POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pilihan dan strategi yang ditingkatkan membuat Wallabi menang atas Prancis | Tim persatuan rugby Australia

TTopi itu adalah kemenangan yang seharusnya dimiliki para Wallabi. Itu tidak meyakinkan dalam hal margin, tetapi hasil 33-30 yang menentukan Sabtu malam melawan Prancis penuh karakter. Inilah yang disebut orang Prancis sebagai “keberanian jujur”, atau keberanian di bawah api.

Lebih dari 34.000 penggemar berjalan keluar dari Stadion Suncorp dengan bangga akan tim nasional mereka. Memang, Australia memainkan tim Prancis di seri kedua, tetapi bukan berarti tim Prancis tidak bagus. Menang dengan hanya 14 orang selama 75 setengah menit adalah prestasi besar. Memang, kartu merah pemain sayap Wallabies Marica Corbett untuk gangguan berbahaya pada kapten Prancis dan No. 8 Anthony Gillonc tampaknya menjadi faktor motivasi.

The Wallabies telah menunjukkan ketahanan yang luar biasa selama tiga pengujian ekstensif dalam periode 11 hari karena pembatasan yang diberlakukan oleh pandemi virus corona. Mereka bangkit dari awal yang lambat untuk memenangkan Tes pertama di Brisbane 23-21 dan kemudian kalah 28-26 kedua di Melbourne. Pada set ketiga, ketika Prancis memimpin 10-0 setelah hanya tujuh menit, sepertinya pola yang sama akan terjadi, tetapi ternyata tidak.

Pada Tes pertama, Wallabies tidak memimpin untuk pertama kalinya hingga menit ke-83. Pada tes kedua, mereka tidak menyerang sampai menit ke-75. Tetapi pada hari Sabtu, karena kekurangan staf, mereka mendapatkan unggul di tanggal 20.

Alasan untuk ini ada dua. Pertama, pelatih Dave Rainey membuat delapan perubahan pada tim yang kalah terakhir kali dan akhirnya mendapatkan pilihan yang tepat. Di penyerang, pendayung kedua Darcy Swain, Lachey Swinton dan Lachey Swinton, No. 8 Issey Nizarani, memberikan kehadiran fisik yang lebih besar. Swain menjadi pahlawan setelah ia memblokir serangan Prancis pada menit ke-80 untuk mengamankan kemenangan.

Ada kontroversi mengenai apakah Taniela Topo harus memulai atau keluar dari bangku cadangan. Tupou turun dari bangku cadangan untuk tes pertama dan memulai tes kedua. Tupou termasuk di antara cadangan untuk Tes ketiga, tetapi kompromi tampaknya menyuntikkan dia ke dalam permainan sesegera mungkin di babak kedua. Dia masuk ke lapangan pada menit ke-46 dan memberikan dampak yang besar.

Gelandang Tate McDermott memberi Wallabies kecepatan dan energi. Dia membuat kombinasi yang bagus dengan kapten dan pemain sayap terbuka Michael Hooper, yang membuatnya mencetak gol yang mengembalikan Wallabies pada menit ke-10. Lin Ikitao solid di luar, memungkinkan Hunter Baysame untuk pergi dari 13 ke dalam di mana dia mungkin paling cocok. Hebatnya, Matt Tomoa, yang menjadi starter di urutan ke-12 di dua Test pertama, tidak menggantikan Paisami hingga menit ke-77.

Alasan kedua adalah karena perubahan strategi. Dalam dua tes pertama, Australia mencoba untuk menggerakkan bola melebar, tetapi gerakan menyerang mereka yang kompleks tidak terhambat oleh penanganan yang curang. Sebaliknya, pada Tes ketiga, para Wallabi menyederhanakan rencana permainan mereka, bermain lebih lugas, menendang lapangan, dan mengendalikan bola mati. Ini jelas bukan rugby sampanye, tetapi berhasil dengan mengurangi omset yang mahal, meskipun harus dikatakan bahwa bermain dengan hanya 14 orang mendikte bahwa mereka bermain seperti itu.

Fakta bahwa Prancis tidak mengirimkan tim terbaik mereka ke Australia, dikombinasikan dengan efek distorsi kartu merah, berarti rentetan itu tidak menentukan dalam banyak hal, tetapi Wallabies akan mendapatkan kepercayaan diri yang besar dengan mengangkat Trofi Bicentenaires. Sejak memenangkan Kejuaraan Rugbi pada tahun 2015 dan mencapai Final Piala Dunia pada tahun yang sama, kemenangan bukanlah sesuatu yang selalu dapat dilakukan oleh para Wallabi. Dalam lima tahun terakhir, Australia belum pernah mengalahkan kekuatan besar Eropa di dalam negeri, kalah dari Inggris, Skotlandia dan Irlandia. Sekarang mereka tahu bagaimana rasanya memegang cangkir besar lagi.

Panduan cepat

Bagaimana cara saya mendaftar untuk mendapatkan peringatan berita olahraga?

menunjukkan

  • Unduh aplikasi Guardian dari iOS App Store di iPhone atau Google Play Store di ponsel Android dengan mencari “The Guardian”.
  • Jika Anda sudah memiliki aplikasi Guardian, pastikan Anda menggunakan versi terbaru.
  • Di aplikasi Guardian, ketuk tombol kuning di kanan bawah, lalu buka Pengaturan (ikon roda gigi), lalu Notifikasi.
  • Aktifkan notifikasi olahraga.

Terima kasih atas tanggapan Anda.

Mantan legenda Wallabies David Campese menyatakan bahwa kemenangan harus menjadi bagian dari DNA mereka. Satu-satunya cara yang bisa terjadi adalah terus menang, dan itu tidak akan mudah. Ujian The Wallabies berikutnya adalah melawan All Blacks di Eden Park di Auckland pada 7 Agustus, pertandingan yang belum pernah dimenangkan Australia sejak 1986.

Bahkan dengan mempertimbangkan tingkat kesalahan yang rendah melawan Prancis, mereka masih membuat kesalahan mendasar yang dilakukan oleh semua orang kulit hitam. Untuk semua perubahan yang dilakukan Rennie di Tes Prancis ketiga, masih ada beberapa Wallabi yang tidak sesuai dengan tes.

Akankah Rene tetap setia kepada para pemain yang memenangkan ujian krusial melawan Prancis atau terus mencari kombinasi terbaik dari para Wallabies? Sedikit berantakan, mungkin? Masih harus dilihat apakah Wallabi cukup baik untuk mengganggu All Blacks. Tapi satu hal yang pasti sekarang: mereka tidak akan kekurangan hati.

READ  Foto viral Draymond Green of the Warriors mengenakan kaos vaksin pro-COVID adalah palsu