tersebut akan digunakan untuk mempekerjakan sekitar 400 karyawan baru dan memperluas rangkaian produk terbaru KoinWorks, SME Neobank.

KoinWorks berkantor pusat di Jakarta, dengan kantor di Singapura dan kantor teknis di Yogyakarta, India dan Vietnam. KoinWorks awalnya dibuat untuk membantu usaha kecil dan menengah, yang sering ditolak oleh lembaga keuangan tradisional, mendapatkan akses ke modal kerja. Sejak itu, ia juga telah mengembangkan platform komprehensif untuk alat keuangan untuk membantu pelanggannya, termasuk penjual e-commerce dan penjual social commerce, meningkatkan penjualan mereka.

TechCrunch pertama kali melihat sekilas KoinWorks pada tahun 2019 ketika mengumpulkan $ 12 juta untuk platform pinjamannya. Permintaan melonjak karena lebih banyak bisnis online selama pandemi COVID-19 dan perusahaan rintisan itu mengatakan basis penggunanya telah meningkat tiga kali lipat menjadi 1,5 juta pelanggan, dan daftar tunggu 100.000 usaha kecil dan menengah ditambahkan ke platform keuangan barunya. Co-founder dan CEO Willie Ariffin mengatakan kepada TechCrunch dalam email bahwa sejak 2019, pembayaran pinjaman bulanan juga meningkat tiga kali lipat menjadi hampir $50 juta dan pendapatan meningkat empat kali lipat.

READ  Indonesia: Pemerintah menyederhanakan peraturan tentang barang-barang yang dilarang untuk diekspor dan diimpor

KoinWorks berfokus pada usaha kecil dan menengah yang dirugikan oleh lembaga keuangan tradisional dan mungkin tidak memiliki rekening bank atau kartu kredit. Di platform, pengguna dapat membuat rekening dan kartu bank online, meminjam modal kerja, titik penjualan, akses awal ke upah dan sistem manajemen sumber daya manusia yang dirancang untuk usaha kecil.

Arifin mengatakan sejak tingkat pencairan bulanan KoinWorks mencapai $50 juta per bulan, tingkat penerimaan telah tumbuh cukup sehingga perusahaan menjadi arus kas positif awal tahun ini, dan rasio kredit bermasalah (NPL) kurang dari 2%. Dia mengatakan bank yang melayani usaha kecil dan menengah tradisional memiliki setidaknya dua kali lebih banyak dari pinjaman NPL KoinWorks. “Hingga 20% perusahaan mengalihkan saluran penjualan offline ke online selama pandemi, dan 89% perusahaan sekarang menggunakan saluran online untuk menjual produk dan layanan mereka,” katanya.

Selama tiga tahun terakhir, perusahaan fintech Indonesia yang berfokus pada UKM telah berkembang dengan memasukkan bank-bank baru dan perusahaan rintisan lainnya yang dimulai sebagai perangkat lunak akuntansi tetapi berkembang hingga mencakup pinjaman modal kerja dan layanan keuangan lainnya. Contoh penting termasuk BukuWarung dan BukuKas, keduanya telah mengumpulkan dana dalam jumlah besar (mereka adalah kolaborator dengan KoinWorks) dan neobank Aspire.

“Ketika kami memulai, kami berada di antara ratusan lembaga keuangan tradisional. Maju cepat hingga hari ini, kami melihat bank-bank yang sama sekarang mengalami digitalisasi,” kata Arifin. Meskipun demikian, kesenjangan pendanaan tahunan Indonesia adalah US$80 miliar, sehingga mereka yang unbanked atau underbanked masih dirugikan. Masih banyak ruang untuk perbaikan.”

Dengan puluhan juta pengusaha di Indonesia, tambahnya, “ini bukan pasar pemenang-mengambil-semua.” Kapitalisasi pasar gabungan dari lima bank terbesar di negara ini adalah sekitar US$160 miliar. Tidak diragukan lagi akan ada perusahaan fintech yang menangani ruang unbanked/underbanked, namun, KoinWorks memiliki pendekatan terbaik di kelasnya yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan UKM dan pengusaha yang kami yakini akan berdampak signifikan pada sektor masa depan.

READ  Ekonomi terlihat menghadapi perjalanan bergelombang menuju pemulihan

Dalam sebuah pernyataan, CEO MDI Ventures, Donald Wyharia, mengatakan, “Investasi di KoinWorks berinvestasi dalam pendidikan keuangan bagi masyarakat yang kurang terlayani dan kurang terlayani. Kami senang dapat berkoordinasi dengan tim yang memahami pentingnya setiap langkah dalam berwirausaha dan perjalanan pertumbuhan usaha kecil, dan menengah.”